| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 26 Desember 2023 St. Stefanus, Martir Pertama

 
  
Public Domain

  Setelah Hari Raya Natal, hal pertama yang ingin diberitahukan Gereja kepada kita adalah martir pertama Gereja, St. Stefanus.
 
  Apa pesannya? Natal berarti kemartiran - dan banyak orang seperti St Stefanus mati di zaman kita sendiri Kristus persis seperti yang Dia lakukan. Kematian adalah bagian sentral dari kisah Natal sesungguhnya.
 
Kita dapat membaca segala hal tentang penderitaan Santo Stefanus dalam Kisah Para Rasul (Kisah Para Rasul 6:8-7:60)—kisah terpanjang dalam Kisah Para Rasul—di mana kematiannya mencerminkan dengan sangat jelas kematian Yesus sendiri, hingga ke pengampunan bagi para pembunuhnya, termasuk Saulus (segera menjadi St. Paulus) yang “menyetujui eksekusinya”. Hari rayanya tepat sehari setelah Natal.
 
 St. Stefanus dituduh melakukan penghujatan terhadap Musa dan Tuhan, dia dijatuhi hukuman mati oleh Sanhedrin. Setelah diusir dari Yerusalem, dia dilempari batu sampai mati. Sambil berlutut di hadapan para pembunuhnya, termasuk Saulus dari Tarsus, Stefanus berseru dengan suara nyaring, “Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.” (Kisah Para Rasul 7:56).

Yesus Kristus datang ke dunia dikejar oleh Raja Herodes yang jahat yang menginginkan Dia mati. Pesta-pesta lain yang mengikuti Natal adalah tanggal 28 Desember, Pesta Kanak-kanak Suci, Martir, yang meninggal karena Herodes berusaha mendapatkan Yesus.

Kemudian, ketika masih bayi dalam pelukan ibunya, Simeon akan bernubuat kepada Bunda Maria bahwa “sebuah pedang akan menembus hatimu” karena anak ini, dan Bunda Maria akan merasakan sengatnya saat dia memegang tubuh-Nya sekali lagi di kaki salib.

Faktanya adalah bahwa Kristus datang ke dunia untuk mati - dan, seperti yang dikatakan Uskup Agung Fulton Sheen, "Salib-Nya memberikan bayangan yang menyentuh setiap bagian dari hidup-Nya."
 
Natal ditandai oleh dua ciri utama: pemberian hadiah, dan kisah penyelamat yang baru lahir. Ini adalah dua ciri yang sama yang menandai kehidupan St Stefanus.

Santo Stefanus ditunjuk oleh para rasul untuk membagikan makanan kepada anggota masyarakat yang lebih miskin — sebuah contoh kemurahan hati yang kita rayakan setiap Natal.

Ia menjadi martir karena dituduh menghujat karena memberitakan Yesus Kristus. Kata-kata terakhirnya saat dia dilempari batu sampai mati adalah “Tuhan, jangan tanggungkan dosa ini kepada mereka.”
  
 Saat ini, orang-orang Kristen paling sering dibunuh karena alasan yang sama dengan St. Stefanus — menyebut Kristus sebagai Tuhan dianggap sebagai penghujatan di negara mereka.

Pada tahun 2018, Vatikan mengeluarkan laporan yang menemukan bahwa hampir 300 juta orang Kristen — atau 1 dari setiap 7 pengikut Kristus — tinggal di negara tempat mereka mengalami kekerasan, penangkapan, dan pelanggaran hak asasi manusia.

Antara Juni 2016 hingga Juni 2018, kata laporan itu, Aid to the Church in Need menemukan pelanggaran berat terhadap kebebasan beragama di 38 negara, mulai dari diskriminasi serius hingga penganiayaan langsung. Di 22 negara, gerakan radikal. Di tempat lain lain, "nasionalisme agresif". Di antara pelakunya adalah Tiongkok, India, Korea Utara, Myanmar, Vietnam, dan Kyrgyzstan.
  
Para martir hari ini adalah St Stefanus zaman modern. Kehidupan dan kematian orang Kristen saat ini mengikuti pola yang sama seperti Stefanus.
 
Pada akhirnya, pesan hari Pesta Santo Stefanus berlaku bagi kita semua. Gereja menyela keceriaan Natal dengan pesan tentang para martir 
 
 St Stefanus mempraktikkan cinta dalam segala hal, dan cinta Kristus itulah yang menyebabkan kemartirannya yang terakhir. St. Stefanus wafat sekitar tahun 34 dan reliknya ditemukan pada tahun 415. Ia dihormati sebagai pelindung tukang batu dan pemahat.

Gereja merayakan Pesta St Stefanus pada tanggal 26 Desember, mengingat bagaimana dia adalah martir pertama setelah kematian Yesus di kayu salib. 

“Dalam suasana Natal yang penuh kegembiraan, peringatan ini mungkin terkesan tidak pada tempatnya. Karena Natal adalah perayaan kehidupan dan Natal memenuhi kita dengan perasaan tenteram dan damai. Mengapa harus mengganggu pesonanya dengan mengingat kekerasan yang begitu kejam? Kenyataannya, dari sudut pandang iman, Pesta Santo Stefanus sepenuhnya selaras dengan makna Natal yang lebih dalam. Faktanya, dalam kemartiran, kekerasan dikalahkan oleh cinta, kematian oleh kehidupan. Gereja melihat pengorbanan para martir sebagai 'kelahiran mereka di surga'. Oleh karena itu, hari ini kita merayakan 'kelahiran' Stefanus, yang pada dasarnya bersumber dari Kelahiran Kristus. Yesus mengubah kematian orang-orang yang mengasihi Dia menjadi fajar kehidupan baru!”—Paus Fransiskus

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy