Minggu, 07 Agustus 2022 Hari Minggu Biasa XIX

Minggu, 07 Agustus 2022
Hari Minggu Biasa XIX
  
     Kamu “ditanam dan dibangun dalam Yesus Kristus, kokoh dalam iman” (bdk. Kol 2:7). Perkataan dari surat St. Paulus tersebut ditulis untuk menanggapi kebutuhan khusus jemaat di kota Kolose. Komunitas itu diancam oleh tren budaya tertentu yang membuat umat beriman menjauhi Injil. Konteks budaya kita, sahabat muda terkasih, seperti yang terjadi pada jemaat di Kolose lampau. Memang, ada arus pemikiran sekuler yag bertujuan meminggirkan Allah dalam kehidupan masyarakat dengan mengajukan dan mengupayakan untuk membuat “surga” tanpa-Nya. Namun pengalaman memberitahu kita bahwa dunia tanpa Allah menjadi “neraka”: penuh dengan keegoisan, keluarga yang rusak, kebencian di antara individu dan bangsa, dan kurangnya kasih sayang, sukacita dan harapan yang besar. .... Namun beberapa orang Kristen membiarkan diri mereka dihasut oleh sekulerisme atau ditarik oleh arus religius yang menjauhkan mereka dari iman kepada Yesus Kristus. Ada juga mereka yang, walau tidak takluk terhadap bujukan tersebut, namun semata-mata membiarkan iman mereka menjadi dingin, dengan dampak negatif yang tak terhindarkan dalam kehidupan moral mereka. (Paus Benediktus XVI, 6 Agustus 2010) 
      
Antifon Pembuka (Mzm 74:20.19.22.23/PS 329)

Ingatlah akan perjanjian-Mu, ya Tuhan, dan janganlah Engkau lupakan umat-Mu yang tertindas. Bangkitlah ya Tuhan, belalah perkara-Mu, janganlah Engkau lupakan seruan orang yang mencari Engkau.

Look to your covenant, O Lord, and forget not the life of your poor ones for ever. Arise, O God, and defend your cause, and forget not the cries of those who seek you.

Respice, Domine, in testamentum tuum, et animas pauperum tuorum ne derelinquas in finem: exsurge Domine, et iudica causam tuam: et ne obliviscaris voces quærentium te.
 
Mzm. Ut quid Deus repulisti in finem: iratus est furor tuus super oves pascuæ tuæ?
   
 
Doa Pagi
                   
Allah Bapa, pencipta alam semesta dan segala yang hidup, Engkau membangun kota-Mu di tengah-tengah kami. Penuhilah kami dengan semangat kegiatan untuk membangun dunia baru, yang Kaupercayakan kepada kami. Semoga kami siap sedia bila tiba saatnya Engkau menyempurnakan segalanya dengan cinta kasih-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
 
Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (18:6-9)
   
"Dengan satu tindakan yang sama Engkau telah menghukum para lawan dan serentak memuliakan kami."
      
Malam pembebasan telah diberitahukan lebih dahulu kepada nenek moyang kami, supaya mereka benar-benar insaf akan sumpah yang mereka percayai dan menjadi berbesar hati. Maka inilah yang menjadi harapan umat-Mu, yakni keselamatan orang benar dan kebinasaan para musuh. Sebab dengan satu tindakan yang sama Engkau telah menghukum para lawan dan serentak memuliakan kami, setelah kami Kaupanggil kepada-Mu. Diam-diam anak-anak suci dari orang yang baik mempersembahkan kurban dan dengan sehati mereka membebankan kepada dirinya kewajiban ilahi ini: orang-orang suci akan sama-sama ambil bagian baik dalam hal-hal yang baik maupun dalam bahaya. Dan dalam pada itu mereka sudah mulai mendengungkan lagu-lagu pujian para leluhur.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.   

  
    
Mazmur Tanggapan do = g, 2/4, PS 840
Ref.
Berbahagialah bangsa yang dipilih Allah menjadi milik pusaka-Nya.
Atau  Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 33:1.12.18-19.20.22; Ul:12b)

1. Bersorak-sorailah dalam Tuhan, hai orang-orang benar, sebab memuji-muji itu layak bagi orang jujur. Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan, suku bangsa yang dipilih Allah menjadi milik pusaka-Nya.
2. Sungguh, mata Tuhan tertuju kepada mereka yang bertakwa, kepada mereka yang berharap akan kasih setia-Nya. Ia hendak melepaskan jiwa mereka dari maut,
dan memelihara hidup mereka pada masa kelaparan.
3. Jiwa kita menanti-nantikan Tuhan, Dialah penolong dan perisai kita. Kasih setia-Mu, ya Tuhan, kiranya menyertai kami, seperti kami berharap kepada-Mu. 

   
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (11:1-2.8-19)          
  
"Ia menanti-nantikan kota yang beralas kokoh, yang dikarenakan dan dibangun oleh Allah sendiri."
         
Saudara-saudara, iman adalah dasar dari segala yang kita harapkan dan bukti dari segala yang tidak kita lihat. Sebab oleh imanlah telah diberikan kesaksian kepada nenek moyang kita. Karena iman, Abraham taat ketika ia dipanggil untuk berangkat ke negeri yang akan diterimanya menjadi milik pusakanya; ia berangkat tanpa mengetahui tempat yang ia tuju. Karena iman, ia diam di tanah yang dijanjikan itu seolah-olah di suatu tanah asing, dan di situ ia tinggal di kemah dengan Ishak dan Yakub, yang turut menjadi ahli waris janji yang satu itu. Sebab ia menanti-nantikan kota yang beralas kokoh, yang direncanakan dan dibangun oleh Allah sendiri. Karena iman pula Abraham dan Sara beroleh kekuatan untuk menurunkan anak cucu, walaupun usianya sudah lewat, karena ia yakin bahwa Dia, yang memberikan janji itu, setia. Itulah sebabnya dari satu orang yang malahan telah mati pucuk terpancar keturunan besar seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, yang tidak terhitung banyaknya. Dalam iman, mereka semua ini telah mati sebagai orang yang tidak memperoleh apa yang dijanjikan itu, tetapi hanya dari jauh mereka melihatnya; mereka melambai-lambai kepadanya dan mengakui bahwa mereka adalah orang asing dan pendatang di bumi ini. Sebab mereka yang berkata demikian menyatakan bahwa mereka dengan rindu mencari suatu tanah air. Andaikata dalam hal itu mereka ingat akan tanah asal, yang telah mereka tinggalkan, maka mereka cukup mempunyai kesempatan untuk pulang ke situ. Tetapi yang mereka rindukan adalah tanah air yang lebih baik, yaitu tanah air surgawi. Sebab itu Allah tidak malu disebut Allah mereka, karena Ia telah mempersiapkan sebuah kota bagi mereka. Karena iman Abraham mempersembahkan Ishak, tatkala ia dicobai. Ia, yang telah menerima janji itu, rela mempersembahkan anaknya yang tunggal, walaupun kepadanya telah dikatakan, Keturunan yang berasal dari Ishaklah yang akan disebut keturunanmu. Abraham percaya bahwa Allah berkuasa membangkitkan orang sekalipun mereka sudah mati! Dan dari sana ia seakan-akan telah menerimanya kembali.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 
   
Bait Pengantar Injil do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 24:42a.44)
Berjaga-jagalah dan bersiaplah, karena kamu tidak tahu pada hari mana Anak Manusia akan datang.
Inilah Injil Suci menurut Lukas (12:32-48)
   
"Hendaklah kamu siap sedia."
   
Sekali peristiwa berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, “Janganlah takut, hai kamu kawanan kecil! Karena Bapamu telah berkenan memberi kamu Kerajaan-Nya. Juallah segala milikmu dan berilah sedekah! Buatlah bagimu pundi-pundi yang tidak dapat menjadi tua, suatu harta di surga yang tidak akan habis, yang tidak dapat didekati pencuri, dan yang tidak dirusakkan ngengat. Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada. Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala. Hendaklah kamu seperti orang yang menanti-nantikan tuannya pulang dari pesta nikah, supaya jika tuannya itu datang dan mengetuk pintu, segera dapat dibukakan pintu. Berbahagialah hamba yang didapati tuannya sedang berjaga ketika ia datang: Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia akan mengikat pinggangnya dan mempersilakan mereka duduk makan, dan ia akan datang melayani mereka. Dan apabila ia datang pada tengah malam atau pada dinihari, dan mendapati mereka berlaku demikian, maka berbahagialah hamba itu.Tetapi camkanlah ini baik-baik! Jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, ia tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu sangka-sangka.” Petrus bertanya, “Tuhan, kami sajakah yang Kaumaksudkan dengan perumpamaan ini, ataukah juga semua orang?” Jawab Tuhan, “Siapakah pengurus rumah yang setia dan bijaksana, yang akan diangkat oleh tuannya menjadi kepala atas semua hambanya untuk membagikan makanan kepada mereka pada waktunya? Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya sedang melakukan tugasnya, ketika tuan itu datang. Aku berkata kepadamu: Sungguh, tuan itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya. Tetapi jika hamba itu jahat dan berkata dalam hatinya, Tuanku tidak datang-datang. Lalu ia mulai memukuli hamba-hamba lain, pria maupun wanita, dan makan minum serta mabuk, maka tuan hamba itu akan datang pada hari yang tidak disangka-sangkanya, dan pada saat yang tidak diketahuinya, dan tuan itu akan membunuh dia dan membuat dia senasib dengan orang-orang yang tidak setia. Hamba yang tahu akan kehendak tuannya, tetapi tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya, ia akan menerima banyak pukulan. Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang seharusnya mendatangkan pukulan, ia akan menerima sedikit pukulan. Barangsiapa diberi banyak, banyak pula dituntut dari padanya. Dan barangsiapa dipercaya banyak lebih banyak lagi yang dituntut dari padanya.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)
    
Renungan
 
 
Salah satu hal dalam hidup yang tidak menyenangkan untuk dihadapi adalah mengeluh. Itu hanya karena tidak ada yang mengeluh dengan baik. Dengan kata lain tidak ada yang namanya keluhan yang menyenangkan; itu adalah kontradiksi istilah. Tetapi setiap kali orang lain mengeluh, atau ketika kita mengeluh, penyebab keluhan itu adalah kekecewaan. Entah diucapkan atau ditulis, apakah kita mendengarnya atau membacanya, kata "kecewa" memberi tahu kita bahwa itu tidak akan menjadi sesuatu yang baik. Jadi tidak akan menyenangkan ketika bos memberi tahu pekerja "Saya kecewa dengan kinerja Anda", atau orangtua memberi tahu anak itu "Saya kecewa dengan nilai kamu".

Dan litani berlanjut: Saya kecewa dengan sikap Anda; Saya kecewa dengan kemajuan Anda; Saya kecewa dengan pasangan saya; Saya kecewa dengan anak-anak saya; Saya kecewa dengan Gereja; Saya kecewa dengan Tuhan. Dan dengan kekecewaan datang semua rasa asam dan kepahitan yang merupakan ciri-ciri keluhan. Tapi seperti yang selalu dikatakan, kekecewaan datang dari harapan. Jadi di mana ada harapan yang akan menjadi kekecewaan, karena ide atau gambaran yang ada di benak kita tidak seperti kenyataannya. Jadi cara tabah adalah tidak memiliki harapan, sehingga tidak akan ada kekecewaan. Tapi itu seperti robot. Robot tidak memiliki harapan dan karenanya tidak akan pernah mengecewakan. Tapi kita adalah manusia, dengan perasaan dan emosi, dengan harapan dan impian. Dan tentu saja dengan beberapa harapan. Satu-satunya hal adalah menjaga harapan kita pada tingkat yang realistis. Karena mengharapkan hidup untuk memperlakukan Anda dengan baik hanya karena Anda adalah orang yang baik adalah seperti mengharapkan banteng yang marah untuk tidak menyerang Anda karena Anda vegetarian. Nah, Anda akan sangat kecewa.

Dalam Injil Yesus memberi tahu kita sebuah perumpamaan untuk memberi kita gambaran tentang apa yang diharapkan dalam hidup. Dia menyuruh kita berpakaian untuk beraksi dan menyalakan pelita kita. Jadi apa artinya itu? Artinya seperti pelayan yang menunggu tuannya kembali dari pesta perkawinan, siap membuka pintu begitu tuannya datang. Jadi para pelayan mengharapkan tuan mereka. Pertanyaannya adalah kapan tuan akan tiba? Apakah di jam kedua atau jam ketiga? Apakah malam itu atau akan menjadi malam yang lain? Dan berbahagialah hamba-hamba yang ditemukan tuannya bangun ketika dia datang. Ya, senanglah para pelayan jika dia menemukan mereka siap, karena mereka akan diberi imbalan. Sehingga kita dapat benar-benar memiliki harapan kita dalam hidup dan memiliki harapan kita pada Tuhan. Tuhan akan membalas kita karena setia dan berdoa. Tetapi pada saat yang sama, kita harus bersiap untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak terduga. Bahkan Yesus akan memberitahu kita bahwa kita harus siap karena Dia akan datang pada waktu yang tidak kita duga. Jadi misalnya dalam doa kita, kita berdoa untuk kebutuhan yang mendesak. Kita menaruh iman kita kepada Tuhan karena kita percaya bahwa setiap doa yang diucapkan juga setiap doa yang dijawab. Ya Tuhan akan mendengar doa-doa kita dan menjawab doa-doa kita. Pertanyaannya adalah bagaimana kita mengharapkan Tuhan menjawab doa-doa kita. Nah untuk menjaga harapan kita pada tingkat yang realistis, mari kita ingat bagaimana Tuhan menjawab doa secara umum.

Secara umum, Tuhan memberi kita tiga jawaban atas doa-doa kita:
"YA" - doa kita dijawab segera.
“BELUM” - kita perlu memiliki iman kepada Tuhan dan bersabar.
Atau, Tuhan berkata, "Aku punya sesuatu yang lebih baik untukmu".

Jadi Tuhan tidak mengatakan "TIDAK". Sebaliknya Dia menyuruh kita untuk selalu mengharapkan yang tak terduga, sehingga alih-alih kekecewaan, itu akan menjadi keheranan.

Ada cerita tentang seorang pria yang sedang menangkap ikan di tepi sungai dan dia menangkap cukup banyak ikan. Seorang anak laki-laki datang untuk melihat pria itu menangkap ikan. Pria itu melihat ke arah anak laki-laki itu dan dia berkata, “Hei nak, kamu bisa membawa pulang semua ikan itu.” Tetapi anak laki-laki itu menjawab, “Saya tidak mau ikan itu. Saya ingin pancing agar saya bisa menangkap ikan setiap hari.” Kedengarannya seperti jawaban cerdas dari anak pintar, bukan? Tapi ceritanya belum selesai. Pria itu berkata, "Kamu dapat memiliki pancing tetapi kamu tidak akan dapat menangkap ikan apa pun." Anak itu bertanya, "Mengapa?" Pria itu menjawab, “Karena kamu perlu belajar dari saya keterampilan menangkap ikan.”

Maksudnya di sini adalah bahwa anak laki-laki itu berpikir bahwa jika dia memiliki pancing maka dia akan dapat menangkap banyak ikan. Itu adalah harapannya dan itu juga akan menjadi kekecewaannya. Jadi janganlah kita menaruh harapan kita pada hal-hal atau pada orang-orang. Marilah kita menaruh harapan pada Tuhan, dan juga bersiaplah untuk mengharapkan yang tak terduga, karena Tuhan selalu memiliki sesuatu di luar ekspektasi kita. Sehingga kita akan takjub akan keajaiban yang akan Tuhan lakukan bagi kita.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
   
   
Credit: JMLPYT/istock.com
 
Antifon Komuni (Mzm 142:12,14)

Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem! Ia mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik.

O Jerusalem, glorify the Lord, who gives you your fill of finest wheat.

Atau (Yoh 6:51)

Roti yang Kuberikan ialah Daging-Ku untuk kehidupan dunia, Sabda Tuhan.

The bread that I will give, says the Lord, is my flesh for the life of the world.
  
 
RENUNGAN PAGI