Selasa, 16 Agustus 2022 Hari Biasa Pekan XX

 

Selasa, 16 Agustus 2022
Hari Biasa Pekan XX 
 
“Ketika matahari terbenam dan ketika terbit, ketika engkau berbaring dan terbangun, naikkanlah syukur kepada Allah, yang telah menciptakan dan mengatur segala sesuatunya bagi kebaikanmu, agar engkau mengenal, mengasihi, dan memuji Penciptamu.” — St. Basilius Agung
    
Antifon Pembuka (2Kor 8:9)
 
Yesus Kristus menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, agar kalian menjadi kaya berkat kemiskinan-Nya.
  
Doa Pagi

Allah Bapa Mahaluhur, semoga kami Kaujadikan rendah hati dan semoga kami dapat bertobat berkat sabda-Mu. Ajarilah kami bertindak jujur dalam pengabdian kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
    
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (28:1-10)
 
"Engkau itu manusia, bukan Allah, walaupun engkau menganggap dirimu sama dengan Allah."
  
Tuhan bersabda kepadaku, “Hai anak manusia, katakanlah kepada raja Tirus, ‘Beginilah sabda Tuhan Allah: Engkau telah menjadi tinggi hati dan berkata, ‘Aku ini Allah! Aku duduk di takhta Allah di tengah-tengah lautan’. Padahal engkau itu manusia, bukan Allah, walaupun hatimu menempatkan diri sama dengan Allah. Memang hikmatmu melebihi hikmat Daniel. Tiada rahasia yang tersembunyi bagimu. Dengan hikmat dan pengertianmu engkau memperoleh kekayaan. Emas dan perak kaukumpulkan dalam perbendaharaanmu. Karena engkau sangat pandai berdagang, engkau memperbanyak kekayaanmu, dan karena itu engkau menjadi sombong. Oleh karena itu beginilah sabda Tuhan Allah, “Karena hatimu menempatkan diri sama dengan Allah, maka sungguh, Aku membawa orang asing melawan engkau, yaitu bangsa yang paling ganas. Mereka akan menghunus pedang melawan hikmatmu yang terpuja dan menajiskan semarakmu. Mereka akan menurunkan dikau ke liang kubur dan engkau akan mati seperti orang mati terbunuh di tengah lautan. Apakah engkau masih akan mengatakan di depan pembunuhmu, ‘Aku ini Allah’? Padahal bagi para penikammu engkau adalah manusia, bukan Allah. Engkau akan mati seperti orang tak bersunat, dibunuh oleh orang asing. Sebab Akulah yang mengatakannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhanlah yang mematikan; Tuhan pulalah yang menghidupkan.
Ayat. (Ul 32:26-27ab. 27cd-28.30.35cd-36ab)
1. Tuhan bersabda, “Seharusnya Aku menghempas bangsa jahat ini, dan melenyapkan ingatan akan mereka di antara manusia. Tetapi Aku kuatir disakiti hati-Ku oleh musuh, jangan-jangan lawan mereka salah mengerti.”
2. Jangan-jangan lawan berkata, “Tangan kamilah yang jaya, bukanlah Tuhan yang melakukan semuanya itu.” Sebab lawan itu suatu bangsa yang bodoh, dan tidak ada pengertian pada mereka.
3. Bagaimana mungkin satu orang dapat mengejar seribu orang, dan dua orang dapat menghalau sepuluh ribu orang, kecuali kalau Allah gunung batu mereka, telah menjual mereka, dan menyerahkan mereka.
4. Hari bencana bagi musuh telah dekat, dan akan segera datang apa yang telah disediakan bagi mereka. Sebab Tuhan akan memberi keadilan kepada umat-Nya. Ia merasa sayang akan hamba-hamba-Nya.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (2Kor 8:9) 
Yesus Kristus telah menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, agar kamu menjadi kaya berkat kemiskinan-Nya.
      

Inilah Injil Suci menurut Matius (19:23-30)
 
"Lebih mudah seekor unta masuk melalui lubang jarum daripada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Surga." 
     
Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, sukar sekali bagi orang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Surga. Sekali lagi Aku berkata kepadamu, lebih mudah seekor unta masuk melalui lubang jarum daripada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Surga.” Mendengar itu gemparlah para murid dan berkata, “Jika demikian siapakah yang dapat diselamatkan?” Yesus memandang mereka dan berkata, “Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin.” Lalu Petrus berkata kepada Yesus, “Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Engkau; jadi apakah yang akan kami peroleh?” Kata Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sungguh, pada waktu penciptaan kembali, apabila Anak Manusia bersemayam di takhta kemuliaan-Nya, kalian yang telah mengikuti Aku, akan duduk juga di atas dua belas takhta untuk menghakimi kedua belas suku Israel. Dan setiap orang yang demi nama-Ku meninggalkan rumahnya, saudara-saudarinya, bapa atau ibunya, anak-anak atau ladangnya, akan menerima kembali seratus kali lipat dan akan memperoleh hidup yang kekal. Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir, dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)
 

 
Renungan

  
Dikatakan bahwa semakin tinggi Anda mendaki, semakin keras Anda akan jatuh. Tapi itu kalau tidak hati-hati. Siapapun yang menaiki tangga yang tinggi pasti tahu itu. Jika memang benar, kita harus yakin bahwa kaki tangga sudah terpasang dengan kuat dan ketika kita berada di atas anak tangga paling atas, akan lebih baik untuk mengamankan diri kita sendiri dengan sabuk pengaman dan peralatan keselamatan lain yang diperlukan. Tapi entah bagaimana, kenyataan ini tampaknya tidak menjadi jelas ketika seseorang bangkit dalam kekuasaan dan mendapatkan ketenaran dan kekuatan.

Inilah yang terjadi pada penguasa Tirus dalam bacaan pertama. Saat dia memperoleh kekayaan dan ketenaran yang besar, dia menjadi bengkak karena kesombongan dan hatinya menjadi sombong. Dia bahkan mulai berpikir bahwa dia adalah dewa, atau menganggap dirinya setara dengan Tuhan. Dan karena itu, bencana dan tragedi sedang menunggu penguasa Tirus. Tapi ini bukan hanya kasus penguasa Tirus.

Banyak raja dan penguasa di masa lalu berpikir lebih besar dari diri mereka sendiri dan membengkak dengan kesombongan dan keangkuhan. Tetapi semakin tinggi mereka naik dalam kekayaan dan kekuasaan, dalam kesombongan dan arogansi, semakin keras mereka jatuh.

Dalam Injil, Yesus berkata bahwa akan sulit bagi orang kaya untuk masuk ke dalam kerajaan surga, dan akan lebih mudah bagi seekor unta untuk melewati lobang jarum.

Bagaimanapun, jika kekayaan-kekayaan tidak digunakan untuk membantu mereka yang membutuhkan, maka itu seperti menyeret mereka menaiki tangga dan pada akhirnya mereka akan menjadi penyebab kejatuhan yang keras dan berat.

Mari kita ingat bahwa Yesus telah mengajarkan kita bahwa hidup kita tidak dibuat aman oleh apa yang kita miliki, bahkan ketika kita memiliki lebih dari cukup. Untuk mengikuti Yesus dan menaiki tangga menuju kehidupan kekal, akan lebih bijaksana untuk meninggalkan kelebihan kekayaan-kekayaan kita di kaki tangga. Itu juga akan membantu mengamankan tangga.
 
 
Karya: BONDART/ISTOCK.COM
   
Antifon Komuni (Mat 19:29)
 
Setiap orang yang demi nama-Ku meninggalkan rumahnya, saudara-saudarinya, bapak atau ibunya, anak dan ladangnya akan menerima kembali seratus kali lipat, dan akan memperoleh hidup yang kekal. 
 
Doa Malam
 
Yesus, terimalah persembahan usaha kami untuk lebih setia dalam mengikuti dan melakukan perintah-Mu. Ampunilah kelemahan manusiawi kami, sebab Engkau senantiasa menampakkan wajah kerahiman Bapa. Amin.
 

 
 
RENUNGAN PAGI