| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang mencari penghiburan dari Tuhan


 
 
 Manusia dan makhluk lain mempunyai kekuatan untuk menghibur dan menyenangkan kita. Namun penghiburan yang kita terima dari mereka tidak dapat sepenuhnya memuaskan hati kita, yang diciptakan untuk Tuhan. Penghiburan yang mereka berikan hanya berumur pendek dan lenyap seperti salju di bawah matahari.

Apa yang dapat diberikan oleh manusia atau makhluk duniawi lainnya kepada kita? Mereka dapat memberi kita kekayaan materi, namun hal ini seringkali menyusahkan dan menjengkelkan serta tidak sebanding dengan keagungan jiwa manusia untuk dapat memuaskannya. Kehormatan duniawi dapat meracuni kesombongan-kesombongan kita untuk sementara waktu, namun keadaan mabuk ini tidak dapat bertahan lama. Kita tahu betul bahwa kita adalah apa adanya di hadapan Tuhan, dan tidak lebih. Pujian dan sanjungan dari orang lain tidak menambah tinggi badan kita dan hanya berfungsi sebagai insentif bagi kesombongan yang sia-sia. Lalu ada kesenangan duniawi, beberapa di antaranya menyehatkan dan terpuji; tapi berapa lama mereka bertahan? Mereka bagaikan bunga yang membuka kelopaknya ke udara pagi dan melipatnya kembali di sore hari. Ada juga kesenangan yang tidak sehat; tidak hanya benda-benda ini fana dan musnah seperti semua makhluk ciptaan, namun juga meninggalkan rasa mual dan penyesalan.

Marilah kita mencari penghiburan dari Tuhan sebelum semua kesenangan lainnya. Hal ini tidak berkurang seiring dengan berjalannya kehidupan, namun bertahan selamanya dan selesai pada kehidupan selanjutnya.

“Apa pun yang aku inginkan atau bayangkan untuk kenyamananku,”
kata ‘Mengikuti Jejak Kristus.’ “Aku tidak mencarinya di sini, tetapi di akhirat. Sebab jika hanya aku saja yang mempunyai semua kenyamanan dunia ini, dan bisa menikmati segala kesenangannya, tentu saja semua itu tidak akan bertahan lama. Oleh karena itu, hai jiwaku, engkau tidak dapat merasa yakin sepenuhnya atau merasa segar sepenuhnya, kecuali dalam Tuhan, Penghibur orang miskin dan penerima orang yang rendah hati. Tunggu sebentar lagi wahai jiwaku, tunggulah janji Ilahi, niscaya engkau akan mendapat limpahan segala kebaikan di surga. Jika kamu terlalu menginginkan hal-hal yang ada saat ini, kamu akan kehilangan hal-hal yang surgawi dan kekal. Pergunakanlah hal-hal yang bersifat sementara, namun berhasratlah yang kekal. Kamu tidak bisa puas dengan barang-barang duniawi apa pun, karena kamu tidak diciptakan untuk kesenangannya. Meskipun kamu seharusnya memiliki semua benda ciptaan, kamu tidak bisa bahagia dan diberkati; tapi di dalam Tuhan yang menciptakan segala sesuatu, terkandung segala kebahagiaan dan kebahagiaanmu. Bukan hal-hal yang dilihat atau diteriakkan oleh para pencinta dunia yang bodoh, melainkan hal-hal yang dinanti-nantikan oleh orang-orang yang beriman kepada Kristus, dan orang-orang yang rohani dan hatinya bersih, yang pembicaraannya di surga, kadang-kadang sudah merasakannya.” (Bk. III, c.16)

Oleh karena itu, kita harus mencari di dalam Allah semua penghiburan dan pelipur sejati, karena semua penghiburan-penghiburan lainnya tidak berarti dan tidak bertahan lama. Namun kita hendaknya ingat bahwa penghiburan surgawi pun terkadang bisa berkurang atau hilang. Ada kalanya Tuhan diam dan menarik manisnya penghiburan-Nya. Ini adalah cobaan yang seringkali bisa kita atasi dengan kesabaran dan kepasrahan. Kegersangan rohani semacam ini telah lama menimpa jiwa-jiwa suci seperti St. Thérèsa dari Kanak-kanak Yesus. Jika Tuhan juga mengirimkan cobaan ini kepada kita, marilah kita menerimanya dengan rela, karena Dia hanya ingin menguji cinta dan kesetiaan kita. Kita harus berani. Ketenangan pikiran akan segera kembali dan kita akan mendengar suara Tuhan dan menikmati penghiburan surgawi-Nya sekali lagi.  ——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy