| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 04 Desember 2023 St. Yohanes dari Damaskus, Imam dan Pujangga Gereja

 

Hari ini, Gereja memperingati St. Yohanes dari Damaskus, juga dikenal sebagai St. Yohanes dari Damsyik, seorang biarawan, imam dan teolog terkenal, yang dihormati sebagai salah satu Pujangga Gereja yang terhormat atas karya dan kontribusinya. St Yohanes dari Damaskus lahir di sebuah keluarga Arab Kristen terkemuka di wilayah Suriah saat ini, yang saat itu berada di bawah kekuasaan Kekhalifahan Umayyah. Karena ia berasal dari keluarga pejabat yang terlibat dalam birokrasi Bizantium sebelumnya, dan kemudian dalam pemerintahan Umayyah Arab, St. Yohanes dari Damaskus dibesarkan dan dididik dengan baik, dan menjadi orang yang terpelajar, bertugas di istana Khalifah Bani Umayyah sebelum menjadi imam dan rahib.



St Yohanes dari Damaskus mengabdikan hidupnya setelah itu untuk mempelajari iman Kristen, teologi dan misterinya, yang ia diskusikan dan sentuh dalam banyak tulisan dan karyanya. St Yohanes juga terkenal terlibat dalam kontroversi seputar masalah ikonoklasme yang kemudian menyebar luas melalui Bizantium atau Kekaisaran Romawi Timur dan wilayah Kristen lainnya. Pada saat itu, ada beberapa pihak dan anggota Gereja serta imam, bahkan dengan dukungan dari beberapa Kaisar, yang ingin melarang pemujaan terhadap ikon dan gambar, karena menganggapnya tidak bersifat Kristen. Praktik ikonoklastik ini ditentang oleh Paus dan banyak anggota klerus dan Gereja lainnya, termasuk yang dilakukan oleh St. Yohanes dari Damaskus.

St Yohanes dari Damaskus bekerja keras melawan semua orang yang mengambil bagian dan berpihak pada ajaran sesat ikonoklastik, dan ia harus menghadapi banyak kesulitan dalam melakukan hal tersebut, bahkan sampai pada titik dianiaya, terlibat secara salah dalam kejahatan dan menderita karena komplotan melawan dia, bahkan tangannya dipotong. Ajaibnya, di hadapan ikon Theotokos, Perawan Maria yang Terberkati sebagai Bunda Allah melalui doanya yang khusyuk, tangannya dipulihkan. St Yohanes tetap teguh dan berani dalam pembelaannya terhadap iman yang benar, meskipun ada cobaan dan tantangan yang menghadangnya, dan ia bertahan sepanjang hidupnya, akhirnya dibenarkan dan dibebaskan dari semua tuduhan palsu terhadapnya ketika ajaran sesat ikonoklas akhirnya digulingkan dan dikalahkan. St Yohanes dari Damaskus meninggal di biaranya sekitar tahun 749. Ia dinyatakan sebagai Pujangga Gereja pada tahun 1890.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua memastikan bahwa perayaan dan tindakan Adven kita benar-benar berpusat pada Tuhan, dan juga semua persiapan dan perayaan kita untuk masa Natal mendatang. Marilah kita semua menjadi pembawa kebenaran, harapan dan kasih Tuhan kepada semua orang yang kita jumpai dalam kehidupan kita sehari-hari, sekarang dan selamanya. Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy