Orang Kudus Hari Ini: 28 Agustus 2022 St. Agustinus, Uskup dan Pujangga Gereja


Saudara-saudari terkasih, hari ini kita memperingati St. Agustinus dari Hippo, yang hidupnya merupakan contoh sempurna dari pengalaman jatuh ke dalam dosa dan kebohongan iblis, dan kembali ke iman dengan pertobatan hati. St Agustinus dari Hippo, adalah salah satu orang kudus yang paling terkenal dan dihormati dari kekristenan, dianggap sebagai salah satu dari empat Doktor asli Gereja.

Tapi di awal hidupnya, St Agustinus menjalani kehidupan pesta pora, amoralitas dan dosa. Dia bukan seorang Kristen tidak seperti ibunya, St. Monika, yang baru kita peringati kemarin. St Monika berdoa dengan sungguh-sungguh untuk pertobatan putranya, yang hidup dalam dosa besar dan melakukan perzinahan, bahkan sampai memiliki seorang putra di luar perkawinan yang sah. Tetapi St. Monika tidak menyerah pada putranya, dan terus berdoa untuknya, mengetahui bahwa Tuhan juga tidak akan pernah meninggalkan umat-Nya.

St Agustinus beralih ke Manichaeanisme mengikuti contoh rekan-rekannya dan melalui sifat menarik dari ajaran duniawi. Tetapi pada akhirnya, dia tidak menemukan kepuasan dan kegembiraan sejati dalam cara-cara palsu Manichaeans, dan melalui karya-karya St. Ambrosius dari Milan, salah satu dari empat Doktor Gereja yang agung dan dengan perantaraan St. Monika, St. Agustinus akhirnya menyesali perbuatannya yang penuh dosa dan berbalik kepada Tuhan.

Melalui perjalanan panjang pertobatan dan iman inilah banyak umat beriman yang hidup sepanjang zaman, bahkan sampai hari ini, mendapat manfaat melalui banyak karya besar St Agustinus dari Hippo, yang setelah berpaling dari masa lalunya, cara-cara berdosanya. , berubah menjadi juara besar dan pelindung iman Katolik sejati atau ortodoksi. Dia menulis secara ekstensif dan berkhotbah dalam banyak kesempatan, mengilhami banyak generasi pemimpin dan guru Katolik di masa depan untuk terus menjaga kepenuhan kebenaran sebagaimana dilestarikan di Gereja.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sekarang, kita semua dipanggil untuk mengikuti jejak mereka, dalam keberanian orang-orang kudus dan semua pendahulu kita. Marilah kita semua tetap setia pada kepenuhan kebenaran Allah, ditemukan di dalam Gereja saja, bahwa dengan Tradisi-tradisi suci dan pelestarian penafsiran yang benar dari Kitab Suci melalui Roh Kudus, oleh ajaran St Agustinus dan banyak orang guru kebenaran yang suci dan berkomitmen tetap setia dalam pengabdian kita kepada Tuhan, terlepas dari semua tantangan yang mungkin kita hadapi dalam hidup.

Semoga Tuhan selalu bersama kita, agar kita masing-masing menemukan keberanian seperti yang ditunjukkan St. Agustinus, untuk mengakui betapa berdosanya kita, dan betapa kita membutuhkan kesembuhan dan belas kasihan Tuhan. Marilah kita semua berpaling kepada Tuhan dengan segenap hati kita, dan menjalani kehidupan yang diperbarui dalam iman. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan usaha kita, sekarang dan selamanya. Amin.

 

Sandro Botticelli | Public Domain