| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Novena Natal Hari Keenam (21 Desember)


 21 Desember

NOVENA NATAL


Keheningan Bayi Ilahi


Yesus Kristus adalah Sabda Kekal Allah yang menjadi manusia, gambaran intelek Ilahi yang tak terbatas dan substansial. Namun demikian, Bayi Ilahi yang kita sembah di kandang di Betlehem adalah sosok yang bisu dan diam. Penghinaan yang dilakukan secara sukarela terhadap Putra Allah sedemikian rupa sehingga Dia, Sang Sabda Allah, tidak dapat mengucapkan satu suku kata pun kepada manusia. Namun melalui keheningan yang dipilih ini, Dia mengajarkan kita banyak hal. Pertama, Dia mengajarkan kita kerendahan hati dan penyangkalan diri. Terlebih lagi, Dia mengajarkan kita untuk mengingat diri kita sendiri di hadirat Tuhan, sehingga lebih mudah bagi kita untuk berbicara dengan-Nya, dan agar Dia memberitahukan apa yang Dia tuntut dari kita. Keheningan doa mendatangkan penghiburan dan inspirasi ilahi menuju kekudusan.


Apakah kita suka diam? Kita tidak perlu menjadi pertapa, namun penting sekali untuk menempatkan diri kita secara diam-diam di hadirat Tuhan dari waktu ke waktu. Tuhan tidak dapat membuat diri-Nya didengar melalui kebisingan dan kekacauan dunia, sedangkan Dia berbicara dengan jelas kepada jiwa, yang mencari keheningan doa. Bagaimanapun juga, jika kita mencari gosip dan obrolan kosong di dunia, hampir mustahil untuk tidak menyinggung perasaan Tuhan. “Tetapi hindarilah omongan yang kosong dan yang tak suci yang hanya menambah kefasikan.” desak St. Paulus kepada kita (2 Timotius 2:16) “Sebab kita semua bersalah dalam banyak hal; barangsiapa tidak bersalah dalam perkataannya, ia adalah orang sempurna, yang dapat juga mengendalikan seluruh tubuhnya.” (Yakobus 3:2) ”Demikian juga lidah, walaupun suatu anggota kecil dari tubuh, namun dapat memegahkan perkara-perkara yang besar. Lihatlah, betapapun kecilnya api, ia dapat membakar hutan yang besar. Lidahpun adalah api; ia merupakan suatu dunia kejahatan dan mengambil tempat di antara anggota-anggota tubuh kita sebagai sesuatu yang dapat menodai seluruh tubuh dan menyalakan roda kehidupan kita, sedang ia sendiri dinyalakan oleh api neraka. Semua jenis binatang liar, burung-burung, serta binatang-binatang menjalar dan binatang-binatang laut dapat dijinakkan dan telah dijinakkan oleh sifat manusia, tetapi tidak seorangpun yang berkuasa menjinakkan lidah; ia adalah sesuatu yang buas, yang tak terkuasai, dan penuh racun yang mematikan. Dengan lidah kita memuji Tuhan, Bapa kita; dan dengan lidah kita mengutuk manusia yang diciptakan menurut rupa Allah, dari mulut yang satu keluar berkat dan kutuk. Hal ini, saudara-saudaraku, tidak boleh demikian terjadi." (Yakobus 3:5-10)


Oleh karena itu, ada dua pelajaran utama yang harus kita petik dari keheningan Bayi Ilahi. Kita hendaknya belajar mencintai ingatan, dan kita hendaknya belajar memanfaatkan karunia berbicara dengan tepat, yang dapat menjadi senjata yang sama ampuhnya dalam tujuan kebaikan atau dalam tujuan kejahatan.


Kejahatan selalu menarik banyak perhatian, sedangkan kebaikan bekerja secara diam-diam. Alasan mengapa kejahatan menciptakan kehebohan adalah karena hal itu merupakan hasil dari kesombongan dan ambisi. Ia ingin dilihat dan diberi tepuk tangan. Namun, pekerjaan baik dilakukan untuk Tuhan. Ia tidak mencari tepuk tangan dunia, tapi hanya persetujuan Tuhan. Ketika suatu perusahaan berusaha mencari publisitas, ada alasan untuk khawatir bahwa hal itu tidak datang dari Tuhan tetapi didorong oleh motif manusia. Hasilnya, akan terbukti steril.


Jika kita dengan tulus ingin menyenangkan Tuhan, kita akan bekerja dalam diam. Kita tidak boleh mementingkan kepentingan duniawi kita sendiri, tetapi akan mencari kebaikan rohani bagi diri kita sendiri dan kepentingan sesama kita. Kalau Tuhan menghendaki agar perbuatan baik kita bisa terpancar juga di hadapan manusia, ingatlah bahwa ini demi kemuliaan Tuhan dan untuk memberi teladan yang baik kepada sesama kita.


Marilah kita berlutut dalam roh di hadapan Bayi Kudus. Dia diam, namun hati-Nya berdebar karena kasih kepada Bapa-Nya dan umat manusia yang menderita yang telah ditebus oleh-Nya. Marilah kita menyembah Tuhan dalam Misteri keheningan-Nya, dan marilah kita memohon kepada-Nya untuk mengaruniai kita dengan inspirasi dan rahmat-Nya. Marilah kita memohon kepada-Nya untuk mengajar kita menjadi seperti Dia sehingga hati kita dapat tertutup terhadap daya tarik dunia yang sia-sia dan terbuka terhadap pengaruh hal-hal supranatural. Marilah kita memohon kepada-Nya untuk membantu kita menggunakan karunia berbicara untuk menyembah, memuji dan bersyukur kepada Tuhan, dan untuk melimpahkan berkat-berkat-Nya kepada diri kita sendiri dan sesama manusia. Semoga kata-kata yang kita ucapkan dapat menjadi kerasulan yang penuh doa dan berbuah, karena untuk tujuan inilah Allah menganugerahi kita karunia berbicara. ——

    

Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.



terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy