Kamis, 01 September 2022 Hari Biasa Pekan XXII

Kamis, 01 September 2022
Hari Biasa Pekan XXII

“Kerajaan Surga akan diberikan kepada mereka, yang dipuji karena kerendahan hatinya, bukan karena kekurangan harta dunia.” (St. Leo Agung)
  
Antifon Pembuka (1Kor 3:23)
   
Segala-galanya itu milikmu. Tetapi kalian sendiri milik Kristus dan Kristus milik Allah.
      
Doa Pembuka
 
Allah Bapa sumber kebersamaan dan kerukunan, Engkau memanggil orang untuk menyuarakan sabda-Mu dan memasyhurkan nama-Mu. Kami mohon, perkenankanlah kami membangun kerukunan dan kedamaian dalam nama-Mu berkat Roh Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
          
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 3:18-23)
  
"Semuanya itu milik kamu, tetapi kamu milik Kristus, dan Kristus milik Allah."
     
Saudara-saudara, janganlah ada orang yang menipu dirinya sendiri.Jika di antara kalian ada yang menyangka dirinya berhikmat menurut penilaian dunia ini, hendaknya ia menjadi bodoh untuk menjadi berhikmat. Sebab hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Allah. Sebab ada tertulis, “Allah menangkap orang berhikmat dalam kecerdikannya sendiri.” Dan di tempat lain “Tuhan tahu rancangan-rancangan orang berhikmat; sungguh, semuanya sia-sia belaka!” Karena itu janganlah ada orang yang memegahkan dirinya atas manusia, sebab segala sesuatu adalah milikmu: baik Paulus, Apolos, maupun Kefas, baik dunia, hidup, maupun mati, baik waktu sekarang, maupun yang akan datang. Semua itu milik kalian, tetapi kalian milik Kristus, dan Kristus milik Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya.
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Tuhanlah yang empunya bumi serta segala isinya, dan dunia serta yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkannya di atas lautan dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. "Siapakah yang boleh naik ke atas gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus?" "Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan dirinya kepada penipuan, dan yang tidak bersumpah palsu.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah yang menyelamatkan dia. Itulah angkatan orang-orang yang menanyakan Dia, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub."

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Mari, ikutlah Aku, sabda Tuhan, dan kalian akan Kujadikan penjala manusia.        
 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (5:1-11)
 
"Mereka meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Yesus."
     
Pada suatu ketika Yesus berdiri di pantai Danau Genesaret. Orang banyak mengerumuni Dia hendak mendengarkan sabda Allah. Yesus melihat dua buah perahu di tepi pantai. Nelayan-nelayannya telah turun dan sedang membasuh jalanya. Ia naik ke dalam salah satu perahu itu, yaitu perahu Simon, dan menyuruh dia supaya menolakkan perahu itu sedikit jauh dari pantai. Lalu Yesus duduk dan mengajar orang banyak dari atas perahu. Selesai berbicara Ia berkata kepada Simon, “Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu untuk menangkap ikan.” Simon menjawab, “Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa. Tetapi atas perintah-Mu aku akan menebarkan jala juga.” Dan setelah mereka melakukannya, mereka menangkap ikan dalam jumlah besar, sehingga jala mereka mulai koyak. Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain, supaya mereka datang membantu. Maka mereka itu datang, lalu mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam. Melihat hal itu Simon tersungkur di depan Yesus dan berkata, “Tuhan, tinggalkanlah aku, karena aku ini orang berdosa.” Sebab Simon dan teman-temannya takjub karena banyaknya ikan yang mereka tangkap. Demikian juga Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedus, yang menjadi teman Simon. Yesus lalu berkata kepada Simon, “Jangan takut. Mulai sekarang engkau akan menjala manusia.” Dan sesudah menghela perahu-perahunya ke darat, mereka lalu meninggalkan segala sesuatu, dan mengikuti Yesus.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus) 
    
Renungan
 
  Kita telah mendengar kata-kata seperti biasa dan luar biasa dan kita tahu apa arti kedua kata itu dalam bahasa sehari-hari. Mungkin kata-kata dengan arti yang paling dekat dengan itu akan menjadi biasa dan tidak biasa. Entah luar biasa atau tidak biasa, kita tidak mungkin mengaitkan arti kedua kata itu dengan aneh. Karena aneh berarti aneh atau lucu atau menyebalkan atau bodoh. Tetapi jalan-jalan Tuhan bisa dikatakan tidak biasa atau luar biasa dalam arti sopan, dan juga bisa dikatakan aneh dalam arti kasar atau dalam arti yang lebih spiritual, misterius.

  Beberapa contoh dalam Alkitab adalah Abraham dan Sarah memiliki anak di usia tua; jatuhnya Yerikho di mana orang Israel berbaris mengelilingi kota sambil meniup terompet sebelum tembok kota runtuh; keledai berbicara dengan nabi pagan Bileam, dll. Bacaan pertama mengatakan bahwa hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Tuhan. Oleh karena itu, dapat juga dikatakan bahwa jalan-jalan Tuhan tampak bodoh dan aneh.

 Dalam Injil,
kita mendengar Tuhan yang menunjukkan kepada para Rasul-Nya dan mengilhami mereka untuk menjadi penjala manusia. Melalui mukjizat ikan yang tertangkap di jaring, Tuhan menunjukkan kepada mereka apa yang akan mereka lakukan untuk membawa kemuliaan bagi Tuhan dan apa yang akan mereka lakukan untuk membawa banyak jiwa yang terhilang ke dalam kasih karunia dan hadirat Tuhan. Dan melalui semua ini, Tuhan ingin menunjukkan kepada kita apa yang dapat kita semua lakukan untuk menjadi bagian dari misi yang telah Dia berikan kepada kita semua juga.
  
  Teladan yang diperlihatkan dalam Injil hari ini menggambarkan dunia sebagaimana adanya, dan juga bahkan sekarang, seperti sekarang ini. Para Rasul yang memancing ikan mewakili para murid dan pengikut Tuhan, anggota Gereja-Nya, yang diwakili oleh perahu. Memang, Gereja Tuhan sering disamakan dengan perahu, bahtera, mirip dengan Bahtera Nuh zaman dahulu. Gereja adalah Tabut baru yang membawa semua umat manusia kepada keselamatan dari Allah, jauh dari semua badai dan masalah dunia kegelapan dan dosa.
 
  Ikan-ikan itu mengacu pada kita semua, besar dan kecil, dari berbagai jenis dan bentuk, kita semua umat manusia dengan segala keunikan dan kekhasan kita, dan dari berbagai asal dan latar belakang kita. Dan kita semua dikumpulkan bersama ke dalam jaring ke dalam perahu, yaitu Gereja Allah, oleh kerja keras para rasul dan murid-murid Kristus. Ini adalah misi yang diberikan Tuhan kepada mereka sebelum Dia kembali ke surga pada saat Kenaikan-Nya, dan misi ini masih berlanjut hingga hari ini.
 
  Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini kita semua harus menyadari betapa besar kasih dan pengabdian yang Tuhan Allah kita miliki bagi kita semua. Ketika para murid tidak bisa mendapatkan ikan sepanjang malam, mereka lelah dan lelah, dan mereka pasti ingin berhenti memancing sama sekali. Lagi pula, siapa yang waras, ingin mencoba lagi setelah berjam-jam berusaha tanpa hasil? 
  
    Tetapi Tuhan tidak menyerah pada umat manusia, karena Dia menyuruh para murid untuk bertolak ke tempat yang dalam, dalam bahasa Latin, 'Duc in Altum', yang berarti pergi ke tempat yang dalam, menempatkan jala lebih jauh dan lebih dalam ke dalam air. Jadi, alih-alih mundur atau menyerah, Tuhan terus mendorong lebih keras dan bekerja lebih keras lagi untuk keselamatan kita. Hanya dengan pergi lebih jauh dan dengan usaha yang lebih besar, banyak jiwa dapat diselamatkan.Semoga Allah Bapa kita mempersatukan kita semua dalam kasih karunia dan kasih-Nya, dan membawa kita semua ke dalam sukacita hidup yang kekal. Tuhan memberkati kita semua. Amin. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
Doa Malam
         
Tuhan, Engkau telah mengajak para murid-Mu untuk bekerja dengan sungguh-sungguh, yaitu dengan menaburkan jala ke tempat yang lebih dalam. Semoga aku dapat meneladani mereka, tidak cepat putus asa bila aku mengalami kesulitan dan senantiasa mengembangkan talenta yang telah Engkau berikan kepadaku. Amin.
   
      
RENUNGAN PAGI