| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penampakan Tuhan dan ketiga orang Majus


 Mari kita perhatikan iman orang Majus, yaitu iman yang rela, hidup dan aktif. Mereka melihat di langit bintang yang melambangkan Bayi Yesus, dan merasakan ilham ilahi di dalam hati mereka. Segera, mereka pergi mencari Dia. Mereka bahkan tidak terhalang oleh perjalanan panjang dan berbahaya yang terbentang di hadapan mereka.

Ketika mereka tiba di Yerusalem, mereka menemukan Herodes, yang tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. Bintang itu menghilang, dan para imam menjawab dengan dingin pertanyaan yang mereka ajukan. Namun seiring berjalannya waktu, kepercayaan mereka terhadap panggilan Ilahi terus bertumbuh. Akhirnya mereka mencapai sebuah lumbung miskin, di mana mereka tidak menemukan seorang Raja duniawi, melainkan seorang anak kecil yang menangis di atas palungan jerami. Sebagai imbalan atas kesulitan dan ketekunan mereka, sebuah suara di dalam hati mereka mengatakan kepada mereka bahwa inilah Yesus, Raja segala raja dan Juruselamat dunia.

Sayangnya, ketika kita mendengar panggilan Ilahi, betapapun jelas dan sederhananya, kita menemukan ribuan alasan untuk menunda dan mungkin tidak menanggapinya sama sekali. Marilah kita dengan rendah hati berjanji untuk lebih bermurah hati dalam mendengarkan-Nya dan lebih bersemangat dalam mematuhinya, apa pun akibatnya.

Minggu, 07 Januari 2024 Hari Raya Penampakan Tuhan

 
Minggu, 07 Januari 2024
Hari Raya Penampakan Tuhan
    

“Hendaklah Allah dikenal, tidak hanya di Yudea, tetapi juga di seluruh bumi" -- St Leo Agung  
   
Antifon Pembuka (Mal 3:1/1Taw 19:12)

Lihatlah, Tuhan para pangeran datang, membawa serta kerajaan, kekuasaan, dan pemerintahan.

Behold, the Lord, the Mighty One, has come; and kingship is in his grasp, and power and dominion.

Ecce advenit dominator Dominus: et regnum in manu eius, et potestas, et imperium.
   
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
  



Doa Pagi

Ya Allah, pada hari ini dengan bimbingan bintang Engkau telah mewahyukan Putra Tunggal-Mu kepada bangsa-bangsa. Kami mohon, semoga kami yang telah mengenal Engkau dalam iman kelak Engkau perkenankan memandang wajah-Mu dalam kemuliaan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                   
  
Credit: lukbar/istock.com
  
Bacaan dari Kitab Yesaya (60:1-6)
  
"Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."
    
Beginilah kata nabi kepada Yerusalem: Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan Tuhan terbit atasmu. Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja menyongsong cahaya yang terbit bagimu.Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling! Mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. Melihat itu, engkau akan heran dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan berbesar hati sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu.Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Dosa Ringan

 
 

 Selain dosa berat, kejahatan terbesar adalah dosa ringan. Dosa selalu merupakan pelanggaran terhadap Tuhan yang baik. Ketika kita berdosa, kita menempatkan kehendak kita sendiri di atas kehendak-Nya dan menempatkan Dia pada posisi kedua setelah diri kita sendiri. Jika dosa berat adalah bunuh diri rohani karena dosa itu memadamkan kehidupan rahmat ilahi dalam diri kita, maka dosa ringan adalah suatu luka, yang kurang lebih serius, terhadap jiwa. Yang pertama benar-benar memisahkan kita dari Tuhan; yang terakhir ini membuat kita semakin menjauh dari-Nya. Dosa berat berarti kematian jiwa. Dosa ringan adalah penyakit jiwa yang mengurangi kekuatan supranaturalnya dan membuatnya semakin terbuka terhadap daya tarik kejahatan yang semakin meningkat.

Kita tidak bisa berbicara tentang dosa-dosa kecil, seolah-olah dosa bisa saja merupakan hal yang sepele. Dosa selalu merupakan sesuatu yang besar dan mengerikan, karena dosa merupakan pelanggaran terhadap Pencipta dan Penebus kita, yang harus kita kasihi, hormati dan layani dengan segenap dorongan hati kita dan dengan segenap kekuatan kemauan kita. Ini adalah puncak dari rasa tidak berterima kasih, karena untuk menyinggung Tuhan kita menggunakan karunia yang telah Dia berikan kepada kita - mata, telinga, ucapan dan seluruh kekuatan jiwa dan tubuh kita.

Sabtu, 06 Januari 2024 Hari Biasa Masa Natal

Sabtu, 06 Januari 2024
Hari Biasa Masa Natal 

“Satu-satunya yang lahir tanpa dosa ialah Dia yang dilahirkan tanpa keterlibatan pria.” (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 112 (111):4)

Di dalam gelap terbit terang bagi orang benar; pengasih dan penyayang orang yang adil. 
 
A light has risen in the darkness for the upright of heart; the Lord is generous, merciful and just.
 
Doa Pagi
 
Allah Bapa, Sumber Cahaya Ilahi, kami bersyukur karena kesaksian tentang Anak Allah yang menjadi terang bagi hidup kami. Terangilah hati umat-Mu dengan cahaya-Mu.  Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
         
Jendela yang menampilkan Kandang Natal di atas altar Gereja St. Katarina, ini adalah gereja tempat Patriark Latin Yerusalem merayakan Misa Tengah Malam pada Malam Natal. Credit: Dennis Jarvis / Flickr (CC BY-SA 2.0)

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:5-13)
    
"Kesaksian tentang Anak Allah."

Saudara-saudaraku terkasih, tidak ada orang yang mengalahkan dunia, selain dia yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah! Dia inilah yang telah datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus; bukan saja dengan air, tetapi dengan air dan dengan darah. Dan Rohlah yang memberi kesaksian, karena Roh adalah kebenaran. Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di bumi: Roh, air dan darah, dan ketiganya adalah satu. Kesaksian manusia kita terima, tetapi kesaksian Allah lebih kuat. Sebab demikianlah kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Barangsiapa percaya kepada Anak Allah, ia mempunyai kesaksian itu didalam dirinya; barangsiapa tidak percaya kepada Allah, ia membuat Allah menjadi pendusta karena orang itu tidak percaya akan kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita, dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak Allah, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Dia, ia tidak memiliki hidup. Semuanya ini kutuliskan kepada kamu supaya kamu yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Dosa


 
 
 Karena kita lebih memilih keinginan kita sendiri daripada hukum Allah, maka dosa adalah penyalahgunaan kebebasan. Ini adalah pemberontakan melawan akal sehat, yang perintahnya tidak kita patuhi. Ini merupakan pelanggaran terhadap Pencipta dan Penebus kita, yang perintah-perintah-Nya kita hina dan anugerah penebusan-Nya kita tolak melalui tindakan kita. Terlebih lagi, hal ini merupakan tindakan yang sangat bodoh, karena tidak hanya memadamkan kemegahan rahmat supernatural, tetapi juga cahaya alamiah akal budi. Melalui dosa, manusia dianiaya, dan sebagai hukuman pertamanya ia mengalami kekacauan seluruh keberadaannya.

Praktisnya, orang berdosa mengingkari Tuhan yang telah menciptakan dan menebusnya. Dia mengganggu tatanan alam dan secara paksa dipisahkan dari sumber segala kebenaran, keindahan dan kebaikan. Sebagai akibatnya ia mengalami dalam dirinya sendiri neraka yang ia bangun dengan tangannya sendiri – neraka yang penuh kekosongan, rasa jijik dan penyesalan. Kecuali uluran tangan Tuhan mengulurkan tangan untuk menyelamatkan dia dari jurang maut, semua ini hanyalah sebuah rasa pahit dari keputusasaan abadi. Tuhan, seperti yang ditulis St Agustinus, telah menetapkan sejak kekekalan bahwa setiap jiwa yang tidak bermoral akan mendapat hukumannya sendiri. Bagi orang berdosa, neraka dimulai di bumi ini. Tidak ada kedamaian bagi orang jahat.

Jumat, 05 Januari 2024 Hari Biasa Masa Natal

 

Jumat, 05 Januari 2024
Hari Biasa Masa Natal

  Betapa besar kelimpahan kebaikan Tuhan, yang Ia sisihkan bagi mereka yang takut akan Dia. (St. Agustinus).

Antifon Pembuka (Gal 4:4-5)

Allah telah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan oleh seorang wanita, agar kita diangkat menjadi anak-anak Allah.

God sent his Son, born of a woman, so that we might receive adoption as children.
    
Doa Pagi
 
Allah Bapa Yang Mahakuasa, dengan kelahiran Putra-Mu, nyatalah karya penyelamatan-mu. Teguhkanlah iman kami, agar dengan bimbingan Putra-Mu kami dapat memperoleh anugerah yang Kaujanjikan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.              
Jonathan Borba | Pexels

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:11-21)
 
"Kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, karena kita mengasihi saudara kita."  
 
Anak-anakku terkasih, inilah berita yang telah kamu dengar dari semula, yaitu bahwa kita harus saling mengasihi; bukan seperti Kain yang berasal dari si jahat dan membunuh adiknya. Apakah sebabnya Kain membunuh adiknya? Sebab segala perbuatannya jahat, sedang perbuatan adiknya benar. Janganlah kamu heran, Saudara-saudara, apabila dunia membenci kamu. Kita tahu bahwa kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, yaitu karena kita mengasihi saudara kita. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tetap berada di dalam maut. Setiap orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh. Dan kamu tahu, tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup kekal di dalam dirinya. Tetapi kita mengetahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; maka kita pun wajib menyerahkan nyawa untuk saudara-saudara kita. Barangsiapa mempunyai harta duniawi dan melihat saudaranya menderita kekurangan, tetapi ia menutup pintu hatinya terhadap saudara itu bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya? Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. Demikianlah kita ketahui bahwa kita berasal dari kebenaran, dan kita dapat menghadap Allah dengan hati tenang, sebab jika kita dituduh oleh hati kita, Allah adalah lebih besar daripada hati kita, dan Ia mengetahui segala sesuatu. Saudara-saudaraku terkasih, jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Melakukan Meditasi yang Baik

 
Basilika Notre Dame, Montreal



Tidaklah cukup hanya melakukan meditasi. Itu harusnya dibuat dengan baik. Hal ini dilakukan dengan baik hanya jika menghasilkan peningkatan kebajikan dan kesucian yang kokoh. Terlebih lagi, meditasi tidak boleh berupa pembelajaran, melainkan doa mental—pengangkatan pikiran kepada Tuhan, memohon kepada-Nya untuk menerangi kegelapan hati kita, yang terlalu sering terjerat dengan hal-hal duniawi, dan untuk memperkuat keinginan kita, menyelamatkannya dari hal-hal duniawi daya tarik kejahatan yang kejam dan menarik mereka ke arah kebajikan dan pengorbanan. Bermeditasi bukan berarti belajar, tapi berdoa. Siapa pun yang tenggelam dalam penyelidikan halus terhadap Doktrin Kristen demi mempelajari sesuatu atau untuk dapat membingungkan orang lain, berarti ia sedang belajar, bukan bermeditasi. Akan lebih buruk lagi jika membiarkan imajinasi seseorang melayang ke dalam semacam lamunan mistis semu.

Mari kita perjelas tentang hal ini. Meditasi bukanlah buang-buang waktu, tetapi pekerjaan yang sangat serius. Hal ini terdiri dari menempatkan diri kita di hadirat Allah, mengakui kesengsaraan dan kelemahan kita kepada-Nya, memikirkan kebenaran-kebenaran kekal sehingga pikiran kita dapat tercerahkan, dan mengarahkan pembaharuan diri Kristiani melalui pembuatan dan pelaksanaan resolusi yang bagus.

Kamis, 04 Januari 2024 Hari Biasa Masa Natal

 
Kamis, 04 Januari 2024
Hari Biasa Masa Natal 

“Satu-satunya yang lahir tanpa dosa ialah Dia yang dilahirkan tanpa keterlibatan pria.” (St. Agustinus)

Antifon Pembuka (lih. Yoh 1:1)

Sejak awal mula Sabda itu Allah, dan Ia berkenan dilahirkan sebagai Penebus dunia.
   
Doa Pagi 
 
Ya Allah, kami bersyukur kepada-Mu, karena kami telah Kauperkenankan mengetahui Engkaulah Sumber Segala Kebaikan. Berilah kami hati yang baik untuk mengalami kehadiran Kristus, Sang Mesias, dalam hidup kami. Sebab Dialah yang hidup berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
 
Katedral Salib Suci, Boston

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:7-10)
    
"Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah."
   
Anak-anakku, janganlah membiarkan seorang pun menyesatkan kamu. Barangsiapa berbuat kebenaran, dia adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar. Barangsiapa tetap berbuat dosa, dia berasal dari Iblis, sebab Iblis berbuat dosa dari mulanya. Untuk inilah Anak Allah menyatakan diri-Nya, yakni untuk membinasakan perbuatan-perbuatan Iblis itu. Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia; dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah. Inilah tandanya anak-anak Allah dan anak-anak Iblis: Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah; demikian juga setiap orang yang tidak mengasihi saudaranya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang perlunya meditasi

 


“Sunyi sepi sekarang segenap negeri itu, tetapi tidak ada orang yang memperhatikannya.”
(Yer. 12:11)

Seringkali dunia terjerumus ke dalam kehancuran kejahatan karena tidak ada seorangpun yang mau berbicara dengan Tuhan dalam keheningan hatinya dan berusaha mengatur hidupnya sesuai dengan perintah suci-Nya. Saat ini, ajaran sesat aksionisme dan eksternalisme mendominasi sebagian besar umat manusia. Untuk bertindak, untuk terburu-buru, untuk tiba… yang terpenting, untuk tiba! Tapi untuk sampai di mana? Dalam perlombaan yang hiruk pikuk dan penuh gejolak ini, di mana orang-orang baik sering kali berlomba-lomba, ada dua hal yang pasti terlupakan, yaitu bahwa kita pada akhirnya akan sampai pada kematian, dan bahwa dari kematian kita akan meneruskan perjalanan menuju kekekalan. Oleh karena itu, seluruh perjalanan hidup kita harus diarahkan pada tujuan ini. Namun jika kita ingin tetap mengingat tujuan ini, refleksi yang bijaksana sangatlah penting, terutama meditasi, yang dilakukan dengan bantuan cahaya Ilahi, mengenai kebenaran abadi.

Rabu, 03 Januari 2024 Hari Biasa Masa Natal - Peringatan Nama Yesus Yang Tersuci

 
Rabu, 03 Januari 2024
Hari Biasa Masa Natal - Peringatan Yesus Yang Tersuci

Dengan mencintai sesamamu dan memperhatikan mereka, kamu maju di dalam perjalananmu --- St Agustinus.
 
Antifon Pembuka (Mzm 118:26-27)

Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Dialah Tuhan Allah yang menerangi kita.
   
Blessed is he who comes in the name of the Lord: The Lord is God and has given us light.
   
Doa Pagi


Allah Bapa Yang Mahabaik, Putra-Mu yang tunggal telah tampak sebagai manusia, dan kami mengakui-Nya sebagai seorang di antara kami. Semoga hidup kami pun dapat disesuaikan dengan hidup-Nya berkat bantuan rahmat-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.          
   
Credit: huronphoto/istock.com

Bacaan
dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:29-3:6)
  
"Setiap orang yang tetap berada dalam Yesus tidak berbuat dosa lagi."

Anak-anakku terkasih, jikalau kamu tahu, bahwa Ia adalah benar, kamu harus tahu juga, bahwa setiap orang, yang berbuat kebenaran, lahir dari pada-Nya. Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Allah. Saudara-saudaraku terkasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata apa keadaan kita kelak. Akan tetapi kita tahu bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia suci adanya. Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa adalah pelanggaran hukum Allah. Dan kamu tahu, bahwa Kristus telah menyatakan diri-Nya untuk menghapus segala dosa, dan di dalam Dia tidak ada dosa. Karena itu setiap orang yang tetap berada dalam Dia, tidak berdosa lagi, setiap orang yang tetap berbuat dosa, tidak melihat dan mengenal Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 02 Januari 2024 St. Basilius Agung dan St. Gregorius Nazianze

 

 
Public Domain
 
Hari ini, Gereja memperingati dua dari empat Pujangga Gereja yang pertama, hamba Allah yang benar-benar berbakti dan agung seperti St. Yohanes Pembaptis. Mereka adalah St Basilius dari Kaisarea, juga dikenal sebagai St Basilius Agung, dan St Gregorius Nazianze. Keduanya adalah bapa-bapa Gereja ternama dan tokoh penting Gereja perdana, khususnya dalam perumusan ajaran iman yang benar dan benar, melawan berbagai bentuk kesesatan dan kepalsuan yang melimpah pada masa itu.
 
Basilius lahir di Cappadocia pada tahun 330. Dikenal karena pembelajaran dan kebajikannya, ia hidup sebagai pertapa selama beberapa tahun sebelum diangkat menjadi uskup Kaisarea pada tahun 370. Gregorius Nazianze, lahir pada tahun 300. Saat bepergian saat masih muda, dia bertemu Basilius saat belajar di Kaisarea.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Tahun Baru

Ini adalah anugerah baru yang Tuhan berikan dalam kebaikan-Nya yang tak terhingga kepada kita. Namun setiap anugerah Tuhan menuntut kita untuk mengungkapkan rasa syukur dengan murah hati, yang harus menghasilkan tindakan kebajikan yang positif. Rasa syukur hanyalah sebuah perasaan kosong dan berumur pendek kecuali dibarengi dengan niat tulus untuk melakukan perbuatan baik.

Waktu adalah harga keabadian, karena dengan waktu kita bisa membeli keabadian kebahagiaan atau kesengsaraan.

Pertimbangkan kebenaran besar ini. Setiap tahun bagaikan tangga dalam hidup kita. Sekarang, tangga ini perlu menuntun kita, bukan ke bawah menuju kejahatan, namun ke atas menuju Surga, meski dengan langkah kaki yang tersendat-sendat.

Selasa, 02 Januari 2024 Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja (Masa Natal)

 
Selasa, 02 Januari 2024
Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja (Masa Natal)
  
  
Di samping setiap orang beriman, berdiri seorang malaikat sebagai pelindung dan gembala yang akan menuntunnya kepada kehidupan. – St. Basilius Agung (330-379), Uskup dan Pujangga Gereja

Antifon Pembuka (Bdk. Sir 44:15,14b)

Hendaknya kebijaksanaan para kudus diwartakan oleh bangsa-bangsa dan pujian untuk mereka dikumandangkan oleh Gereja; nama mereka akan dikenang sepanjang masa.

Let the peoples recount the wisdom of the Saints, and let the Church proclaim their praise. Their names will live on and on.

Pengantar

Santo Basilius Agung (329-379) adalah seorang Uskup dan Pujangga Gereja, berasal dari Kaesarea, ibukota Provinsi Kapadokia, Asia Kecil; seorang pembela ajaran iman Kristiani dari ajaran sesat Arianisme. St. Gregorius Nazianze (329-390) juga adalah Uskup dan Pujangga Gereja. Ia bertemu dengan Basilius di Atena, Yunani, sewaktu studi dan kemudian menjadi sahabat karib.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menerangi Gereja-Mu, dengan teladan dan ajaran Santo Basilius dan Gregorius, Uskup-Mu. Kami mohon semoga dengan rendah hati kami mendalami kebenaran-Mu, dan dengan setia mewujudkannya dalam cinta kasih.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Nativity Scene, Katedral Salib Suci - Boston

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:22-28) 
       
"Apa yang telah kamu dengar harus tetap tinggal di dalam dirimu."

Anak-anakku terkasih, barangsiapa menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus, dia itu seorang pendusta! Dan barangsiapa menyangkal baik Bapa maupun Anak, ia juga tidak memiliki Bapa. Barangsiapa mengakui Anak, ia juga memiliki Bapa. Dan kamu, apa yang telah kamu dengar dari semula, itu harus tetap tinggal di dalam dirimu. Jika apa yang telah kamu dengar dari semula itu tetap tinggal di dalam dirimu, maka kamu akan tetap tinggal di dalam Anak dan di dalam Bapa. Dan inilah janji yang telah dijanjikan-Nya sendiri kepada kita, yaitu hidup yang kekal. Semua ini kutulis kepadamu, yaitu mengenai orang-orang yang berusaha menyesatkan kamu. Sebab di dalam dirimu tetap ada pengurapan yang telah kamu terima dari Yesus. Karena itu tidak perlu kamu diajar oleh orang lain. Tetapi sebagaimana pengurapan Yesus mengajar kamu tentang segala sesuatu – dan pengajaran-Nya itu benar, tidak dusta – dan sebagaimana Ia dahulu telah mengajar kamu, demikianlah hendaknya kamu tetap tinggal di dalam Dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.2-3b.3c-4)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Refleksi Akhir Tahun (bagian 2 - habis)

 

Hari terakhir tahun ini telah tiba. Ini harus menjadi hari perhitungan dan resolusi. Pikirkanlah banyaknya manfaat yang telah Tuhan berikan kepada Anda sepanjang hidup Anda, terutama di tahun yang hampir berakhir.

Hitunglah berkat sementara yang telah Anda terima. Banyak teman dan kenalan Anda yang meninggal sepanjang tahun ini, namun Anda masih hidup. Tuhan telah menyelamatkan Anda dari bahaya dan penyakit yang tak terhitung banyaknya. Dia telah memberi Anda lebih banyak waktu untuk menyempurnakan kehidupan rohani Anda dan melakukan pekerjaan kerasulan demi kepentingan sesama Anda. Cobalah untuk tidak menjadi seperti pohon tandus dalam Injil, karena ini bisa menjadi tahun pencobaan terakhir Anda.

Hitunglah berkat rohani yang telah Anda terima. Renungkanlah rahmat dan inspirasi baik yang telah Tuhan berikan kepada Anda selama dua belas bulan terakhir ini. Seberapa sering Anda menerima pengampunan atas dosa-dosa Anda, dipulihkan dalam persahabatan dengan Tuhan, dan merasakan kembali sukacita dan kedamaian karena berada dalam keadaan rahmat? Seberapa sering Yesus datang ke dalam hati Anda dengan menyamar sebagai Ekaristi Mahakudus? Seberapa sering Anda mendapat pencerahan dan dorongan dengan mendengar atau membaca firman Tuhan? Pikirkan juga teladan baik yang telah Anda terima baik secara pribadi maupun di muka umum, dan ingatlah betapa banyaknya pertolongan Allah yang telah terulur untuk menyelamatkan Anda dari jatuh ke dalam dosa.

Senin, 01 Januari 2024 Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah (Hari Kedelapan dalam Oktaf Natal)

 
Senin, 01 Januari 2024
Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah (Hari Kedelapan dalam Oktaf Natal)
Hari Perdamaian Sedunia
  
“Bunda Maria, Bunda Allah…, bait Allah yang kudus yang di dalamnya Tuhan sendiri dikandung… Sebab jika Tuhan Yesus adalah Allah, bagaimanakah mungkin Bunda Maria yang mengandung-Nya tidak disebut sebagai Bunda Allah?” (St. Sirilus dari Alexandria)
   

Antifon Pembuka (bdk. Yes 9:2.6; Luk 1:33)

Hari ini kita diliputi terang karena Tuhan telah lahir bagi kita. Nama-Nya: Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal. Pemerintahan-Nya takkan berkesudahan.

Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.

Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis.

atau

Salam Bunda yang suci, Bunda mulia Penguasa abadi, yang memerintah surga dan bumi.

Hail, Holy Mother, who gave birth to the King, who rules heaven and earth for ever.

Salve sancta Parens, enixa puerpera Regem, qui cælum terramque regit in sæcula sæculorum.
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
 
  
Credit: Pavlo Sukharchuk/istock.com
Doa Pagi

Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, Engkau telah menganugerahi umat manusia keselamatan kekal dengan perantaraan Santa Maria, Perawan dan Bunda. Kami mohon, semoga kami pun Kauperkenankan menikmati doa dan perlindungannya, sebab ia telah melahirkan bagi kami Putra-Mu, pemberi hidup, yaitu Tuhan kami Yesus Kristus, yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Bilangan (6:22-27)
   
"Mereka harus meletakkan nama-Ku atas orang Israel: maka Aku akan memberkati mereka."
      
Sekali peristiwa Tuhan berfirman kepada Musa, "Berbicaralah kepada Harun dan anak-anaknya: Beginilah harus kamu memberkati orang Israel, katakanlah kepada mereka: Tuhan memberkati engkau dan melindungi engkau; Tuhan menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; Tuhan menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera. Demikianlah harus mereka meletakkan nama-Ku atas orang Israel, maka Aku akan memberkati mereka."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy