| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang mengenal Tuhan lebih baik melalui keindahan ciptaan-Nya


 

 

 Bagi sebagian orang, pembelajaran tidak cukup dipuji dan didorong dalam Kitab Suci dan literatur spiritual. “Janganlah kamu memikirkan hal-hal yang lebih tinggi dari pada yang patut kamu pikirkan,” (Rm. 12:3) kata St. Paulus, dan ketika ia menulis kepada jemaat di Korintus, ia memperingatkan mereka bahwa “Pengetahuan yang demikian membuat orang menjadi sombong, tetapi kasih membangun.” Terlebih lagi, ia menambahkan bahwa “    Jika ada seorang menyangka, bahwa ia mempunyai sesuatu "pengetahuan", maka ia belum juga mencapai pengetahuan, sebagaimana yang harus dicapainya.” (1 Kor. 8:1-2)

Peringatan serupa dapat ditemukan dalam “Mengikuti jejak Kristus.” “Apa manfaatnya bagimu untuk memperdebatkan secara mendalam tentang Trinitas, jika kamu kekurangan dalam kerendahan hati, dan karenanya tidak berkenan kepada Tritunggal?… Saya lebih suka merasa menyesal daripada mengetahui bagaimana mendefinisikannya. Jika kamu tidak mengetahui keseluruhan Alkitab secara lahiriah, dan perkataan semua filosof, apa gunanya semua ini bagimu tanpa kasih dan rahmat Tuhan?” (Bk. 1, c. 1) “Seseorang desa rendahan yang mengabdi kepada Tuhan lebih baik dari pada seorang filsuf sombong yang merenungkan arah bintang-bintang, dan mengabaikan dirinya sendiri.” (Bk. 1, c. 2) “Pengetahuan yang rendah hati tentang diri sendiri adalah jalan yang lebih pasti menuju Tuhan daripada penelitian mendalam setelah ilmu pengetahuan. Pengetahuan tidak dapat disalahkan, tidak juga pengenalan sederhana terhadap sesuatu, yang baik pada dirinya sendiri dan ditetapkan oleh Tuhan; tetapi hati nurani yang baik dan kehidupan yang bajik selalu diutamakan. Tetapi karena banyak yang lebih bersusah payah belajar daripada menjalani kehidupan yang baik, maka sering kali mereka tersesat, dan tidak menghasilkan buah sama sekali, atau hanya sedikit.'' (Bk. 1 , c.3)



Jelaslah, bukan pengetahuan itu sendiri yang dikutuk oleh Kitab Suci dan penulis “Mengikuti Jejak Kristus” namun penyalahgunaan pengetahuan. Pembelajaran dapat disalahgunakan dalam dua cara; pertama, ketika seseorang belajar karena alasan kesombongan dan keangkuhan, dan kedua, ketika seseorang menggunakan ilmunya, seperti yang sering terjadi saat ini, untuk tujuan jahat. Seperti semua hal lain dalam hidup, sains harus membawa kita menuju Tuhan, bukan menjauh dari-Nya.

Tuhan telah menganugerahi kita masing-masing dengan kecerdasan sehingga kita dapat mengetahui kebenaran dan menyelidiki misteri alam. Namun pencarian kebenaran ini seharusnya membawa kita lebih dekat kepada Tuhan, Sang Kebenaran Tertinggi. Berbagai cabang ilmu pengetahuan hanyalah pancaran sinar yang memancar dari Kebenaran Tertinggi dan yang seharusnya membawa kita kembali ke sumbernya. Tidaklah cukup bagi kita untuk menjadi pandai; yang terpenting, kita harus menjadi baik. Jika tidak, pengetahuan akan menjadi instrumen berbahaya yang kita miliki, baik bagi diri kita sendiri maupun bagi sesama kita. Iblis jauh lebih pintar dari kita, namun dia telah kehilangan Tuhan selamanya.

Apa tujuan studi kita dan pencarian kita akan pengetahuan? Menarik untuk membaca apa yang dikatakan St. Bernardus mengenai hal ini. “Ada orang yang ingin belajar demi belajar; mereka hanya ingin tahu dan tidak mengambil kesimpulan yang serius. Apalagi ada yang belajar agar lebih dikenal; mereka adalah orang-orang yang sia-sia. Ada pula yang memperoleh ilmu untuk dijual untuk menghasilkan uang atau untuk mendapatkan kehormatan; mereka adalah pedagang ilmu pengetahuan dan budaya. Namun, ada juga yang mengembangkan ilmu pengetahuan sebagai alat untuk digunakan dalam pelayanan kepada sesamanya; orang-orang tersebut termotivasi oleh kasih. Ada ada pula yang belajar untuk menyucikan dirinya; dan inilah hikmah yang hakiki.'' (Serm. 35)

Rasa haus kita akan ilmu pengetahuan harus muncul dari keinginan yang kuat untuk mengenal Tuhan lebih baik melalui keindahan ciptaan-Nya dan keberagaman hukum yang mengaturnya. Dengan mengenal Dia lebih baik, kita akan semakin mencintai Dia. Kita harus bersifat teosentris dan bukan egosentris dalam pembelajaran kita, seperti dalam segala hal lainnya. Dengan kata lain, kita harus mencari Tuhan daripada diri kita sendiri. Dalam pengertian tertinggi inilah pengetahuan adalah anugerah Roh Kudus. ——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy