| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Senin, 25 Desember 2023 Hari Raya Natal (Misa Fajar dan Misa Siang)

 
Senin, 25 Desember 2023
Hari Raya Natal (Misa Fajar)
      
“Pohon dan palungan bayi merupakan elemen suasana khas Natal yang merupakan bagian dari warisan spiritual komunitas kami. Iklim yang sarat dengan religiusitas dan kehangatan kekeluargaan ini juga harus kita lestarikan dalam masyarakat masa kini, di mana arus konsumerisme dan pencarian barang-barang material kadang-kadang tampak mendominasi. Natal adalah hari raya umat Kristiani dan simbol-simbolnya - terutama palungan bayi dan pohon yang dihias dengan hadiah - merupakan referensi penting terhadap misteri besar Inkarnasi dan Kelahiran Yesus, yang selalu diingat oleh liturgi Masa Adven dan Natal. Pencipta alam semesta, dengan menjadikan diri-Nya seorang Anak, datang di antara kita untuk ikut serta dalam perjalanan kemanusiaan kita; Dia menjadikan diri-Nya kecil untuk masuk ke dalam hati manusia dan dengan demikian memperbaharuinya dengan kemahakuasaan kasih-Nya. Oleh karena itu, marilah kita bersiap menyambut-Nya dengan iman, dijiwai dengan harapan yang teguh.”
  - Paus Benediktus XVI, Clementine Hall, 14 Desember 2007.

   

Antifon Pembuka (lih. Yes 9:2.6; Luk 1:33)  
   
  Hari ini cahaya bersinar atas kita, sebab Tuhan telah lahir bagi kita. Ia akan disebut Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal dan kerajaan-Nya takkan berakhir.
        
  
Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.  
 
   Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis. Mzm. Dominus regnavit, decorem indutus est: indutus est Dominus fortitudinem, et præcinxit se. (Graduale Romanum, p.44)
         
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan, ada Syahadat (berlutut saat "Ia dikandung dari Roh Kudus"), Prefasi Natal I, II atau III, Communicantes Natal.
      
     
Doa Pagi
 
Allah yang Mahakuasa, kami sudah disinari oleh Terang yang baru. Dialah Sabda-Mu yang menjadi manusia. Semoga terang-Nya, yang bersinar dalam hati karena iman, bersinar juga dalam tindakan kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       
         
Jendela yang menampilkan Kandang Natal di atas altar Gereja St. Katarina, ini adalah gereja tempat Patriark Latin Yerusalem merayakan Misa Tengah Malam pada Malam Natal. Credit: Dennis Jarvis / Flickr (CC BY-SA 2.0)
  Bacaan dari Kitab Yesaya (62:11-12)
   
"Katakanlah kepada putri Sion: Sesungguhnya, keselamatanmu datang."
      
  Inilah yang telah diperdengarkan Tuhan sampai ke ujung bumi: Katakanlah kepada putri Sion: Lihat, Penyelamatmu datang! Mereka yang dikumpulkan dengan jerih payah-Nya ada bersama-sama dengan Dia, dan mereka yang dihimpun-Nya berjalan di hadapan-Nya. Orang akan menyebut mereka: "Bangsa-Kudus", Orang-orang Tebusan-Tuhan"; dan engkau akan disebut: "Yang-Dicari", "Kota-Yang-Tidak-Ditinggalkan".  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah 

  
 Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806  
Ref. Hari ini cahaya turun atas kita, sebab Tuhan lahir bagi kita.
Atau Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.  
Ayat. (Mzm 97:1.6.11-12)  
1. Tuhan adalah Raja, biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Langit memberitakan keadilannya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya. 
2. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.  
 

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (3:4-7)
    
"Oleh kasih karunia-Nya, kita berhak menerima hidup yang kekal"
        
  Saudaraku terkasih, ketika kerahiman dan kasih Allah serta Juruselamat kita telah nyata kepada manusia, kita diselamatkan oleh Allah. Hal itu terjadi bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, melainkan karena rahmat-Nya berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaharuan yang dikerjakan Roh Kudus, yang sudah dilimpahkan-Nya kepada kita lantaran Yesus Kristus, Juruselamat kita. Dengan demikian kita sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karunia-Nya berhak menerima hidup yang kekal sesuai dengan pengharapan kita.  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah. 
  
    
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953 
Ref. Alleluya, alleluya 
Ayat. (Luk 2:14; 2/4) 
Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang yang berkenan kepada-Nya.  
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:15-20)
    
"Segala sesuatu yang mereka dengar dan lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka."
      
Setelah malaikat-malaikat itu meninggalkan mereka dan kembali ke surga, gembala-gembala itu berkata seorang kepada yang lain: "Marilah kita pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan kepada kita." Lalu mereka cepat-cepat berangkat dan menjumpai Maria dan Yosef dan bayi itu, yang sedang berbaring di dalam palungan. Dan ketika mereka melihat-Nya, mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya.Maka kembalilah gembala-gembala itu sambil memuji dan memuliakan Allah karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat, semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka.  
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)

U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)

 

 
Renungan 
  
Hari Natal telah tiba. Persiapan sudah usai, demam belanja sudah mereda, keheningan menyapa fajar hari baru ini; dan apa yang kita miliki? Nyaris tak terlihat, fajar hari ini menghadirkan sesuatu yang baru. Dunia tampaknya tidak berbeda dari kemarin, matahari terbit, dan malam ini ia akan terbenam. Perang dan ketakutan akan pandemi masih mengancam manusia. Air mata masih mengalir. Namun, ada yang berbeda saat ini. Seperti para Gembala, kita harus berkata, "Marilah kita pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan kepada kita."

Malaikat mengumumkan,  "Jangan takut, sebab sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa."
 
 Natal Fajar adalah janji surga baru dan bumi baru. Ini adalah hari yang dirindukan oleh para nabi zaman dahulu. Natal Fajar ini adalah awal dari pemenuhan janji Tuhan untuk menyelamatkan umat-Nya.

Kita menatap palungan hari ini. Kita melihat Bayi dan keluarga kudus-Nya.

Apakah Anda memperhatikan apa yang dikatakan Santo Lukas yang terjadi di akhir cerita hari ini? Ketika para Gembala kembali ke rumah setelah melihat, mereka berubah. Mereka pulang dengan sukacita! Mengapa? Karena persis seperti yang diperintahkan! Kabar gembira yang besar tidak hanya untuk para Gembala, tetapi juga untuk dibagikan kepada semua orang. Mereka untuk Anda dan untuk saya.
      
Apa yang kita rayakan hari ini tidak akan pernah berakhir. Jika kita melanjutkan dari sini, kita juga, harus seperti para gembala, bernyanyi kegirangan! Ketika dekorasi Natal kembali ke kotaknya, hati kita seharusnya tetap merayakan kelahiran penyelamat kita. Yesus Kristus lahir. Para Malaikat menyanyikan pujian Tuhan, para Gembala bersukacita. Sukacita ini, yang akan dibagikan oleh semua orang, telah mencapai telinga kita. Kita, juga, bernyanyi dan bersukacita: dan mengapa, karena persis seperti yang diberitahukan kepada kita!  
(RENUNGAN PAGI)

     Tuhan Allah kami, dengan kelahiran Putra-Mu, Tuhan Yesus Kristus, kemuliaan-Mu pecah di dunia. Saat kami merayakan kedatangan-Nya yang pertama, berilah kami rasa awal dari sukacita yang akan Engkau berikan kepada kami ketika kegenapan kemuliaan-Nya telah memenuhi bumi. Amin. 

 
 
 
      
 
Antifon Komuni (Bdk. Za 9:9)
  
  Bersorak-sorailah, hai Putri Sion! Bergiranglah, hai Putri Yerusalem! Lihat Rajamu datang: Dialah Yang Kudus dan Juru Selamat dunia. 
  
 Rejoice, O Daughter Sion; lift up praise, Daughter Jerusalem: Behold, your King will come, the Holy One and Savior of the world.
   
 Exsulta filia Sion, lauda filia Ierusalem: ecce Rex tuus venit sanctus, et Salvator mundi
 

 
Minggu, 25 Desember 2022
Hari Raya Natal (Misa Siang)
    
   “Agar manusia dapat berjalan dengan lebih yakin menuju kepada kebenaran, maka Kebenaran itu sendiri, Anak Allah, telah mengambil kodrat manusia, menetapkan dan mendirikan iman.”
(St. Agustinus)
   
Antifon Pembuka (lih. Yes 9:6)

Seorang Bayi telah lahir bagi kita, seorang Putera telah diberikan kepada kita. Ia menyandang kekuasaan di bahu-Nya, dana kan disebut Penasihat Agung.

A child is born for us, and a son is given to us; his scepter of power rests upon his shoulder, and his name will be called Messenger of great counsel.

Puer natus est nobis, et filius datus est nobis: cuius imperium super humerum eius: et vocabitur nomen eius, magni consilii Angelus.
Mzm. Cantate Dominum canticum novum: quia mirabilia fecit. (Graduale Romanum, 47)


Doa Siang
   
Ya Allah, secara mengagumkan Engkau menciptakan manusia dengan martabat yang luhur, dan secara lebih mengagumkan lagi Engkau membaruinya. Kami mohon perkenankanlah kami ikut serta dalam keilahian Kristus yang sudah berkenan menjadi manusia seperti kami. Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus,  Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (52:7-10)
     
"Bergembiralah, bersorak-sorailah bersama, hai reruntuhan Yerusalem! Sebab Tuhan telah menghibur umatnya."
 
O betapa indah kelihatan dari puncak bukit-bukit kedatangan bentara yang mengabarkan berita damai dan memberitakan kabar baik; yang mengabarkan berita selamat dan berkata kepada Sion, "Allahmu meraja!" Dengarlah suara orang-orang yang mengawal engkau: Mereka bersorak-sorai serempak. Sebab dengan mata kepala sendiri mereka melihat bagaimana Tuhan kembali ke Sion. Bergembiralah, bersorak-sorailah bersama-sama, hai reruntuhan Yerusalem! Sebab Tuhan telah menghibur umat-Nya. Ia telah menebus Yerusalem. Tuhan telah menunjukkan tangan-Nya yang kudus di depan mata semua bangsa; maka segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806 / do = c, 2/4, PS 807
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Atau  Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.2-3b.3c-4.5-6; Ul:3c)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di antara para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.
4. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan.

Bacaan dari Surat Kepada Orang Ibrani (1:1-6)
 
"Allah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya."
       
Saudara-saudara, pada zaman dahulu Allah berulangkali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan para nabi. Tetapi pada zaman akhir ini Allah telah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya. Anak-Nya itulah yang ditetapkan-Nya sebagai yang berhak menerima segala yang ada. Oleh Dialah Allah menjadikan alam semesta. Dialah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah. Dialah yang menopang segala yang ada dengan sabda-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah berhasil mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar di tempat yang tinggi. Ia jauh lebih tinggi daripada malaikat-malaikat sebagimana nama yang dikaruniakan kepada-Nya jauh lebih indah daripada nama mereka. Karena kepada siapakah di antara malaikat-malaikat itu Allah pernah berkata, "Anak-Kulah Engkau! Pada hari ini Engkau telah Kuperanakkan" Atau pun: "Aku akan menjadi Bapa-Nya, dan Ia menjadi Anak-Ku". Lagipula, ketika mengantar Anak-Nya yang sulung ke dunia, Allah berkata, "Semua malaikat Allah harus menyembah Dia."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat:2/4
Hari ini cahaya gemilang turun ke dunia, dan fajar suci menyinari kita; marilah menyembah Tuhan, hai semua bangsa.
 
Inilah Injil Suci menurut Yohanes (1:1-18)
   
"Firman telah menjadi manusia."
 
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku." Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
 


Renungan
    
   
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari yang penuh sukacita ini akhirnya kita berkumpul untuk merayakan Kelahiran Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, yang lahir lebih dari dua ribu tahun yang lalu di kota Bethlehem yang sunyi, di sebuah kota kecil. dan kandang kotor cocok untuk hewan, bukan untuk manusia, apalagi raja, dan apalagi untuk Raja segala raja. Namun, begitulah cara Dia datang ke dunia ini, seorang Raja yang datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani.

Inilah realitas dan kebenaran tentang Natal, yaitu momen ketika Raja segala raja dan Penguasa alam semesta dengan rela memilih menjadi kecil, menjadi tidak penting dan mengosongkan diri-Nya, dengan merendahkan diri-Nya melebihi apapun yang dapat kita bayangkan, itu Tuhan dan Juruselamat dunia ini harus masuk ke dunia ini dengan cara demikian. Namun, itu terjadi, dan karena itu, dunia ini dan kita semua umat manusia memiliki harapan baru karena Dia.

Natal jauh lebih dari sekadar semua perayaan-perayaan yang kita lihat di sekitar kita, semua pesta dan kemeriahan yang sering kita kaitkan dengan masa dan waktu yang menggembirakan ini. Natal adalah saat yang menyenangkan karena ini tentang Kristus, tentang Dia yang datang untuk kita, dan dengan rela memasuki dunia ini demi kita, menanggung penggenapan keselamatan dan pembebasan yang telah lama dijanjikan Tuhan dari kehancuran kita yang ditakdirkan karena dosa-dosa kita.

Tanpa Kristus, perayaan Natal kita menjadi hampa dan tidak berarti. Dan jika kita mengesampingkan Kristus dan menggantikan Dia dengan hal-hal lain, seperti bagaimana dunia umumnya merayakan Natal, dengan cara sekuler dan materialistis, maka itu tidak ada bedanya dengan bentuk-bentuk pesta pora lainnya dan mencari kesenangan dan ekses duniawi. Namun sayangnya, banyak dari kita yang telah terombang-ambing dan dipengaruhi oleh masyarakat dan godaan di sekitar kita.

Berapa banyak dari kita yang benar-benar menempatkan Kristus sebagai pusat perayaan dan sukacita Natal kita? Berapa banyak dari kita yang mempersiapkan diri untuk Natal dan ingat mengapa kita bersukacita dalam momen penting Natal ini? Berapa banyak dari kita yang benar-benar meluangkan waktu untuk merenungkan pentingnya Natal bagi diri kita sendiri, dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mempersiapkan diri agar kita dapat merayakan Natal dengan layak dan dengan pemahaman yang baik?

Banyak dari kita menganggap Natal sebagai waktu yang tepat untuk merayakan bersama karena banyaknya kesempatan berbelanja, di mana kita memadati pusat perbelanjaan dan tempat lain di mana banyak penawaran dan diskon Natal yang digembar-gemborkan. Banyak dari kita kemudian khawatir tentang apa yang akan kita beli, karena ada begitu banyak pilihan untuk dipilih. Kita ingin terlihat baik di depan orang lain, dan kita menghiasi diri kita dengan aksesori terbaik yang bisa kami dapatkan, dan menyiapkan perjamuan dan perayaan terbesar dan termewah.

Namun, tahukah kita bahwa kita kehilangan inti dari perayaan dan kegembiraan Natal kita? Jika Natal begitu banyak tentang diri kita sendiri, tentang kesombongan dan ego kita, maka kita telah menyimpang terlalu jauh dari perayaan Natal yang bermakna. Seringkali kita tidak menyadari apa sebenarnya Natal itu, dan betapa pentingnya Natal bagi kita semua, setiap kita yang berdosa, tanpa kecuali.

Natal pada dasarnya tidak dapat dipisahkan dan tidak boleh dirayakan tanpa hubungan dan pemahaman yang jelas tentang hubungannya dengan Paskah, waktu pesta besar Gereja lainnya. Tanpa Natal, makna Paskah dikurangi dan diubah, dan hal yang sama berlaku untuk Natal, karena tanpa Paskah, Natal itu sendiri tidak memiliki makna dan alasan yang jelas. Karena kedua peristiwa besar di Gereja ini memberi makna sepenuhnya pada karya keselamatan Allah, yang telah Dia lakukan melalui Tuhan kita Yesus Kristus, Putra-Nya, yang kelahiran-Nya ke dunia ini kita rayakan pada hari Natal ini.

Mari kita luangkan waktu sejenak untuk merenungkan makna Natal yang sebenarnya. Apa sebenarnya Natal itu? Natal bukanlah saat Tuhan kita dikandung, karena itu terjadi sembilan bulan sebelumnya sejak tanggal ini. Sebaliknya, seperti yang kita semua harus tahu, itu adalah saat kelahiran Tuhan kita setelah Dia menghabiskan sembilan bulan di dalam rahim ibu-Nya, Maria, lahir ke dunia, sebagai Sabda Ilahi Allah, Putra Allah Yang Maha Tinggi, sebagai diumumkan oleh Malaikat Gabriel, namun, dengan kuasa Roh Kudus dan melalui Maria, Dia juga sepenuhnya Manusia, sebagai Anak Manusia.

Merupakan bagian inti dari iman kami dan ajaran Gereja, bahwa kami percaya kepada Yesus Kristus, Anak Allah dan Anak Manusia, yang merupakan bagian dari Tritunggal Mahakudus, setara dengan Allah Bapa dan Allah Roh Kudus sebagai Allah Anak, namun memiliki sifat dan keberadaan manusia, mengambil daging dan penampilan manusia, dan lahir dari seorang ibu. Dia memiliki dua kodrat yang berbeda, yang satu adalah keilahian-Nya, dan yang lainnya adalah kemanusiaan-Nya.

Namun, kedua kodrat yang berbeda ini bersatu dengan sempurna dan tak terpisahkan dalam satu pribadi, Yesus Kristus. Dengan demikian adalah salah untuk membedakan atau memisahkan atau memperlakukan Dia sebagai manusia atau ilahi tanpa mengakui yang lain. Jika Yesus hanyalah manusia biasa, maka Darah dan pengorbanan-Nya dipersembahkan demi kita selama sengsara dan wafat-Nya di kayu salib tidak akan berguna bagi kita, karena tidak ada jumlah darah fana atau persembahan yang dapat menebus kita dari dosa-dosa kita.

Jika Yesus hanyalah Ilahi, dan bukan Manusia, lalu bagaimana kita menjelaskan sifat dan sifat manusiawi-Nya? Ia lahir dari seorang wanita seperti pria dan wanita lainnya. Dia mengalami kesedihan dan rasa sakit, dan Dia juga dicobai dalam kemanusiaan-Nya oleh iblis di padang gurun. Dia menangisi teman-Nya Lazarus, dan merasakan kelaparan dan sifat manusia lainnya. Semua ini menunjukkan fakta bahwa pada hari Natal, Bayi yang lahir dan dibaringkan di palungan, tidak lain adalah Allah sendiri, Yang telah menampakkan diri sebagai manusia, sebagai salah satu dari kita, memenuhi janji-Nya bahwa Dia akan tinggal di antara kita, Imanuel, bahwa Tuhan beserta kita.

Tuhan bisa saja menyelamatkan kita dengan kehendak-Nya saja. Lagi pula, Dia telah menciptakan kita masing-masing hanya dengan tindakan kehendak-Nya dan firman-Nya. Dia berbicara dan semuanya menjadi ada. Namun, melalui tindakan asumsi kemanusiaan-Nya, di dalam Yesus Kristus, Dia ingin menunjukkan kepada kita semua, kepenuhan dan kasih sempurna yang Dia miliki untuk kita masing-masing. Yesus Kristus, Bayi Yesus yang lahir pada hari Natal, adalah kasih Allah yang nyata dan terlihat, karena Allah adalah kasih dan sejak saat itu Dia tinggal di antara kita.

Oleh karena itu, Natal adalah hari yang benar-benar menyenangkan dan peristiwa yang patut dirayakan, dan kita semua bersukacita karena Allah telah mengasihi kita, dan Dia telah begitu mengasihi kita sehingga Dia telah melewati semua kesulitan, untuk datang ke dunia kita, dan dilahirkan melalui Ibunya Maria, agar kita semua dapat melihat kasih-Nya, melalui Kristus, dan dengan pengorbanan kasih-Nya, kasih tertinggi yang Dia tunjukkan kepada kita dari salib, Dia menyelamatkan kita semua yang percaya kepada-Nya.

Tuhan telah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, sehingga kita yang mengikuti Dia dan percaya kepada-Nya juga dapat menunjukkan kasih satu sama lain. Dia datang ke dunia ini sebagai Raja, tetapi Dia tidak datang untuk dilayani, melainkan untuk melayani umat yang dikasihi-Nya. Kerajaan-Nya tidak dipenuhi dengan kesombongan dan ambisi duniawi, melainkan kerajaan cinta. Jadi, kita semua bersukacita pada Natal ini, karena kasih Tuhan bagi kita, dan oleh karena itu, pertama-tama kita harus menempatkan Tuhan sebagai pusat perayaan Natal kita.

Kemudian, agar perayaan Natal kita lebih bermakna dan layak, kita juga harus berbagi sukacita dan berkat yang kita terima dengan mereka yang kurang atau bahkan tidak punya. Biarlah Natal menjadi waktu bagi kita untuk lebih bermurah hati dalam berbagi dan memberi, daripada musim kelebihan materi dan pesta pora yang berlebihan tanpa mempedulikan mereka yang menderita dan kesepian.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua mewujudkan semangat Natal yang sesungguhnya, mengikuti teladan Tuhan kita Yesus sendiri. Jika Tuhan sendiri telah begitu mengasihi dunia dan kita semua sehingga Dia memberi kita hadiah utama dalam diri Bayi Yesus, Juruselamat kita lahir dan merayakan hari Natal ini, maka kita juga harus saling mencintai mengikuti teladan-Nya. Marilah kita semua mengingat mereka yang membutuhkan, tidak hanya untuk barang-barang materi, tetapi juga untuk kasih dan perhatian. Marilah kita tidak bersukacita sendirian di atas penderitaan orang lain, tetapi marilah kita berbagi sukacita bersama dan karena itu bersukacita bersama pada Natal ini.

Semoga Tuhan memberkati kita, agar kita dapat menemukan sukacita sejati di dalam Dia dan bukan dalam kesenangan yang ditawarkan dunia kepada kita dan membanjiri kita. Marilah kita mendekatkan diri kita kepada-Nya dan melakukan yang terbaik untuk hidup sesuai dengan jalan-Nya, agar kita dapat berdamai dengan-Nya yang datang pada hari Natal dan yang akan datang kembali di akhir zaman untuk mengumpulkan semua milik-Nya. yang setia. Semoga kita kemudian diperhitungkan di antara mereka yang layak menerima kemuliaan kekal-Nya. Selamat Natal! Amin..(RENUNGAN PAGI).

Antifon Komuni (Bdk. 98 (97): 3)

Segala ujung bumi menyaksikan keselamatan yang dari Allah kita.
       
All the ends of the earth have seen the salvation of our God.
   
Viderunt omnes fines terræ salutare Dei nostri.  
 

 




Praha - Lukisan dinding Adoration of Magi and Nativity di gereja kostel Svateho Cyrila Metodeje mungkin oleh Gustav Miksch dan Antonin Krisan (abad ke-19) (Credit: sedmak/istock.com)
 


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy