Senin, 12 September 2022 Hari Biasa Pekan XXIV

Senin, 12 September 2022
Hari Biasa Pekan XXIV


Mengingat keagungan Sakramen ini, warga beriman harus dengan rendah hati dan dengan iman teguh mengambil hikmah dari perkataan sang perwira Bdk. Mat 8:8.: "Tuhan, aku tidak layak menerima Tuhan di dalam rumahku, katakan saja sepatah kata, maka jiwaku akan sembuh." Dalam liturgi ilahi dari Santo Yohanes Krisostomus umat beriman berdoa dalam roh yang sama:
"Izinkanlah aku hari ini mengambil bagian dalam perjamuan mistik-Mu, ya Putera Allah, Aku tidak akan mengkhianati rahasia ini kepada musuh-musuh-Mu, dan juga tidak memberi ciuman seperti Yudas, tetapi seperti penyamun itu aku berseru kepada-Mu: Tuhan ingatlah aku dalam Kerajaan-Mu!" (Katekismus Gereja Katolik, 1386)
Antifon Pembuka (1Kor 11:26)

Setiap kali kalian makan roti ini dan minum dari piala ini, kalian wartakan wafat Tuhan, sampai Ia datang.

Doa Pagi


Allah Bapa, sumber kerukunan, sembuhkanlah kami dari semangat perselisihan, dan semoga kami rukun bersatu padu berkat sabda Yesus, Putra kesayangan-Mu. Semoga Ia sudi menjadi batu sendi yang mempersatukan kami. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa.
       
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (11:17-26)

"Setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang."

Saudara-saudara, dalam peraturan-peraturan yang berikut aku tidak dapat memuji kamu, sebab pertemuan-pertemuanmu tidak mendatangkan kebaikan, tetapi mendatangkan keburukan. Sebab pertama-tama aku mendengar, bahwa apabila kamu berkumpul sebagai Jemaat, ada perpecahan di antara kamu, dan hal itu sedikit banyak aku percaya. Sebab di antara kamu harus ada perpecahan, supaya nyata nanti siapakah di antara kamu yang tahan uji. Apabila kamu berkumpul, kamu bukanlah berkumpul untuk makan perjamuan Tuhan. Sebab pada perjamuan itu tiap-tiap orang memakan dahulu makanannya sendiri, sehingga yang seorang lapar dan yang lain mabuk. Apakah kamu tidak mempunyai rumah sendiri untuk makan dan minum? Atau maukah kamu menghinakan Jemaat Allah dan memalukan orang-orang yang tidak mempunyai apa-apa? Apakah yang kukatakan kepada kamu? Memuji kamu? Dalam hal ini aku tidak memuji. Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: "Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!" Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: "Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!" Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Wartakanlah wafat Tuhan, sampai Ia datang.

Ayat. (Mzm 40:7-8a.8b-9.10.17)

1. Kurban dan persembahan tidak Kauinginkan, tetapi Engkau telah membuka telingaku; kurban bakar dan kurban silih tidak Engkau tuntut. Lalu aku berkata, 'Lihatlah Tuhan, aku datang.'
2. Dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku: "Aku senang melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada di dalam dadaku."
3. Aku mengabarkan keadilan di tengah jemaat yang besar, bibirku tidak kutahan terkatup; Engkau tahu itu, ya Tuhan.
4. Biarlah bergembira dan bersukacita semua orang yang mencari Engkau: Biarlah mereka yang mencintai keselamatan dari pada-Mu tetap berkata, "Tuhan itu besar!"
     
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 3:16)
Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal  

 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (7:1-10)

"Di Israel pun iman sebesar itu belum pernah Kujumpai."
 
Pada suatu ketika, setelah mengakhiri pengajaran-Nya kepada orang banyak, masuklah Yesus ke Kapernaum. Di situ ada seorang perwira yang mempunyai seorang hamba, yang sangat dihargainya. Hamba itu sedang sakit keras dan hampir mati. Ketika perwira itu mendengar tentang Yesus, ia menyuruh beberapa orang tua-tua Yahudi kepada-Nya untuk meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan hambanya. Mereka datang kepada Yesus dan dengan sangat mereka meminta pertolongan-Nya, katanya: "Ia layak Engkau tolong, sebab ia mengasihi bangsa kita dan dialah yang menanggung pembangunan rumah ibadat kami." Lalu Yesus pergi bersama-sama dengan mereka. Ketika Ia tidak jauh lagi dari rumah perwira itu, perwira itu menyuruh sahabat-sahabatnya untuk mengatakan kepada-Nya: "Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu. Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu: Pergi!, maka ia pergi, dan kepada seorang lagi: Datang!, maka ia datang, ataupun kepada hambaku: Kerjakanlah ini!, maka ia mengerjakannya." Setelah Yesus mendengar perkataan itu, Ia heran akan dia, dan sambil berpaling kepada orang banyak yang mengikuti Dia, Ia berkata: "Aku berkata kepadamu, iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel!"
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
     

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam perikop Kitab Suci hari ini kita mendengar tentang momen ketika Tuhan menetapkan Ekaristi Kudus pada Perjamuan Terakhir, seperti yang diceritakan oleh St. Paulus kepada Jemaat di kota Korintus. Dan kemudian dalam Injil hari ini, kita mendengar tentang Tuhan menyembuhkan hamba seorang perwira tentara Romawi, dengan iman besar yang dia tunjukkan sebelumnya.

Pada kesempatan itu, perwira Romawi, yang merupakan pemimpin yang cukup senior dalam struktur tentara Romawi, datang kepada Yesus dan memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan hamba-Nya dan sembuh dari penyakit yang diderita hamba itu. Dia memiliki iman yang besar kepada Tuhan, serta pemahaman yang cerdik tentang lanskap sosial-politik pada saat itu.

Mengapa begitu? Itu karena apa yang dikatakan perwira Romawi kepada Yesus ketika Dia hendak pergi ke rumahnya untuk menyembuhkan hamba perwira itu. Perwira itu mengucapkan kata-kata yang  setiap dari kita sekarang secara teratur mengucapkan selama perayaan Misa Kudus: "Tuhan, saya tidak pantas, Engkau datang kepada saya, tetapi bersabdalah saja, maka saya akan sembuh."

Kata-kata ini menunjukkan kepada kita bahwa perwira itu memahami dengan baik kemungkinan implikasi dan akibat negatif jika Tuhan Yesus datang ke rumahnya. Adat dan tradisi Yahudi pada waktu itu melarang masuk atau berkunjung ke rumah seorang pagan. Jika seseorang memasuki rumah seorang kafir, maka dia akan dianggap najis.

Karena itu, perwira itu hanya meminta Tuhan Yesus untuk mengucapkan kata-kata itu, dan dia percaya bahwa hambanya akan sembuh dalam sekejap. Dan ini harus dikontraskan dengan apa yang kita dengar tentang sikap banyak orang yang kepadanya Tuhan telah datang. Orang-orang Farisi, ahli Taurat, banyak orang dan bahkan tetangga kampung halaman Tuhan kita sendiri menolak Dia, meskipun telah melihat secara langsung keajaiban dan mukjizat Tuhan.

Perwira itu percaya dengan segenap hatinya, dan karena imannya, doanya didengarkan oleh Tuhan, dan dikabulkan. Tuhan memuji dia karena imannya, yang tidak dimiliki banyak orang di Israel pada waktu itu, seperti yang baru saja kita bahas. Sekarang, marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita memiliki iman yang sama seperti yang dimiliki perwira Romawi itu?

Seperti yang kita lihat dalam bacaan pertama kita hari ini, Tuhan menetapkan Ekaristi pada Perjamuan Terakhir yang Dia miliki bersama murid-murid-Nya, tepat sebelum Dia akan menderita dan mati dan memenuhi sepenuhnya misi yang Dia utus ke dunia ini. Dan itu juga untuk menggenapi apa yang Dia sendiri telah katakan sebelumnya kepada orang-orang, bahwa Dia adalah Roti Hidup, dan semua yang makan Daging dan minum Darah yang Dia berikan, akan memiliki hidup yang kekal.

Sekarang, Ekaristi dan Kehadiran Nyata Tuhan kita adalah fokus dan pusat iman Katolik kita. Namun, sayangnya, kenyataannya masih banyak dari kita orang Katolik yang tidak menganggap ini serius, atau bahkan bertindak dengan cara yang memalukan kebenaran iman yang esensial ini.

Hal ini terlihat dari bagaimana kita kurang menghargai dan menghormati Kehadiran Nyata Tuhan dalam Ekaristi, memperlakukan Ekaristi bukan sebagai Tuhan sendiri hadir dalam Hadirat-Nya yang penuh dan lengkap, dalam Tubuh, Jiwa dan Keilahian-Nya. Iman Katolik inti kita adalah bahwa kita percaya bahwa meskipun roti dan anggur tetap seperti itu dalam penampilan, tetapi dalam kenyataannya, dalam substansi dan kebenaran, itu telah diubah menjadi Hadirat dan Realitas Tuhan kita sendiri.

Kemudian, kita tidak dapat lagi melakukan apa yang telah kita lakukan sejauh ini, semua sikap tidak hormat kita, iman dan sikap kita yang suam-suam kuku terhadap Misa Kudus, penolakan kita untuk menaruh seluruh hati kita dan memang, seluruh keberadaan kita untuk bersama Tuhan, dan kegagalan untuk menempatkan Tuhan sebagai pusat kehidupan kita.

Marilah kita hari ini mengikuti teladan perwira Romawi, ingatlah bahwa perwira tentara itu juga meminta Tuhan untuk menyembuhkan hambanya, dan marilah kita menghubungkannya dengan apa yang selalu kita ucapkan selama Misa, 'tetapi bersabdalah saja, maka saya akan sembuh." 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Antifon Komuni (Luk 7:4-5)
 
Orang tua-tua Yahudi datang kepada Yesus dan berkata, "Ia layak Engkau tolong, sebab Ia mengasihi bangsa kita dan dialah yang menanggung pembangunan rumah ibadat."
 
SiouxFall Diocese

 
 
 
RENUNGAN PAGI