Peringatan Pemberkatan Gereja Basilika St. Maria

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan sebagai Gereja Universal, Peringatan Pemberkatan Basilika St. Maria, juga lebih dikenal dalam bahasa Italia sebagai Santa Maria Maggiore. Ini adalah salah satu dari empat Basilika Utama Kepausan yang agung, dan yang terbesar dari semua gereja dan basilika Maria yang didedikasikan untuk Maria, Bunda Allah yang Terberkati. Perayaan besar pemberkatan Basilika St. Maria ini seharusnya menjadi momen bagi kita semua untuk mengingat kembali peran Bunda Allah yang Terberkati, Maria, dalam sejarah keselamatan kita. Melalui dia, kita telah menerima Juruselamat dunia, Tuhan kita Yesus Kristus.


Kisah Basilika dimulai lebih dari tujuh belas abad yang lalu, pada saat penganiayaan terhadap iman Kristen baru saja berakhir berkat Edik Milan oleh Kaisar Romawi Konsantinus Agung dan Licinius, menandai berakhirnya era penganiayaan dan awal dari era pertumbuhan iman Kristen yang pesat. Saat itulah Basilika besar pertama di Roma dibangun, termasuk Basilika Santo Petrus yang lama, Basilika Lateran yang merupakan Katedral Paus, dan akhirnya Basilika Santa Maria yang agung ini didedikasikan untuk Maria, Ibu Tuhan.


Basilika ini dibangun dari peristiwa ajaib yang dikenal sebagai Keajaiban Salju, di mana salju turun di puncak musim panas di awal Agustus, pada tanggal ini yang menjadi waktu dedikasinya berabad-abad yang lalu. Sejarah berjalan sebagai berikut, karena pasangan bangsawan Kristen yang taat dan lanjut usia ingin menyumbangkan dan menawarkan harta mereka kepada Gereja saat itu dan menawarkannya kepada Santa Perawan Maria, Bunda Allah, tetapi mereka tidak tahu harus berbuat apa dan ke mana harus pergi. menawarkannya, mereka memintanya untuk membantu mereka menemukan cara untuk membuat persembahan dengan benar untuk menghormatinya.

Sebagai tanda bantuannya, salju turun di atas bukit Esquiline pada hari kelima bulan Agustus, pada puncak musim panas Romawi seperti yang disebutkan sebelumnya. Itu menjadi tempat di mana Basilika agung yang didedikasikan untuk Maria, Bunda Allah ini dibangun, dan selama berabad-abad berikutnya, banyak orang datang ke Rumah Allah yang agung ini, mencari Tuhan dan juga memohon perantaraan dari Bunda Maria yang Terberkati. Pada Basilika ini juga terdapat ikon Salus Populi Romani yang sangat populer, ikon Bunda Allah yang Terberkati sebagai Pelindung rakyat Romawi dan kota Roma, yang selalu dikunjungi oleh Paus Fransiskus kita saat ini sebelum dan sesudah setiap salah satu Perjalanan Apostoliknya.

Sekarang, saat kita bersukacita dan merayakan dalam memori Pemberkatan Basilika St. Maria yang agung ini, marilah kita semua fokus pada peran Maria dalam kisah keselamatan kita. Maria sebagai Bunda Allah selalu penuh cinta, pemeliharaan dan perhatian kepada Puteranya Yesus, dan dengan cara yang sama, seperti kita masing-masing telah dipercayakan oleh Tuhan kepada ibu-Nya sendiri, agar dia juga dapat jadilah ibu kita, maka dengan sendirinya dia juga menunjukkan cinta dan perhatian yang sama, sifat kepedulian yang sama dari seorang ibu kepada anak-anaknya. Selama bertahun-tahun ini, Maria selalu menunjukkan perhatiannya kepada kita, muncul dari waktu ke waktu kepada anak-anaknya, untuk mengingatkan kita semua agar setia kepada Putranya dan berpaling dari dosa-dosa kita.

Maria telah menunjukkan kepada kita apa artinya menjadi orang Kristen yang sejati, sejati dan berbudi luhur, dan dia menunjukkan kepada kita jalan paling langsung menuju Putranya, Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus. Melalui dia dan dengan mengikuti teladannya dalam iman dan kehidupan, kita semua dapat dan akan semakin dekat dengan Tuhan dan keselamatan-Nya. Pada hari ini saat kita bersukacita dan merayakan dalam memori Peresmian Rumah Tuhan yang agung yang didedikasikan untuk Bunda Allah, kita semua dipanggil untuk menempatkan diri kita di bawah perlindungan Bunda kita tercinta juga, terus-menerus memohon dengan perantaraannya. dan doa atas nama kita, bagi kita orang berdosa yang membutuhkan rahmat dan kesembuhan Tuhan.

Saat ini, dunia dan masyarakat kita perlu bertumbuh lebih dalam iman, karena banyak dari kita orang Kristen telah menjadi murtad dan suam-suam kuku dalam cara kita menjalankan iman kita. Kita tidak lagi menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan, dan kita menjadi bodoh dan tertutup terhadap panggilan Tuhan dalam hidup kita. Dan bahkan ketika Bunda Maria memanggil kita, kita sering menutup hati dan pikiran kita juga. Kita menghabiskan lebih banyak waktu, usaha, fokus dan perhatian dalam mencoba mencari kesenangan dan kepuasan lain dalam hidup, banyak keinginan dan pengejaran kita daripada mengikuti Tuhan Allah kita yang dengan setia seperti yang seharusnya kami lakukan.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, hari ini marilah kita semua mengingatkan diri kita sendiri dan satu sama lain bahwa kita semua adalah anak-anak Tuhan, dan ibu-Nya juga ibu kita. Kita semua harus mengikuti teladan yang telah ditunjukkan oleh Tuhan kita sendiri dan Bunda-Nya yang terberkati, dan menahan diri dari terus hidup dalam dosa dan ketidaktaatan terhadap Tuhan. Tuhan dan ibu-Nya Maria telah memanggil kita semua untuk meninggalkan kejahatan dan dosa masa lalu kita, dan datang sekali lagi ke dalam pelukan penuh kasih dan anugerah keselamatan-Nya, dan melalui bantuan Maria kita benar-benar dapat membuat ini menjadi kenyataan. Semoga Tuhan Allah kita terus mengasihi dan memberkati kita setiap hari, dan semoga melalui perantaraan ibu-Nya Maria, kita semua dapat dikuatkan dan didorong untuk menjalani hidup kita dengan iman yang semakin besar mulai sekarang. Amin.

 

 

                                                   MatthiasKabel CC-BY-SA-2.5