| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda

 


Mari kita membaca Injil Lukas bab pertama untuk mencoba dan memahami sejauh mungkin tentang Dikandung Tanpa Noda dan kekudusan Maria yang agung. “Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: "Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau." Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu.’” (Lukas 1:26-28) Perawan Tersuci merasa gelisah ketika mendengar kata-kata ini, namun Malaikat meyakinkannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah mendapat perkenanan Tuhan, dan menambahkan bahwa dia akan menjadi Bunda Tuhan, karena Sabda akan menjadi daging di dalam rahimnya melalui kuasa Roh Kudus sedemikian rupa sehingga dalam kodratnya hak istimewa keperawanan dan keibuan ilahi akan dipersatukan secara ajaib. Maria kemudian memberikan persetujuannya terhadap kehendak Tuhan, dan 'fiat'-nya menempatkannya pada posisi yang tinggi di atas semua generasi umat manusia dan semua paduan suara kerajaan malaikat.

Pada bagian Injil inilah dogma Bunda Maria Dikandung Tanpa Noda Dosa sangat bergantung. Dia penuh rahmat, dan sangat dikasihi Tuhan. Lalu bagaimana dia bisa tunduk pada aturan dosa yang kita warisi dari Adam? Seandainya jiwanya telah ternoda oleh dosa pada saat pertama pembuahannya, ia tidak akan menikmati perkenanan khusus dari Allah dan keberlimpahan rahmat. Terlebih lagi, dia ditakdirkan untuk menjadi Bunda Allah. Mungkinkah Sabda ilahi, yang akan menjadi Putranya, membiarkan jiwanya dinodai bahkan sekejap saja oleh dosa, yang merampas rahmat kita dan menjadikan kita musuh Allah? Oleh karena itu, sangatlah beralasan jika Gereja mendefinisikan bahwa sejak saat pertama pembuahannya, Maria telah terbebas dari segala noda dosa, berkat hak istimewa tunggal yang dianugerahkan kepadanya oleh Allah dan melalui jasa Putra ilahinya, Yesus Kristus.

Berdasarkan Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda, ia memperoleh empat hak istimewa yang berbeda. (1) Ia terpelihara bebas dari noda dosa asal. (2) Ia tidak pernah mengalami pemberontakan nafsu melawan roh. (3) Ia dikukuhkan dalam rahmat, sehingga, dalam kata-kata St. Agustinus, (De natura et gratia, c. 36) seseorang tidak dapat menyebut dosa dan nama Maria dalam satu tarikan napas. (4) Dia disempurnakan dalam rahmat dan diperkaya dengan semua karunia supernatural pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada para kudus mana pun dan daripada para Malaikat itu sendiri. Begitulah Bunda kita, Maria. Kita hendaknya bergembira bersamanya, dan kita harus menaruh keyakinan penuh padanya dan mengandalkan dia dalam segala kebutuhan kita. Karena perantaraannya dengan Tuhan begitu kuat, dia bisa mendapatkan apa pun dari-Nya. Di atas segalanya, ia mampu dan bersemangat untuk mendapatkan bagi kita apa yang paling penting dan paling diperlukan, yaitu menghindari dosa dan kesetiaan mutlak terhadap rahmat Allah dalam melaksanakan tugas-tugas kita.

Ingatlah bahwa Maria bukan hanya terpelihara bebas dari dosa dan diberkati dengan segala karunia supranatural, tetapi seumur hidupnya ia tidak pernah melakukan kesalahan sedikit pun dan setiap hari ia maju dalam kekudusan. Benar bahwa kita tidak memiliki keistimewaan yang diberikan kepada Maria, namun kita telah menerima banyak berkat dari Tuhan dan terus menerimanya setiap hari.

Oleh karena itu, marilah kita berjanji bahwa kita tidak akan menjadi anak-anak yang tidak layak bagi seorang Ibu yang begitu agung. Marilah kita berjanji untuk tetap bebas dari noda dosa sekecil apa pun demi menyenangkan Tuhan dan dia.

Marilah kita berjanji, pada akhirnya, untuk membuat kemajuan setiap hari menuju tingkat kekudusan yang Allah tuntut dari kita dalam keadaan tertentu di mana Dia telah menempatkan kita.——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy