Kamis, 29 September 2022 Pesta St. Mikael, Gabriel dan Rafael, Malaikat Agung

Kamis, 29 September 2022
Pesta St. Mikael, Gabriel dan Rafael, Malaikat Agung

“Mikael berarti Siapa seperti Allah; Gabriel berarti Keperkasaan Allah; dan Rafael berarti Pengobatan Allah” (St. Gregorius Agung)

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 103 (102): 20)

Pujilah Tuhan, hai semua malaikat-Nya, hai pahlawan perkasa, pelaksana titah-Nya, yang memperhatikan segala sabda-Nya.

Bless the Lord, all you his angels, mighty in power, fulfilling his word, and heeding his voice.


 
Pada Misa hari ini ada Madah Kemuliaan/Gloria

Doa Pagi

Allah Bapa yang Mahamulia, penyelenggaraan-Mu sungguh mengagumkan, malaikat dan manusia Kaupanggil mengabdi Engkau. Kami mohon semoga mereka yang berada di hadapan-Mu dan mengabdi-Mu, bagi kami menjadi duta sukacita-Mu dan pelindung kedamaian-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      
    
Bacaan dari Nubuat Daniel (7:9-10.13.14)
  
"Pakaian-Nya putih seperti salju."
   
Aku, Daniel, melihat takhta-takhta dipasang, lalu duduklah Yang Lanjut Usianya. Pakaian-Nya putih seperti salju, dan rambut-Nya bersih seperti bulu domba. Takhta-Nya dari nyala api, roda-rodanya dari api yang berkobar-kobar. Suatu sungai api timbul dan mengalir dari hadapan-Nya. Beribu-ribu melayani Dia, beratus-ratus ribu berdiri di hadapan-Nya. Lalu duduklah Majelis Pengadilan dan dibukalah Kitab-kitab. Aku terus melihat dalam penglihatan itu, tampak dari langit bersama awan-gemawan seorang serupa Anak Manusia. Ia menghadap Dia Yang Lanjut Usianya itu, dan Ia dihantar ke hadapan-Nya. Kepada Dia yang serupa Anak Manusia itu diserahkan kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja. Maka segala bangsa, suku dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya kekal adanya, dan kerajaannya tidak akan binasa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

atau
 
Bacaan dari Kitab Wahyu (12:7-12a)

Aku, Yohanes, melihat dalam suatu penglihatan: Timbul peperangan di surga. Mikael dan malaikat-malaikatnya berperang melawan seekor naga, dan naga itu dibantu oleh malaikat-malaikatnya, tetapi mereka tidak dapat bertahan; mereka tidak mendapat tempat lagi di surga. Dan naga besar itu, Si Ular Tua yang disebut Iblis atau Setan, yang menyesatkan seluruh dunia, dilemparkan ke bawah; ia dilemparkan ke bumi bersama dengan malaikat-malaikatnya. Dan aku mendengar suara yang nyaring di surga, “Sekarang telah tiba keselamatan, kuasa dan pemerintahan Allah kita! Sekarang telah tiba kekuasaan Dia yang diurapi Allah, sebab para terdakwa, yang siang malam mendakwa saudara-saudara kita di hadapan Allah telah dilemparkan ke bawah. Mereka telah dikalahkan oleh darah Anak Domba, dan oleh perkataan kesaksian saudara-saudara kita itu. Karena mereka tidak menyayangkan nyawa mereka sampai ke dalam maut. Karena itu bersukacitalah, hai surga dan kamu sekalian yang diam di dalamnya!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, re = b, 4/4, PS 834
Ref. Di hadapan para dewata aku hendak bermazmur bagi-Mu, ya Tuhan.
 Atau Nama Tuhan hendak kuwartakan di tengah umat kumuliakan.
Ayat. (Mzm. 138:1-2ab.2cde-3.4.5)

1. Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hati, sebab Engkau mendengarkan kata-kata mulutku; di hadapan para dewata aku akan bermazmur bagi-Mu. Aku hendak bersujud ke arah bait-Mu yang kudus.
2. Aku hendak memuji nama-Mu, oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu, sebab Kaubuat nama dan janji-Mu melebihi segala sesuatu. Pada hari aku berseru, Engkau pun menjawab aku, Engkau menambahkan kekuatan dalam jiwaku.
3. Semua raja di bumi akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, sebab mereka mendengar janji dari mulut-Mu; mereka akan menyanyi tentang jalan-jalan Tuhan, sebab besarlah kemuliaan Tuhan.
 
Bait Pengantar Injil, do = g, 4/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mrk 10:45)
Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya, muliakanlah Dia, hai para hamba yang melakukan kehendak-Nya.     
 
Inilah Injil Suci menurut Yohanes (1:47-51)
  
"Engkau akan melihat malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak manusia."
    
Pada waktu itu Natanael datang kepada Yesus atas ajakan Filipus. Tatkala melihat Natanael datang, Yesus berkata tentang dia, “Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!” Kata Natanael kepada Yesus, “Bagaimana Engkau mengenal aku?” Jawab Yesus kepadanya, “Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.” Kata Natanael kepada-Nya, “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!” Yesus menjawab, kata-Nya, “Karena Aku berkata kepadamu: ‘Aku melihat engkau di bawah pohon ara’, maka engkau percaya? Hal-hal yang lebih besar daripada itu akan kaulihat.” Lalu kata Yesus kepadanya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka, dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua merayakan pesta besar Malaikat Agung, Mikael, Gabriel dan Rafael. Alkitab memiliki banyak bagian yang mengacu pada malaikat, baik dalam Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru

Lebih jauh, Perjanjian Baru sering menyebutkan tentang malaikat pada saat-saat penting.

Ada malaikat yang memberi pesan kepada Maria, Yusuf, dan para gembala; malaikat yang melayani Kristus setelah pencobaannya di padang gurun, malaikat mengunjungi Kristus dalam penderitaannya, malaikat di makam Kristus Yang Bangkit, dan para malaikat yang membebaskan Rasul Petrus dan Paulus dari penjara.

Namun, itu hanya membuat dua referensi untuk "malaikat agung". Mereka ada di Yudas 9 di mana Mikhael adalah penghulu malaikat dan di 1 Tesalonika 4:16, di mana "suara penghulu malaikat" akan didengar pada saat kedatangan kembali Kristus.

Gereja Katolik Roma menghormati tiga malaikat agung - Mikael, Gabriel dan Rafael.

Mikael dalam bahasa Ibrani berarti "Siapakah yang seperti Tuhan?" atau "Siapakah yang setara dengan Tuhan?" St Mikael telah digambarkan sejak masa Kristen awal sebagai seorang komandan, yang memegang tombak di tangan kanannya untuk menyerang iblis, dan di tangan kirinya sebuah cabang palem hijau yang melambangkan kemenangan atas kejahatan.
 
Dalam penglihatan Rasul Yohanes, kita mendengar bagaimana dia melihat perang besar di Surga, yang sebenarnya mendahului semua peristiwa sejarah, karena semua ini terjadi di awal sejarah penciptaan. Ini terjadi karena menurut Kitab Suci, Tradisi Suci dan para bapa Gereja, iblis sendiri pernah menjadi Malaikat Tuhan yang perkasa dan cemerlang. Faktanya, Lucifer, dia adalah yang paling cemerlang dan terkuat di antara semua Malaikat Tuhan. Tapi di sanalah kemudian Lucifer jatuh ke dalam kesombongan, keangkuhan dan ambisi, menyerah pada keinginan untuk mencari Takhta Allah, seperti yang tertulis dalam Kitab nabi Yesaya, bahwa dia menginginkan tidak kurang dari Tahta Surga dan untuk mengangkat dirinya sendiri di atas bintang-bintang Tuhan, referensi untuk Malaikat Tuhan. Ambisinya yang tak terkendali membuatnya bercita-cita untuk memberontak melawan Tuhan, dan dia membuat banyak Malaikat berpihak padanya. 
 
  Diceritakan bahwa ketika Tuhan naik dari Takhta-Nya, Lucifer berani duduk di Takhta dan dengan demikian menyatakan pemberontakannya. Adalah Mikael, meskipun tidak sekuat atau secemerlang Lucifer, yang mendatangkan murka dan pembalasan Tuhan atas dirinya dan Malaikat pemberontak lainnya. Mikael memimpin Malaikat yang setia melawan Lucifer, setelah itu akan dikenal sebagai Setan, iblis dan musuh besar.
 
  
Demikianlah perang di Surga menyebabkan kejatuhan iblis, yang dihancurkan dan dikalahkan, diusir dari Surga dan bersama dengan semua malaikat yang jatuh, diusir dan dihukum. St Mikael, Malaikat Agung, yang memimpin para Malaikat setia dalam mengalahkan iblis yang sombong. Dia mungkin bukan yang terkuat dan paling cemerlang di antara Malaikat seperti iblis sebelum kejatuhannya, tapi dia setia, rendah hati dan berdedikasi. Diberitahukan bahwa dia akan gemetar di hadapan Tuhan namun tidak takut menghadapi musuh.
 
 Paus Leo XIII menyusun doa kepada St. Mikael, Malaikat Agung, ”Santo Mikael Malaikat agung, jagalah kami dalam pertempuran, jadilah pelindung kami melawan kejahatan dan tipu daya si jahat. Dengan rendah hati, kami memohon kepadamu, semoga Allah menghardik setan, dan engkau, Pangeran bala tentara surga, dengan kekuatan Allah, lemparkanlah ke dalam neraka, setan dan roh-roh jahat yang mengembara di dunia untuk menghancurkan jiwa-jiwa.” Amin.
  
Gabriel berarti "Kekuatan Tuhan." Dia adalah pembawa misteri Tuhan, terutama Inkarnasi Tuhan dan semua misteri lain yang terkait dengannya. Dia digambarkan memegang lentera yang menyala untuk melambangkan bahwa hanya Tuhan yang dapat menjelaskan misteri.
  
Rafael berarti "Tuhan Penyembuh". Dia disebutkan dalam kitab Tobit (3:17; 12:15). Rafael digambarkan sedang menuntun Tobit dengan tangan kanannya, dan memegang kendi pualam milik dokter di tangan kirinya.
Melalui perjalanannya bersama Tobias, putra Tobit, yang menyamar sebagai seorang pria, St. Rafael akhirnya mengusir Asmodeus dan mengikatnya, membebaskan Sara yang pernah disiksa oleh iblis itu. Dan saat Tobias memperoleh Sara sebagai istri yang dinikahkan secara sah, St. Rafael juga membawa kesembuhan bagi mata Tobit, dan mengungkapkan identitas aslinya di hadapan mereka semua, dia menunjukkan kesembuhan dan belas kasihan Tuhan, membatalkan rencana jahat dan pekerjaan iblis dan pasukannya melawan kita. 
 
Perayaan pesta tiga Malaikat Agung berfokus pada tiga aspek Tuhan. Itu mengingatkan kita bahwa Tuhan itu maha kuasa dan menang atas kejahatan. Juga misteri hidup dan mati, dan penderitaan dan kejahatan ada di tangan Tuhan yang merupakan sumber dari segala misteri.

Tuhan juga Penyembuh kita yang mengampuni dosa-dosa kita dan menguatkan kita dengan kasih-Nya. Semoga Tuhan juga memperkuat iman kita sehingga saat kita berkumpul dalam Ekaristi ini, kita juga akan menyadari kehadiran malaikat dan malaikat agung yang bergabung dengan kita untuk menyembah dan memuji Tuhan.
 
 O Malaikat Agung Allah, Michael, Gabriel dan Raphael, doakanlah kami, bersama kami dan bimbing kami dalam pertempuran, dalam perjuangan terus-menerus untuk jiwa kami. Amin! 

  • Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
  • Kami mengucapkan banyak terima kasih untuk dukungan bapak/ibu/saudara/i melalui QRIS dan transfer rekening bulan September 2022 telah kami terima total Rp 552.000 melalui QRIS, dan Rp 200.000,- melalui BCA. Tuhan memberkati.

 
 


  
Antifon Komuni (Mzm 137:1)

Ya Tuhan, aku bersyukur kepada-Mu dengan sebulat hati. Aku bermazmur bagi-Mu di hadapan para malaikat.
   
Doa Malam
 
Syukur kepada-Mu, ya Bapa, atas perlindungan-Mu melalui para malaikat yang Kauutus. Semoga dalam mengikuti jejak Putra-Mu, kami pun dengan penuh keberanian menerima tugas perutusan dari pada-Mu sehingga nyatalah karya-Mu dalam diri kami. Amin. 
  
 RENUNGAN PAGI