| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 06 Desember 2023 St. Nikolaus, Uskup

Public Domain
 
Saat ini, Gereja memperingati St. Nikolaus, yang juga dikenal sebagai St. Nicholas dari Myra. Orang kudus dan abdi Tuhan ini mungkin juga lebih dikenal sebagai Sinterklas oleh sebagian besar dunia, karena perubahan kata Sinterklaas, yang merupakan nama Belanda dan pengucapan nama St. Nikolaus. Sinterklas sering dikaitkan dengan perayaan dan masa Natal, dan ada di mana-mana serta hadir di mana pun ada dalam perayaan-perayaan Natal. Namun, apakah kita benar-benar mengetahui siapa sebenarnya St. Nikolaus dari Myra? Sinterklas sering digambarkan sebagai seorang lelaki tua yang mengenakan jas dan terusan berwarna merah tebal dan halus, topi serta berjanggut putih panjang dan tebal, membawa banyak hadiah dalam tas atau karung besar, untuk diberikan kepada anak-anak. Hal ini kemungkinan besar berasal dari tradisi dan kepercayaan yang dilakukan St. Nikolaus dari Myra selama masa dan pelayanannya sebagai Uskup Myra, dalam menunjukkan kebaikan kepada anak-anak di keuskupannya.

Namun, Santo Nikolaus dari Myra melakukan lebih dari sekadar semua itu, dan ia harus dikenang lebih dari sekadar dalam kenangan populer dan perayaan sebagai seorang lelaki tua murah hati yang memberikan hadiah kepada anak-anak. Santo Nikolaus dari Myra adalah abdi Allah yang agung dan suci, yang merupakan seorang gembala yang setia kepada kawanan domba yang dipercayakan Allah kepadanya. Dia dikenal karena kepeduliannya yang besar terhadap orang-orang, baik dalam kebutuhan spiritual mereka maupun dalam hal-hal duniawi dan fisik, itulah sebabnya legenda Sinterklas dimulai sejak awal, karena St. Nikolaus juga dikenal karena kemurahan hatinya yang besar. Santo Nikolaus dari Myra juga hidup dan melayani umat Allah pada masa perpecahan besar dalam Gereja, karena ada banyak ajaran sesat dan ajaran palsu yang merajalela pada saat itu, dan ia bekerja keras untuk menjaga agar umatnya tidak disesatkan.

St Nikolaus dari Myra juga merupakan peserta Konsili Ekumenis Nicea, di mana ia adalah salah satu uskup dan Bapa Gereja yang terlibat dalam proses formalisasi ekspresi dan prinsip iman Katolik. Pada Konsili Ekumenis itu, ajaran sesat Arianisme yang besar dan merugikan dilarang dan dikutuk oleh Gereja.  Konsili Nikea sendiri bertujuan untuk menegaskan kembali ajaran Gereja tentang ke-Tuhanan Yesus, dan bukan baru meresmikan ke-Tuhanan Yesus. Arianisme adalah ajaran sesat yang didasarkan pada ajaran imam bernama Arius yang menolak sifat sehakikat dan kekal dari Anak Allah, Yesus Kristus, dan malah mengajarkan secara salah bahwa Putra adalah yang pertama di antara mereka yang diciptakan Allah. Kebenaran yang kita pegang teguh adalah Kristus “sehakekat dengan Bapa, Allah dari Allah, Terang dari Terang, Allah benar dari Allah benar.” St Nikolaus adalah salah satu uskup yang dengan sungguh-sungguh memperjuangkan iman yang benar.

Saudara-saudari seiman dalam Kristus, seperti yang kita dengar dari ayat-ayat Kitab Suci dan dari kehidupan serta karya St. Nikolaus dari Myra, kita memang harus diingatkan untuk menaruh fokus dan perhatian yang benar dalam peringatan Adven kita, serta persiapan Natal kita, dan juga cara kita menjalani hidup agar kita selalu tetap fokus pada Tuhan, Allah dan Juruselamat kita. Banyak di antara kita yang kehilangan fokus dan perhatian pada Tuhan karena banyaknya godaan dan gangguan duniawi di sekitar kita. Dan sehubungan dengan Natal, kita semua terbiasa dengan cara dunia merayakannya, dengan banyak perayaan sukacita. Namun, satu hal terpenting tentang Natal sering kali hilang dari banyak perayaan Natal kita, yaitu Dia yang harus kita rayakan dalam Natal, Kristus, Tuhan kita.

Oleh karena itu marilah kita semua berusaha untuk memfokuskan kembali perhatian dan jalan hidup kita mulai sekarang, dan marilah kita semua memperbaharui iman kita kepada Tuhan. Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri dan satu sama lain tentang semua cinta dan kemurahan hati yang selalu Tuhan tunjukkan kepada kita, dengan sabar mencintai kita dan memperhatikan setiap kebutuhan kita. Mari kita semua benar-benar layak dan siap merayakan Natal dengan watak yang benar, fokus yang tepat dan pemahaman tentang makna dan makna Natal yang sebenarnya. Dan seperti Santo Nikolaus dari Myra, marilah kita semua bermurah hati dalam memberi dan berbagi banyak berkat dalam hidup, dan kegembiraan Natal kita, agar kita semua dapat bersukacita bersama dalam Tuhan yang sama, Juruselamat kita. Semoga masa Adven kita benar-benar diberkati dan membuahkan hasil, dan semoga St. Nikolaus dari Myra, teladan suci dan teladan iman kita, menjadi perantara bagi kita di hadapan Tuhan. Amin.
 

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy