| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang manfaat Sakramen-sakramen dalam Gereja


 
 
 Mari kita kembali membayangkan hari ketika kita dibaptis. Itu adalah hari kelahiran kembali rohani kita, ketika kita dibersihkan dari dosa asal dan diperkaya dengan karunia rahmat, yaitu kehidupan jiwa. Pada kesempatan khidmat ini kita berjanji melalui perantaraan wali baptis kita untuk tetap setia pada kepercayaan yang telah kita terima dan untuk meninggalkan Setan dan apa pun yang memiliki kekuatan untuk memadamkan kehidupan supernatural kita dan menjerumuskan kita ke dalam dosa.

Sudahkah kita menepati janji-janji yang dibuat atas nama kita dan yang kita ulangi dari waktu ke waktu di depan altar seiring bertambahnya usia? Setiap anugerah Tuhan menuntut rasa syukur dan kerja sama kita. Kita sendiri akan mengalami kerugian besar jika kita tetap bersikap dingin dan acuh tak acuh meskipun kita telah menerima nikmat berharga dari Tuhan. Tuhan itu sangat baik dan penuh belas kasihan, namun justru karena inilah Dia menuntut kerja sama yang baik dari kita. Jika kita menyalahgunakan rahmat-Nya, Dia akan membiarkan kita melakukan apa yang kita inginkan. Kita tidak akan lagi menyadari inspirasi-Nya dan seruan-Nya kepada kita untuk maju dalam kebajikan. Lalu apa yang akan terjadi pada kita? Kita akan menjadi seperti dataran gersang yang hanya tumbuh rumput liar dan duri. Hidup kita akan menjadi tidak berarti dan tanpa tujuan, karena Tuhan dan kebahagiaan abadi adalah satu-satunya tujuan yang layak kita kejar.

Dalam kasih dan belas kasihan-Nya yang besar, Yesus Kristus telah memberikan kepada kita semua Sakramen lainnya serta Sakramen Pembaptisan. Rantai panjang bantuan rohani ini menghubungkan tahap-tahap kemajuan kita dari buaian hingga akhirat, menopang dan menguduskan kita dalam perjalanannya. Meskipun kebaikan-Nya tidak terbatas, Tuhan tidak dapat berbuat apa-apa lagi bagi kita. Dia telah menganugerahi kita melalui Sakramen Pembaptisan dengan kehidupan supranatural; Dia telah memberi kita terang dan kekuatan Roh Kudus dalam Krisma; Dia telah menganugerahkan pengampunan kepada kita dalam Sakramen Tobat, kekuasaan atas Tubuh Nyata dan Tubuh Mistik-Nya dalam Sakramen Tahbisan, dan cerminan cinta ilahi dalam Sakramen Perkawinan. Di penghujung hidup kita, Dia akan menyembuhkan luka dosa dan menghibur hati kita yang letih melalui Pengurapan yang ekstrim. Namun Dia juga telah menganugerahkan kepada kita karunia yang jauh lebih besar daripada semua itu, karena Dia telah memberikan diri-Nya kepada kita dalam Ekaristi Mahakudus.

Bagaimana kita bisa tetap bersikap dingin dan acuh tak acuh di hadapan begitu banyak kebaikan dan kemurahan hati? Kita mempunyai semua sarana yang diperlukan untuk keselamatan. Akan menjadi bencana bagi kita jika kita gagal untuk menghargainya dan jika kita lalai membalas cinta yang begitu besar dengan segenap cinta dari hati kita yang malang dan dengan upaya yang gigih untuk menjadi baik dan kudus.

Orang yang menyalahgunakan pemberian Tuhan akan mengutuk kepalanya sendiri. “Terkutuklah orang,” kata nabi Yeremia, “yang melaksanakan pekerjaan Tuhan dengan lalai.” (Yer. 48:10)

Banyak orang lalai memanfaatkan Pengakuan Dosa dan Komuni Kudus dengan baik. Mari kita periksa diri kita dengan perhatian khusus dalam hal ini. Apakah kita pergi ke Pengakuan Dosa setidaknya sekali dalam dua minggu atau, jika mungkin, setiap minggu? Betapa buruknya bagi kita jika kita tetap berdiam diri dalam keadaan berdosa sementara kita mempunyai kesempatan yang begitu mudah untuk mendapatkan pengampunan! Lebih lanjut, apakah kita berupaya menerima Yesus dalam Ekaristi Mahakudus setiap hari, atau setidaknya sesering mungkin? Kita setiap hari membutuhkan makanan ilahi ini jika kita ingin memelihara kehidupan jiwa. Kalau tidak, kita akan merana dan lemah, dan akhirnya jatuh ke dalam dosa. Yang terakhir, marilah kita mempertimbangkan apakah kita menerima Sakramen-sakramen ini dengan watak yang tepat, dengan persiapan yang matang, dan dengan rasa syukur yang cukup. Ini adalah anugerah luar biasa yang Tuhan berikan kepada kita. Kita harus menerimanya dengan iman, dengan ingatan, dan dengan cinta.  ——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy