| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Selasa, 12 Desember 2023 Peringatan Santa Perawan Maria dari Guadalupe

  
Bunda Maria dari Guadalupe memilih untuk menampakkan diri kepada pria asli Meksiko yang suci dan rendah hati ini. Pengabdiannya kepada Bunda Maria telah terkenal selama berabad-abad, sebuah model yang tepat bagi semua umat Kristiani terutama selama Masa Adven dan Natal.
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati Santa Perawan Maria dari Guadalupe, memperingati Penampakan Santa Perawan Maria, Bunda Allah, di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Guadalupe di Meksiko, di mana jutaan orang mengunjungi tempat sucinya setiap hari dan berjuta-juta orang lainnya yang mengabdikan diri mereka setiap tahun dan selama bertahun-tahun mengabdikan diri mereka kepada Bunda Maria, ketika mereka datang mencari Tuhan melalui Bunda-Nya yang Terberkati dan selalu penuh kasih, yang juga merupakan Ibu mereka, Bunda kita yang penuh kasih. Bunda Maria dari Guadalupe adalah salah satu Penampakan Perawan Maria yang Terberkati yang paling awal diketahui, yang sering terjadi pada saat-saat perselisihan dan tantangan besar terhadap Gereja, umat beriman, dan dunia.

Pada saat itu, ketika Bunda Maria dari Guadalupe memilih untuk menampakkan diri, banyak orang masih hidup dalam kekurangan pengetahuan dan pemahaman tentang iman yang benar, dan ada juga malapetaka ketika para penakluk Spanyol mendarat di wilayah Meksiko dan di tempat lain di mana pun. yang saat itu dikenal sebagai 'Dunia Baru' menyebabkan kehancuran besar terhadap banyak budaya dan peradaban lokal di sana, melalui perang penaklukan, penghancuran dan perbudakan, serta melalui penyakit dan bentuk bahaya lainnya yang menyebabkan banyak kematian dan penderitaan di kalangan masyarakat. Oleh karena itu, sangatlah tepat jika Bunda Maria memang muncul pada saat itu untuk campur tangan karena melalui usaha, perantaraan dan penampakannya, di kemudian hari, jutaan orang diselamatkan melalui iman dan dengan disentuh oleh cinta dan pengabdian Maria kepada Tuhan.
 
Bunda Maria menampakkan diri kepada St. Yohanes Diego Cuauhtlatoatzin, juga dikenal sebagai St. Juan Diego, salah satu orang yang bertobat di kalangan penduduk asli. Suatu hari, di bukit Tepeyac, di mana Basilika Bunda Maria dari Guadalupe yang agung sekarang berdiri, St. Yohanes Diego melihat penampakan Santa Perawan Maria, menampakkan diri kepadanya seperti seorang wanita dari rasnya sendiri, dan dia menampakkan dirinya kepada dia sebagai Bunda Allah dan memintanya untuk memberi tahu uskup setempat bahwa sebuah tempat suci harus dibangun di lokasi tersebut sehingga dia dapat membantu mereka yang kesusahan dan tertekan. St Yohanes Diego dengan patuh memberi tahu uskup dan setelah penampakan lainnya, sekali lagi menceritakan kepada uskup setempat apa yang telah dia saksikan.

Dan ketika uskup meminta sebuah tanda surgawi untuk menunjukkan keaslian peristiwa supernatural tersebut, Santa Perawan Maria dari Guadalupe mengatakan kepada St. Yohanes Diego bahwa dia akan menyediakannya. Tetapi ketika paman St. Yohanes Diego sedang sakit parah dan dia melewatkan waktu penampakan yang ditentukan, dan mengunjungi pamannya, kemudian ketika Bunda Maria dari Guadalupe sekali lagi menampakkan diri kepada St. Yohanes Diego, dia menegurnya dengan lembut karena tidak mencarinya atas perantaraan dan bantuannya, mengatakan kepadanya dengan kata-kata yang sekarang terkenal, 'Bukankah aku di sini, siapa ibumu?' Kemudian, sambil meyakinkan St.Yohanes Diego bahwa pamannya telah pulih sepenuhnya, dia menyuruhnya untuk mengumpulkan bunga yang sedang mekar di lokasi tersebut, menggunakan mantelnya sendiri, yang dikenal sebagai tilma, untuk menyimpan bunga-bunga tersebut untuk diperlihatkan kepada uskup.

Saat St. Yohanes Diego kembali kepada uskup dan memperlihatkan bunga-bunga luar biasa yang ia kumpulkan dari Bunda Maria dari Guadalupe, sang uskup terkejut melihat jejak Bunda Maria dari Guadalupe pada tilma atau jubah St. Yohanes Diego. Hal ini meyakinkan uskup bahwa penampakan tersebut benar-benar asli, dan dia segera menghormati Bunda Maria dari Guadalupe. Sejak saat itu, devosi kepada Bunda Maria dari Guadalupe menjadi sangat populer, membawa jiwa-jiwa yang tak terhitung banyaknya kepada Tuhan, diselamatkan melalui kasih dan kepedulian ibu-Nya kepada kita, dan hingga saat ini, jutaan orang datang untuk memuja Bunda Maria dari Guadalupe di tempat sucinya, dan masih banyak lagi. seluruh dunia mengabdikan diri mereka kepada Tuhan melalui dia, Bunda-Nya yang Terberkati, yang juga Bunda kita.

Kini saudara-saudara seiman dalam Kristus, kisah Penampakan Santa Perawan Maria, Bunda Maria dari Guadalupe dan iman St. Yohanes Diego Cuauhtlatoatzin hendaknya menjadi inspirasi bagi kita semua sebagai umat Kristiani dalam bagaimana kita hendaknya menjalani hidup, dan terutama saat kita terus menjalani masa Adven ini, dalam cara kita mempersiapkan diri untuk perayaan yang akan datang dan kegembiraan masa Natal yang mulia. Di dunia kita saat ini, sering kali kita menjumpai situasi di mana umat manusia, yaitu kita semua, disibukkan dengan berbagai godaan, keterikatan, dan gangguan yang ada di sekitar kita di dunia ini. Seperti pada masa penampakan St. Yohanes Diego dan Bunda Maria, sebagian besar penderitaan disebabkan oleh keserakahan dan ambisi manusia, yang mengarah pada manipulasi dan eksploitasi oleh yang kuat terhadap yang lemah, dan masih banyak lagi.

Hari ini, saat kita merayakan Penampakan Santa Perawan Maria, Bunda Maria dari Guadalupe, marilah kita semua memeriksa kehidupan kita, tindakan kita, perkataan dan perbuatan kita dalam segala hal. Kita semua harus mengindahkan kata-kata Bunda Maria dari Guadalupe yang mengingatkan kita untuk mencari Putranya, Tuhan dan Juruselamat kita, dan menjauhi jalan dosa dan kejahatan. Oleh karena itu, marilah kita semua memohon kepada Bunda kita yang Terberkati dan penuh kasih, Maria, Bunda Maria dari Guadalupe untuk terus menjadi perantara bagi kita masing-masing, agar melalui doa dan bantuannya, kita dapat diarahkan semakin dekat kepada Tuhan, Allah kita. dan Juruselamat. Marilah kita sekali lagi kembali ke jalan kebenaran dan kebajikan, menolak kegelapan dan kejahatan dosa, memutuskan untuk menjalani hidup kita selanjutnya sebagai pengikut setia dan hamba Tuhan dan Tuhan kita, dan benar-benar setia dan taat kepada-Nya, di sepanjang waktu. Dan seiring kita terus mempersiapkan diri pada masa Adven ini, semoga perjalanan Adven kita membuahkan hasil, dan semoga kita terus memperdalam hubungan kita dengan Tuhan, serta semakin memahami apa arti Natal bagi kita semua. Semoga Tuhan selalu menyertai kita dan semoga Dia memberkati kita semua dalam setiap usaha dan upaya baik kita. Amin.


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy