| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Natal dan St. Fransiskus Assisi


 
 
 Sejarah kandang Natal dalam bidang seni dan sastra merupakan sebuah cerita tersendiri, namun titik balik sebenarnya adalah inspirasi St. Fransiskus dari Assisi. Bagi Santo Fransiskus, Natal selalu menjadi Hari Raya, namun ia tidak berpikir bahwa hal itu dirayakan sebagaimana mestinya. Kemiskinan Kristus telah hilang dalam kemewahan perayaan Natal. Suatu gagasan muncul di benaknya dan saat berada di Dalam kunjungannya ke Roma, ia mendapat izin dari Paus untuk mewujudkan idenya.

Kisah tentang bagaimana Santo Fransiskus dari Assisi “menemukan” palungan begitu menyenangkan dan menginspirasi sehingga dapat diceritakan atau dibacakan kepada anak-anak setiap tahun. Di sini kami memberikan kisah berdasarkan kata-kata Fr Thomas de Celano, yang ada di sana ketika hal itu terjadi dan yang menuliskannya:

Santo Fransiskus menelepon temannya sekitar dua minggu sebelum Natal dan berkata kepadanya: 'Jika kamu ingin kita merayakan Natal tahun ini bersama-sama di Greccio, segera pergi dan persiapkan apa yang aku beritahukan kepadamu; karena saya ingin mengenang Bayi yang dilahirkan di Betlehem, dan bagaimana Dia kehilangan semua kenyamanan yang bisa dinikmati bayi; bagaimana Dia dibaringkan di palungan di atas jerami, di antara keledai dan lembu. Untuk sekali ini aku ingin melihat semua ini dengan mataku sendiri.' Ketika orang yang baik dan setia itu mendengar hal ini, dia segera berangkat dan menyiapkan di tempat yang disebutkan di atas segala sesuatu yang telah dikatakan oleh Orang Kudus itu kepadanya.

Hari yang menyenangkan semakin dekat. Para Fransiskan dipanggil dari banyak komunitas. Para lelaki dan perempuan di lingkungan itu, sebisa mungkin, menyiapkan lilin dan obor untuk mencerahkan malam. Akhirnya Orang Kudus Tuhan tiba, menemukan segala sesuatunya telah dipersiapkan, melihatnya dan bersukacita. Tempat tidur bayi telah disiapkan, jerami dibawa, lembu dan keledai dibawa ke tempat itu dan Greccio menjadi Betlehem baru. Malam itu bersinar dengan kegembiraan. Kerumunan orang mendekat dan bersukacita atas kebaruan perayaan tersebut. Suara mereka bergema dari dalam hutan, dan tebing berbatu menggemakan ledakan kegembiraan. Saat mereka bernyanyi memuji Tuhan, sepanjang malam penuh dengan kegembiraan. Orang Kudus Tuhan berdiri di depan palungan, dipenuhi dengan pengabdian dan kegembiraan yang menakjubkan. Misa khidmat dinyanyikan di tempat tidur bayi.

Orang Kudus itu mengenakan jubah diakon, karena dia adalah seorang diakon [karena kerendahan hati, Santo Fransiskus tidak pernah menjadi imam, tetap menjadi diakon sepanjang hidupnya]. Dia menyanyikan Injil. Kemudian dia menyampaikan khotbah yang menyenangkan kepada orang-orang yang berdiri di sekitarnya, berbicara tentang kelahiran Raja yang malang dan kota Betlehem yang sederhana. (Dikutip dari Buku Natal Romo Weiser)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy