| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: St. Stefanus, Diakon dan Martir Pertama


 Di antara ketujuh diakon yang dicalonkan oleh para Rasul, ada seorang bernama Stefanus yang menonjol karena kekudusan dan karunia rohaninya yang luar biasa. Karena mendapat pencerahan dari Tuhan, pemuda ini berani menegur orang-orang Yahudi di depan umum karena kekerasan hati mereka dan secara terbuka membela ajaran Kristus, yang ia nyatakan sebagai Juruselamat dan Penebus dunia. Suatu hari ketika dia diancam oleh musuh-musuhnya, Stefanus mengangkat matanya dengan penuh rasa percaya ke arah Surga dan berkata: “Lihatlah, aku melihat langit terbuka, dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.” Orang-orang Yahudi tidak dapat lagi menahan amarah mereka dan mulai menyeret pemuda itu keluar kota. Di sana mereka meninggalkan pakaian mereka di bawah perhatian seorang pemuda bernama Saulus sementara mereka dengan kejam melempari Stefanus dengan batu sampai mati. Berlutut karena kekuatan misil, murid muda suci itu terus memandang ke arah Surga. “Tuhan Yesus,” serunya, “terimalah rohku.” Sebelum dia menghembuskan nafas terakhirnya, dia memaafkan musuh-musuhnya seperti yang dilakukan Guru ilahinya. “Tuhan,” doanya, “jangan tanggungkan dosa ini kepada mereka.” Dan dengan kata-kata ini dia tertidur. (Lih. Kis 7:51-60; 8:1-2)

Mari kita kagumi dan tiru keberanian sang martir ini. Kita mungkin tidak pernah diminta untuk menanggung kemartiran darah atas nama iman kita, namun kita hampir pasti akan diwajibkan untuk menjalani kemartiran karena serangan nafsu terhadap kemurnian jiwa kita, atau penderitaan fisik atau mental yang berat… Jika kita menerima cobaan dari Tuhan ini dengan kepasrahan dan kasih yang sempurna, maka hal ini pasti akan terbukti sama berharganya bagi kita dengan kemartiran yang sesungguhnya. Jika kita menanggungnya dengan keberanian dan ketabahan seperti St Stefanus, kita akan mendapat ganjaran yang sama seperti Dia dengan melihat Yesus berdiri di sebelah kanan Allah dan menawarkan kepada kita telapak tangan kemenangan.

Saulus adalah anggota gerombolan yang menyebabkan kematian Stefanus. Dia sebenarnya tidak mengambil bagian dalam pelemparan batu terhadap diakon suci itu, tetapi bekerja sama dengan para algojo. Ada kemungkinan bahwa, ketika dia terbaring sekarat, Stefanus menatap Saulus dan mengucapkan doa terakhirnya untuk pemuda Yahudi yang tulus dan jujur ini, yang telah disesatkan oleh prasangka dan nafsu massa. Dalam rencana Allah, kemartiran Stefanus dalam beberapa hal ada hubungannya dengan pertobatan Santo Paulus, yang kemudian secara dramatis dimenangkan oleh kasih karunia Allah dalam perjalanan menuju Damaskus.

Marilah kita juga berusaha untuk menderita, berdoa dan bekerja demi pertobatan sesama kita, yang banyak di antara mereka yang mengembara dalam kegelapan kesalahan atau berjuang dalam cengkeraman kejahatan. Marilah kita berusaha melalui penderitaan, doa dan teladan baik kita untuk melimpahkan rahmat Tuhan kepada saudara-saudara kita yang malang. Jika kita berhasil, kita akan ikut merasakan manfaat dari perbuatan baik mereka, dan kita akan menjamin keselamatan abadi bagi diri kita sendiri. ——

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy