| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Novena Natal Hari Keempat (19 Desember)

 

19 Desember
NOVENA NATAL

Tempat Lahir Bayi Yesus

Masuklah sekali lagi dengan iman dan cinta ke dalam kandang Betlehem. Segera setelah Putranya dilahirkan secara ajaib tanpa merusak keperawanannya, Maria menyembah-Nya dan, dengan cinta keibuan yang tidak pernah dapat kita bayangkan, ia membawa-Nya ke dalam hatinya. Yusuf, berlutut dalam kegembiraan yang luar biasa saat melihat pemandangan itu, membungkuk hormat dan mencium dahi Bayi Ilahi. Pada saat yang penuh kebahagiaan ini dia mendapat pahala yang besar atas imannya yang tak tergoyahkan dan atas semua pengorbanan yang telah dia lakukan sejak masa mudanya hingga saat persekutuannya dengan Maria.

Sekarang Maria dan Yusuf melihat sekeliling dan, karena mereka tidak dapat menemukan buaian yang lebih baik untuk Bayi Yesus, mereka menempatkan Dia di atas jerami di dalam palungan, dan menutupi Dia dengan kain linen yang kasar. Mereka tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan kepada Putra Allah, Raja di atas segala raja, dan Penguasa Alam Semesta, yang pada tahap awal ini ingin memberi kita contoh luar biasa tentang kerendahan hati dan kemiskinan sukarela. Namun masing-masing dari mereka memiliki satu harta untuk dipersembahkan, karena mereka mempersembahkan dan mendedikasikan hati mereka kepada Yesus. Hati Maria hanya kurang indah dan murni dibandingkan hati Penebus ilahi kita, dan hati St. Yusuf serupa dengan hatinya.

Yesus tidak datang untuk mencari kekayaan atau kehebatan manusia, tetapi Dia datang untuk mencari hati manusia agar Dia bisa menguduskannya. Selama berabad-abad ada banyak orang yang berhati murah hati yang bergabung dengan Maria dan Yusuf dalam mencintai Yesus dan mengabdikan diri mereka sepenuhnya kepada-Nya. Apakah hati Anda sepenuhnya milik Yesus?

Mungkin saya masih mempunyai keterikatan yang kuat terhadap dosa dan jatuh terpuruk dari waktu ke waktu. Apa kekuatan motif utama dalam hidup saya? Mungkin saya termotivasi oleh kepentingan pribadi dan tertarik oleh kesenangan, kemudahan, dan kemuliaan duniawi. Betapa sedikit yang saya pelajari dari teladan Tuhan kita di palungan.

Ingatlah bahwa orang yang hanya mencari kesuksesan duniawi tidak dapat menemukan Surga. Ia akan berakhir dengan kepahitan dan kekecewaan, sedangkan orang yang mencari Yesus Kristus pada akhirnya akan menikmati kedamaian dan kebahagiaan yang hanya dapat diberikan oleh Allah.

“Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah,” kata Yesus Kristus, “sebab merekalah yang empunya Kerajaan Surga.” (Mat. 5:3) Namun, sebelum Dia mengucapkan kata-kata ini, Dia telah mengajarkan hal yang sama kepada kita dalam perbuatan.

Di tengah kemiskinan kandang di Betlehem, Dia mengatakan kepada kita bahwa kekayaan, kehormatan, dan keagungan manusia tidak bisa membuat kita bahagia. Kita berhak menerima hal-hal ini jika Tuhan menganugerahkannya kepada kita, namun kita tidak boleh terikat padanya. Hati manusia merindukan Tuhan. Hal ini tidak dibuat untuk kesenangan sementara dan harta benda dalam hidup ini, tetapi hanya untuk Tuhan. Oleh karena itu, dengan hadirnya Palungan, marilah kita belajar menyerahkan hati dan jiwa kita kepada Yesus Kristus.——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy