Orang Kudus hari ini: 04 Agustus 2022 St. Yohanes Maria Vianey

 

stjohnvianneykamloops.ca

 

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati St. Yohanes Maria Vianey. Dedikasi dan semangat St. Yohanes Maria Vianey dalam menjalankan misi dan karyanya juga harus menginspirasi kita masing-masing dalam cara hidup kita sendiri. Kehidupan St. Yohanes Maria Vianey adalah lambang pemuridan dan kebajikan Kristen sejati, sebuah teladan bagi kita semua.

St. Yohanes Maria Vianey lahir dalam keluarga Katolik yang taat dan mengalami kesulitan tahun-tahun penganiayaan Gereja, terutama bagi para imam dan pelayan Gereja selama era Revolusi Prancis. Dia melihat dan mengalami bagaimana para imam menghadapi kesulitan dan mempertaruhkan diri mereka dan hidup mereka ketika mereka terus melayani umat Allah yang setia, sering bersembunyi dari kaum revolusioner dan semua orang yang memusuhi Gereja. Pengalaman itu mengilhami St. Yohanes Maria Vianey yang karena itu terinspirasi untuk mengikuti jalan mereka dan dia bercita-cita menjadi imam di kemudian hari dalam hidupnya.

St. Yohanes Maria Vianey bukanlah seorang seminaris teladan di masa seminarinya, dalam hal prestasi akademiknya. Bukan hanya sebagian dari studinya yang terganggu oleh perang yang terjadi saat itu, tetapi dia dianggap sebagai pembelajar yang lambat dan tidak lulus ujian bahasa Latin, dan karenanya hampir gagal dalam studi seminari dan oleh karena itu hampir tidak menjadi sarjana imam sama sekali. Namun, akhirnya ia berhasil melewati, menyelesaikan persiapan seminari dan akhirnya ditahbiskan sebagai imam, diberi tugas menjadi imam paroki kota kecil Ars, dari mana julukannya yang terkenal, pastor paroki dari Ars.

St Yohanes Maria Vianey memiliki awal yang sulit di kota dan paroki Ars itu, justru karena Revolusi dan perang, yang berlangsung lebih dari dua dekade telah menyebabkan orang-orang kehilangan iman mereka dan menjadi marah dan suam-suam kuku, dengan beberapa bahkan langsung memusuhi mereka. Gereja dan para imam. Meskipun demikian, hal-hal dan hambatan itu tidak menghalangi St. Yohanes Maria Vianey dari komitmennya terhadap misi dan pekerjaannya, karena ia terus bekerja hari demi hari, menghabiskan banyak waktu dengan umat paroki dan penduduk kota, perlahan-lahan membuat mereka membuka hati. dan pikiran sekali lagi kepada Tuhan.

St. Yohanes Maria Vianey dikenang karena kasih dan perhatiannya yang besar terhadap kawanan domba yang dipercayakan kepadanya, dan dia dengan sabar menghabiskan banyak waktu dan waktu untuk menjangkau mereka dan memenuhi kebutuhan mereka. Dia menghabiskan banyak waktu di kamar pengakuan dosa, konon menghabiskan sekitar enam belas jam setiap hari untuk mendengarkan dengan sabar orang-orang yang datang kepadanya untuk mengakui dosa-dosa mereka. Sebagai seorang bapa pengakuan yang agung dan imam yang peduli, tak lama kemudian antrean panjang terbentuk dari orang-orang yang datang bahkan dari jauh, mencari untuk menemukan dia dan untuk mengakui dosa-dosa mereka kepadanya, sementara yang lain datang kepadanya untuk meminta bantuan dan nasihat. Berita juga menyebar bahwa mukjizat telah terjadi melalui karya St. Yohanes Maria Vianey, dan roh-roh jahat sangat takut padanya.

St Yohanes Maria Vianey terus mengilhami banyak generasi imam dan awam selama bertahun-tahun, dekade dan abad setelah kematiannya, sampai hari ini, karena dia benar-benar mewujudkan apa yang seorang imam dipanggil untuk lakukan, seperti para gembala yang mengikuti Tuhan sendiri, sebagai Gembala yang Baik. Sebagai gembala kita, para imam telah dipanggil untuk memberikan diri mereka untuk melayani Tuhan dan umat-Nya, dan untuk membantu menjangkau mereka yang tersesat, terpisah dari Allah, sehingga mereka dapat menemukan jalan kembali kepada Tuhan. Itulah juga mengapa Gereja dan dunia kita saat ini sangat membutuhkan banyak imam yang kudus dan baik seperti St. Yohanes Maria Vianey. 

 
Oleh karena itu, panggilan dan misi para imam sebenarnya bukanlah hal yang mudah, karena mereka diharapkan melakukan lebih dari apa yang kita harapkan sebagai orang awam. Ada kebutuhan besar di seluruh dunia akan imam yang lebih suci dan saleh, seperti yang dilakukan St. Yohanes Maria Vianey dan banyak imam suci lainnya di masa lalu dan ada kebutuhan akan lebih banyak imam suci yang menempatkan kawanan dan kebutuhan kawanan mereka di atas kebutuhan mereka sendiri. Semoga Tuhan terus membimbing kita semua, dan terutama para imam kita, agar mereka semua dan kita semua dapat semakin berkomitmen pada pekerjaan baik dan misi Gereja, sekarang dan selama-lamanya. Amin.