| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 23 Desember 2023 St. Yohanes dari Kanty (St. Yohanes Cantius)

  
Sebastian Woźniak | CC BY-SA 2.0-modified

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja merenungkan kehidupan dan karya St. Yohanes dari Kanty, juga dikenal sebagai St. Yohanes Cantius, seorang imam dan filsuf Polandia yang kehidupan dan karyanya harus menginspirasi kita untuk menjadi semakin layak bagi Allah, semakin terhubung dengan-Nya, dan semakin dekat dengan-Nya. St Yohanes dari Kanty dikenang karena kecerdasannya yang luar biasa dan kecakapan filosofis serta teologisnya, karena ia menjadi profesor dan instruktur yang hebat, membantu banyak murid dan pengikutnya untuk lebih memahami iman mereka kepada Tuhan, serta banyak misteri dan aspek dari iman Katolik. St. Yohanes Cantius Lahir di Kenty, dekat Oswiecim, Keuskupan Krakow, Polandia , 1412 (atau 1403); meninggal di Krakow , 1473, dan dimakamkan di sana di bawah gereja St. Anna.
 
Tidak hanya itu, St. Yohanes dari Kanty yang sama juga dikenang karena cintanya yang besar kepada Tuhan, kesalehan dan kekudusan pribadinya, dan terutama juga karena kasih sayang, cinta dan perhatiannya yang besar kepada orang miskin dan penderitaan di sekelilingnya. Dia dikenal karena kepeduliannya terhadap mahasiswa yang membutuhkan di universitas dan fakultasnya, membantu mendukung mereka kapan pun dan di mana pun memungkinkan. Dia juga meluangkan waktu dan upaya untuk merawat yang miskin dan yang membutuhkan di komunitasnya, dan di mana pun dia berkunjung dan melayani. Dia menjalani hidupnya dengan sederhana dan penuh pengabdian, menghabiskan tidak lebih dari apa yang diperlukan baginya, dan dia melakukan beberapa ziarah dengan berjalan kaki sampai ke Roma. Iman dan kerendahan hati yang ditunjukkan St. Yohanes dari Kanty dalam hidupnya harus menjadi inspirasi bagi kita semua untuk mengikuti kehidupan kita masing-masing. Ia dikanonisasi oleh Klemens XIII pada tahun 1767. Breviary Romawi membedakannya dengan tiga himne ; dialah satu-satunya bapa pengakuan, bukan uskup yang dihormati .

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy