| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Kamis, 28 Desember 2023 Pesta Kanak-kanak Suci, Martir (Hari Keempat Dalam Oktaf Natal)

Kamis, 28 Desember 2023
Pesta Kanak-kanak Suci, Martir (Hari Keempat Dalam Oktaf Natal)
  
“Meskipun tidak mengerti, kanak-kanak martir ini mati demi Kristus.” (St. Quidvultdeus)
  
 
 
Turin - Lukisan simbolis kanak-kanak suci tak berdosa dengan para malaikat di gereja Chiesa di San Dalmazzo oleh Enrico Reffo (1831-1917). Credit: Sedmak/istock.com

 
Antifon Pembuka

Kanak-kanak tak bersalah dibunuh demi Kristus. Kini mereka mengikuti Anak Domba tak bercela, dan senantiasa berseru, "Terpujilah Kristus!"

The innocents were slaughtered as infants for Christ; spotless, they follow the Lamb and sing for ever: Glory to you, O Lord.

  
Pengantar

  
Pesta Kanak-kanak Suci yang kita rayakan pada hari ini menunjuk pada kenyataan bahwa kuasa kegelapan menjadi gusar terhadap terang Kristus. Ini dapat dilihat di sepanjang sejarah keselamatan. Dengan lahirnya Yesus, Raja Herodes merasa kedudukannya terancam dengan hadirnya Raja baru tersebut. Ia merasakan takhtanya mulai digoyang. Itulah sebabnya, ia tidak segan-segan membunuh anak-anak. Telinganya sudah tuli untuk mendengar ratapan para ibu yang harus kehilangan anaknya. Mata hatinya buta untuk melihat penderitaan begitu banyak orang. Kehadiran seorang pembawa damai kerap menimbulkan ketidaknyamanan bagi orang yang congkak dan arogan. Kedatangan Yesus, Sang Raja Damai, menyebabkan kekacauan besar dalam diri Herodes. Anak-anak yang tidak bersalah menjadi korban kekejamannya hanya karena ingin memastikan bahwa Yesus termasuk di antara anak-anak tersebut.
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan 
  
Doa Pagi
  
Allah Bapa yang Mahabaik, hari ini para martir-Mu yang kecil tak bersalah, meluhurkan Dikau bukan dengan madah melaikan dengan darah. Semoga iman yang kami akui dengan perkataan kami nyatakan pula dengan perbuatan.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.          
      
 Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (1:5-2:2)    
  
"Darah Yesus Kristus menyucikan kita dari segala dosa."
   
Saudara-saudara terkasih, inilah berita yang telah kami dengar dari Yesus Kristus, dan yang kami sampaikan kepada kamu: Allah adalah terang, dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan. Jika kita katakan bahwa kita beroleh persekutuan dengan Dia namun kita hidup di dalam kegelapan, kita berdusta, dan kita tidak melakukan kebenaran. Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, Anak-Nya itu, menyucikan kita dari segala dosa. Jika kita berkata bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri, dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengaku dosa kita, maka Allah adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. Jika kita berkata bahwa kita tidak berbuat dosa, maka kita membuat Dia menjadi pendusta, dan firman-Nya tidak ada di dalam kita. Anak-anakku, hal-hal ini kutuliskan kepada kamu, supaya kamu jangan berbuat dosa; namun jika seorang berbuat dosa, kita mempunyai seorang pengantara pada Bapa, yaitu Yesus Kristus yang adil. Dialah pendamaian untuk segala dosa kita; malahan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk dosa seluruh dunia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Jiwa kita terluput seperti burung terlepas dari jerat penangkap.
Ayat. (Mzm 124:2-3.4-5.7b-8)
1. Jika bukan Tuhan yang memihak kepada kita, ketika manusia bangkit melawan kita, maka mereka telah menelan kita hidup-hidup, ketika amarah mereka menyala-nyala terhadap kita.
2. Maka air telah menghanyutkan kita, dan sungai telah mengalir menimbus kita; telah mengalir melanda kita air yang meluap-luap itu.
3. Jerat itu telah putus, dan kita pun terluput! Pertolongan kita dalam nama Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 24:42, 44)
Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan. Kepada-Mu barisan para martir berkurban dengan mempertaruhkan nyawa.
        
Inilah Injil Suci menurut Matius (2:13-18)
   
"Herodes menyuruh agar semua anak laki-laki di Betlehem dan sekitarnya dibunuh."
 
Setelah orang-orang majus yang mengunjungi bayi Yesus di Betlehem itu pulang, nampaklah malaikat Tuhan kepada Yusuf dalam mimpi. Malaikat itu berkata, “Bangunlah, ambillah Anak itu serta ibu-Nya! Larilah ke Mesir, dan tinggallah di sana sampai Aku berfirman kepadamu, karena Raja Herodes akan mencari Anak itu untuk dibunuh.” Maka Yusuf pun bangunlah. Malam itu juga diambilnya Anak itu serta ibu-Nya, lalu menyingkir ke Mesir, dan tinggal di sana sampai Herodes mati. Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan lewat nabi-Nya, ‘Dari Mesir Kupanggil Anak-Ku’. Ketika Herodes tahu, bahwa ia telah diperdayakan oleh orang-orang majus itu, sangat marahlah ia. Lalu ia menyuruh membunuh semua anak di Betlehem dan sekitarnya, yaitu anak-anak yang berumur dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang dapat diketahuinya dari orang-orang majus itu. Dengan demikian genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yeremia: Terdengarlah suara di Rama, tangis dan ratap yang amat memilukan; Rahel menangisi anak-anaknya, dan ia tidak mau dihibur, sebab mereka tidak ada lagi.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari pertama setelah Natal, Gereja merayakan kemartiran Santo Stefanus, orang Kristen pertama yang memberikan kesaksian tentang Kristus dengan hidupnya.  Hari kedua setelah Natal, Gereja menghormati Rasul Yohanes dan Penginjil, yang menekankan keilahian Kristus. Kedua orang ini masuk ke dalam sejarah Alkitab dan sejarah Gereja sebagai orang-orang yang setia kepada Allah dan berjalan di jalan-Nya. Pada hari ini kita merayakan Pesta Kanak-kanak Suci, Martir. Kanak-kanak Suci adalah bayi Betlehem, yang berusia di bawah dua tahun, yang tanpa ampun dibantai oleh Herodes, Raja Yudea pada saat itu, karena ketakutannya terhadap Dia yang dinubuatkan menjadi Raja orang Yahudi. .
 
Kita membaca dalam Injil bagaimana Raja Herodes dari Yudea, setelah mendengar dari tiga orang Majus dari Timur bahwa Mesias akan lahir di Betlehem, menjadi cemburu dan menolak untuk mundur dan memberi menghormati Raja. Sebaliknya, Herodes merencanakan dalam pikiran dan hatinya, berpikir untuk menghancurkan Raja dalam tindakan kecemburuan, untuk melestarikan pemerintahan dan otoritasnya sendiri, dan untuk mencegah perebutan kerajaannya.

Kita melihat dalam bacaan Kitab Suci hari ini bahaya besar menyerah pada kesia-siaan dan keinginan pribadi, dan pada kecemburuan dan kebencian terhadap orang lain. Kita melihat hal-hal dan kekejaman yang dapat dilakukan umat manusia satu sama lain untuk mempertahankan diri mereka sendiri secara egois dan mendapatkan hal-hal baik hanya untuk diri mereka sendiri. Ini adalah tingkat keegoisan kita yang jelek dan nyata, keinginan dan kecenderungan untuk hanya memikirkan diri kita sendiri. 
 

Kita telah melihat apa yang siap dilakukan Herodes untuk mempertahankan dirinya dan mempertahankan posisinya. Dia membantai anak-anak yang tidak bersalah dan semua bayi di bawah usia dua tahun tanpa belas kasihan dan tanpa ragu-ragu untuk melenyapkan Raja sebelum Dia datang ke kemuliaan dan kekuasaan-Nya. Tetapi sementara manusia mencoba yang terbaik untuk melindungi diri mereka sendiri, seperti yang dapat kita lihat, Tuhan memiliki rencana-Nya sendiri. 
 
Mengapa kita menyebut para martir hari ini sebagai Kanak-kanak Suci? Itu karena kita percaya bahwa meskipun kami umat manusia telah dinodai oleh dosa, tetapi pada usia tertentu sebelum kita dapat menalar dan berpikir untuk diri kita sendiri, dan sebelum kita dinodai oleh banyak urusan dunia, seperti kekuasaan, keinginan, kecemburuan dan semua hal yang telah menimpa Herodes, anak-anak manusia tidak bersalah.

Dan makhluk-makhluk yang murni dan tidak bercela ini, tidak berdaya dan lemah yang dibantai oleh Raja Herodes dalam usahanya yang sia-sia untuk mencegah Raja segala raja yang lahir ke dunia ini mengklaim dan mendapatkan takhta yang sah-Nya, sebagai Raja atas seluruh Israel, dan sebagai Raja atas seluruh dunia. Pada akhirnya, kehendak Tuhan akan selalu menang, dan orang yang sombong tidak memiliki apa-apa, karena Raja Herodes meninggal dan tentu saja dia harus bertanggung jawab atas semua perbuatan dosanya. 
  

Tetapi orang kemudian mungkin bertanya, bahwa jika Tuhan begitu baik, lalu mengapa Dia tidak dapat membantu dan mencegah pembantaian anak-anak itu sejak awal? Bukankah Dia pengasih dan penyayang? Jika demikian, lalu bagaimana mungkin Dia membiarkan kekejaman seperti itu terjadi? Tentunya ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang mungkin ada di benak kita ketika kita mendengar perikop dari bacaan Kitab Suci hari ini.

Dalam hal ini kita semua harus menyadari bahwa meskipun Tuhan memang, seperti yang baru saja saya sebutkan, memiliki kehendak dan keinginan-Nya, tetapi Dia tidak menindas kita dengan memaksakan kehendak-Nya kepada kita. Kita juga memiliki kehendak bebas yang diberikan kepada kita oleh Tuhan, kehendak bebas untuk memilih dan mengikuti jalan yang telah kita pilih. Memang, bagi Herodes, dia punya pilihan, apakah dia harus dengan rendah hati menerima kenyataan posisinya, dan memberikan kehormatan dan kemuliaan kepada satu Raja sejati seperti yang dimiliki tiga orang Majus, atau dia bisa memilih untuk memuaskan keserakahan dan kesombongannya sendiri, dan mencoba yang terbaik untuk menyingkirkan musuhnya.

Demikian kita semua hari ini dibawa untuk merenungkan dan memahami pentingnya implikasi dari apa yang telah kita dengar dan diskusikan hari ini untuk kepentingan kita sendiri, dan untuk keselamatan kita sendiri. Haruskah kita mengikuti jalan Herodes? Jika kita egois, melihat kehidupan kita sendiri, saya yakin di antara kita akan menyadari bahwa kemungkinan besar ada cukup banyak kesempatan di mana kita telah bertindak dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Herodes, dalam cara kita berinteraksi dengan teman-teman kita dan bahkan dengan mereka yang tidak kita kenal.

Maka dari itu marilah kita mulai sekarang tidak lagi mementingkan diri sendiri dan terlalu mementingkan diri sendiri dalam tindakan kita. Pada pesta Orang-Orang Suci yang Tak Bersalah ini, marilah kita semua meminta para martir suci ini untuk berdoa demi kita, agar Tuhan membuka hati dan pikiran kita sehingga kita akan lebih mampu mendengarkan Dia dan mematuhi Dia dalam segala hal, dan agar kita mungkin tumbuh lebih rendah dalam kesombongan dan keinginan kita, dan lebih kuat dalam kerendahan hati kita, demi diri kita sendiri, dan demi keselamatan kita sendiri.
 
Semoga Tuhan memberkati anak-anak yang dititipkan kepada kita dan semoga kita merawat mereka dan membimbing mereka di jalan Tuhan. Semoga Bunda Maria dan St. Yosef membantu kita dalam misi ini.
 
 Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
      
Antifon Komuni (Bdk. Why 14:4)

Lihatlah mereka yang telah ditebus sebagai buah pertama umat manusia untuk Allah dan Anak Domba, dan yang mengikuti Anak Domba itu ke mana saja ia pergi.

Behold those redeemed as the first fruits of the human race for God and the Lamb, and who follow the Lamb wherever he goes.


 
 
Doa Malam 
 
Allah sumber cinta dan damai, baruilah iman kami akan penjelmaan Putra-Mu menjadi manusia agar kami tetap setia untuk selalu bersyukur kepada-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.  
 
 
 
 
“Bagi saya negara-negara yang telah melegalkan aborsi, mereka adalah negara termiskin. Mereka takut pada yang kecil, mereka takut pada bayi yang belum lahir” (St.Teresa dari Kalkuta,  pidato penerimaan Hadiah Nobel Perdamaian 1979)
 
 
RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy