Orang Kudus hari ini: 14 Agustus 2022 Santo Maximilian Kolbe, Martir

Hari ini Gereja memperingati St. Maximilian Kolbe. Dia adalah seorang martir iman dan hamba Tuhan yang jujur ​​dan saleh yang meninggal kurang dari satu abad yang lalu, selama masa-masa sulit Perang Dunia Kedua, dan sebagai bagian dari genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan NAZI. Dia adalah seorang imam Polandia, terkenal karena kegiatan misionaris dan imannya yang teguh, yang pergi misi selama bertahun-tahun ke Timur Jauh, di Jepang dan bagian lain dunia.

St Maximilian Kolbe juga dikenang karena mendirikan gerakan publikasi dan evangelisasi, 'Tentara Imakulata', yang memperoleh banyak pengikut dan berfungsi untuk mengingatkan umat Allah untuk berbalik kepada Allah dan menjangkau sesama saudara, menyebarkan firman Tuhan dengan dedikasi melalui iman kepada Tuhan, dalam kekudusan pribadi dan komitmen dalam tindakan, dan dengan pengabdian kepada Bunda Allah, Perawan Maria yang Terberkati, yang St. Maximilian Kolbe memiliki devosi yang kuat.

Dan kemudian, kemudian, ketika dia kembali ke Polandia, dan Perang Dunia Kedua dimulai, St. Maximilian Kolbe masih melakukan yang terbaik untuk melayani umat Allah bahkan melalui banyak tantangan dan penderitaan perang. Karena Gereja dan publikasinya kritis terhadap kejahatan dan teror yang disebabkan oleh rezim NAZI, St. Maximilian Kolbe akhirnya dihukum, ditangkap dan dimasukkan ke penjara, dan akhirnya berakhir di kamp konsentrasi Auschwitz yang terkenal.

Dalam kesempatan yang membuatnya diingat dengan baik, St Maximilian Kolbe menawarkan dirinya sebagai ganti seorang pria yang akan dieksekusi karena berusaha melarikan diri dari Auschwitz dan gagal. Dia memohon kepada komandan kamp, ​​​​dan diizinkan untuk mengambil alih posisi pria itu, ketika dia melihat bagaimana pria itu sangat sedih dan menyebutkan bagaimana dia memiliki keluarga, seorang istri dan seorang putra. St Maximilian Kolbe dengan sukarela menyerahkan dirinya untuk dieksekusi, dan sambil menunggu eksekusi, ia dikenang telah menyemangati sesama narapidana bahkan dalam situasi yang menyedihkan di kamp konsentrasi.

Saudara dan saudari dalam Kristus, teladan yang diberikan oleh St Maximilian Kolbe harus menginspirasi kita semua untuk lebih tulus dalam iman dan komitmen kita kepada Tuhan, dan untuk mendedikasikan cinta dan usaha kita satu sama lain, terutama yang kurang beruntung dan mereka yang menderita. Sementara kita sendiri mungkin menderita, marilah kita juga ingat bahwa orang lain mungkin lebih menderita daripada kita, dan mungkin tidak seberuntung kita. Itulah sebabnya kita semua harus meniru teladan baik dari pendahulu kita yang suci dan banyak inspirasi baik lainnya, agar kita juga dapat menjadi seperti mereka dalam hidup dan tindakan kita.

Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dengan tekad dan keyakinan untuk menjalani hidup kita, berkomitmen penuh dalam segala hal untuk melayani Dia dan menjadi teladan dalam iman kita, kepada semua orang dan ke seluruh dunia. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam usaha kita. Amin.

 

Public Domain