Kamis, 08 September 2022 Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria

 

Kamis, 08 September 2022
Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria
   

Oleh karena itu, semua ciptaan bernyanyi dengan sukacita, bersukacita, dan berpartisipasi dalam kegembiraan hari ini.... Ini sebenarnya adalah hari di mana Pencipta dunia membangun bait-Nya; hari ini adalah hari di mana dengan proyek yang luar biasa makhluk menjadi tempat tinggal yang disukai Sang Pencipta" (Santo Andreas dari Kreta).
   
Antifon Pembuka

Marilah kita bersukacita merayakan kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab dari padanya telah terbit cahaya dunia, yakni Kristus, Allah kita.

Let us celebrate with joy the Nativity of the Blessed Virgin Mary, for from her arose the sun of justice, Christ our God

Pengantar

Hari ini Gereja merayakan Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria. Maria adalah sosok perempuan yang begitu akrab dengan umat Katolik. Dia menghadirkan sosok Allah dalam diri seorang ibu. Maria bukan hanya ibu Yesus, tetapi juga ibu kita. Banyak orang berdevosi secara khusus pada Bunda Maria. Ada sosok yang mempesona dalam diri Ibu Maria ini. Kelahirannya bukan hanya menjadi berkat bagi St Yoakhim, dan Sta. Anna, orang tuanya, tetapi juga berkat bagi kita. Menghormati Bunda Maria juga memberikan inspirasi bagi kita untuk menghargai keberadaan ibu kita masing-masing. Ibu yang menjadi sarana Allah menghadirkan kita ke dunia dan menyalurkan kasih Allah kepada kita. Pernahkah kita ingat ulang tahun ibu dan memberinya sesuatu wujud kasih yang istimewa?

Doa Pagi


Allah Bapa kami, sumber belas dan cinta kasih, penuhilah hamba-hamba-Mu dengan anugerah surgawi. Tingkatkanlah kiranya kesejahteraan dunia berkat pesta kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab Putra yang dilahirkannya adalah sumber keselamatan kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
    
Bacaan dari Nubuat Mikha (5:1-4a)
    
  
"Tibalah saatnya perempuan yang mengandung itu melahirkan."
     
Beginilah firman Tuhan, “Hai Betlehem di wilayah Efrata, hai engkau yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, yang sudah ada sejak dahulu kala. Ia akan membiarkan mereka sampai saatnya perempuan yang mengandung itu telah melahirkan; lalu saudara-saudaranya yang masih ada akan kembali kepada orang Israel. Maka, ia akan bertindak dan akan menggembalakan mereka dalam kekuatan Tuhan, dalam kemegahan nama Tuhan Allahnya; mereka akan tinggal tetap, sebab sekarang ia menjadi besar sampai ke ujung bumi, dan dia menjadi damai sejahtera.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
atau
     
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:28-30)

Saudara-saudara, kita tahu, bahwa Allah bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Anak-Nya itu menjadi yang sulung di antara banyak saudara. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya itu, juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, juga dimuliakan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku bersukacita dalam Tuhan.
Ayat. (Mzm 13:6ab,6cd)
1. Ya Tuhan, kepada kasih setia-Mu aku percaya, hatiku bersorak-sorai karena penyelamatan-Mu.
2. Aku mau menyanyi untuk Tuhan, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 15:16)
Berbahagialah engkau, hai Perawan Maria, dan sangat terpuji. Sebab dari padamu telah terbit Sang Surya Keadilan, yakni Kristus, Allah kita.
       
Inilah Injil Suci menurut Matius [1:1-16.18-23 (1:18-23)]
 
"Anak yang ada di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus."
   
Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud, anak Abraham. Abraham memperanakkan Ishak, Ishak memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yehuda dan saudara-saudaranya. Yehuda memperanakkan Peres dan Zerah dan Tamar, Peres memperanakkan Hezron, Hezron memperanakkan Ram. Ram memperanakkan Aminadab, Aminadab memperanakkan Nahason, Nahason memperanakkan Salmon, Salmon memperanakkan Boas dari Rahab, Boas memperanakkan Obed dari Rut, Obed memperanakkan Isai. Isai memperanakkan Raja Daud, Daud memperanakkan Salomo dari isteri Uria. Salomo memperanakkan Rehabeam, Rehabeam memperanakkan Abia, Abia memperanakkan Asa. Asa memperanakkan Yosafat, Yosafat memperanakkan Yoram, Yoram memperanakkan Ahas, Ahas memperanakkan Hizkia. Hizkia memperanakkan Manasye, Manasye memperanakkan Amon, Amon memperanakkan Yosia. Yosia memperanakkan Yekhonya dan saudara-saudaranya pada waktu pembuangan ke Babel. Sesudah pembuangan ke Babel, Yekhonya memperanakkan Sealtiel, Sealtiel memperanakkan Zerubabel. Zerubabel memperanakkan Abihud, Abihud memperanakkan Elyakim, Elyakim memperanakkan Azor. Azor memperanakkan Zadok, Zadok memperanakkan Akhim. Akhim memperanakkan Eliud, Eliud memperanakkan Eleazar, Eleazar memperanakkan Matan. Matan memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yusuf suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus. (Kelahiran Yesus adalah sebagai berikut: Pada waktu Maria, ibu Yesus, bertunangan dengan Yusuf, ternyata Maria mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf, suaminya, seorang yang tulus hati, dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika Yusuf mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata, "Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Maria akan melahirkan anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka." Hal itu terjadi supaya genaplah firman Tuhan yang dinyatakan oleh nabi, "Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamai Dia Immanuel" yang berarti: Allah menyertai kita.)
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
  
Detail kaca patri ini berasal dari Upper Basilica di Lourdes.
Foto: Fr. Lawrence, OP / flickr (CC BY-NC-ND 2.0)

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita bersama-sama merayakan bersama seluruh Gereja Semesta kelahiran Santa Perawan Maria, setelah ia dikandung dalam rahim ibunya dan tumbuh di sana selama sembilan bulan kehamilan. Ia dilahirkan dari ibunya, St. Anna, murni tanpa dosa, sebagaimana ia telah dipersiapkan oleh Tuhan secara khusus sejak saat ia dikandung.

Dalam bacaan hari ini kita mendengar tentang penggenapan rencana Allah yang telah lama dipersiapkan untuk menyelamatkan umat-Nya, dengan mengutus Mesias, yang melaluinya Tuhan akan mengumpulkan semua umat-Nya dan mendamaikan mereka dengan diri-Nya, menyelamatkan mereka dari kesulitan dan kehancuran yang ditakdirkan karena ketidaktaatan mereka dan dengan demikian, dosa-dosa mereka. Dan Tuhan akan membuat keselamatan ini menjadi kenyataan, tidak lain melalui kerja sama Maria, seorang manusia yang secara khusus telah dipilih dan diberkati Tuhan, untuk menjadi Bunda Allah dan Juruselamat kita.

Dalam perikop Injil hari ini, kita mendengar kutipan panjang silsilah Tuhan kita Yesus Kristus, mulai dari Abraham, bapa banyak bangsa dan nenek moyang orang Israel, yang sendiri adalah keturunan Adam dan Hawa, nenek moyang pertama kita. Melalui Abraham lahir Ishak dan kemudian dari Ishak, Yakub, dan kemudian dari generasi ke generasi, raja Daud dan penerusnya, kepada siapa Tuhan telah berjanji bahwa keturunannya akan memerintah selamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan pernah berakhir.

Dan dalam kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus, kita telah melihat penggenapan sempurna dari janji Allah kepada kita umat manusia, pertama-tama, kepada Adam dan Hawa, bahwa perhitungan akan datang untuk tipu daya Setan yang menipu mereka untuk berbuat dosa, dan untuk Abraham, karena melalui Tuhan Yesus Kristus, seluruh umat manusia telah dikumpulkan menjadi satu orang, semua yang memandang Abraham sebagai bapa mereka dalam iman, kepada Raja Daud sebagaimana disebutkan, karena Kristus adalah satu-satunya Pewaris sejati Kerajaan Daud.

Semua ini terjadi karena rencana dan pekerjaan yang telah dilakukan Tuhan dengan sempurna, oleh kerjasama, iman dan komitmen yang ditunjukkan oleh seorang wanita, Maria di hadapan kita semua, dengan ketaatannya pada kehendak Tuhan, dan olehnya. kerjasama yang rela sepanjang hidupnya bahwa karya penyelamatan Allah dilakukan sampai penyelesaiannya yang sempurna melalui Kristus, Putranya.

Sebagaimana disebutkan, Maria dipersiapkan dan dirancang untuk menjadi istimewa, berbeda dari semua pria dan wanita lainnya, Maria dibebaskan dari noda dosa asal yang telah mempengaruhi semua pria dan wanita lainnya.  Dia dikandung dalam rahim ibunya, St. Anna, murni dan tak bernoda, bebas dari dosa dan sempurna, tak bercacat dan layak, dalam Dogma yang dipegang Gereja sebagai Maria Dikandung Tanpa Noda.

Oleh karena itu, saat kita mengingat kelahiran Maria ke dunia pada hari ini, kita harus merenungkan kedatangan mercusuar harapan ini ke dunia kita. Ketika Maria datang ke dunia, itu adalah pertama kalinya sejak awal waktu, bahwa seorang manusia berjalan di dunia ini, bebas dan tidak terikat oleh belenggu dosa dan kematian. Karena sejak Adam dan Hawa pertama kali tidak menaati Allah dan berdosa terhadap-Nya, dosa telah mengikat kita semua umat manusia.

Tetapi dosa tidak menguasai atau mempengaruhi Maria, karena Maria tidak berdosa, dan tetap bebas dari dosa sepanjang hidupnya. Maria menjalani kehidupan yang patut diteladani, dipenuhi dengan cinta dan iman kepada Tuhan, sebagai bukti bagaimana dia mencintai Putranya sendiri, Sabda Ilahi yang berinkarnasi. Kasih Maria kepada Allah begitu sempurna, sebagaimana ditunjukkan oleh kasih keibuan yang sempurna yang telah ia tunjukkan kepada Putranya, dan ketaatannya pada kehendak Bapa, dan berdiamnya Roh Kudus di dalam dirinya, sehingga Setan dan kekuatan jahatnya tidak memegang apapun atas dirinya.

Memang benar, Setan takut padanya, karena dia adalah penggenapan dari apa yang Allah sendiri nyatakan kepadanya pada saat kejatuhan Adam dan Hawa ke dalam dosa. Tuhan berkata bahwa sementara Setan akan menyerang anak-anak manusia, tetapi perempuan itu akan menghancurkannya di bawah kakinya. Ini mengacu pada apa yang akan dilakukan Maria, perempuan yang disebutkan oleh Tuhan, kepada Setan, karena melalui perannya dalam membawa Juruselamat dunia, Yesus Kristus, ke dunia ini. Sekarang, kita semua dipanggil untuk merenungkan peran kita sendiri dalam karya keselamatan Allah. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
Kami mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan Bapak/Ibu/Saudara/i untuk renunganpagi baik melalui doa maupun donasi.
  
Antifon Komuni (Yes 7: 14; Mt 1: 21)

Seorang perawan akan melahirkan. Putranya akan menyelamatkan bangsa-Nya dari dosa mereka.

Behold, the Virgin will bear a son, who will save his people from their sins.

Doa Malam
 
Bapa di surga, kami berterima kasih atas Bunda Maria yang Kauberikan kepada kami sebagai ibu rohani kami. Banyak teladan yang dapat kami contoh dari hidup Bunda Maria. Semoga kami dapat meneladan hidup Bunda Maria, khususnya dalam hal penyerahan diri kepada-Mu. Amin. 



RENUNGAN PAGI
 

 ________________________________________________________


3 bulan lagi Natal segera tiba, kini telah hadir Edisi revisi Cantate, dengan tatasuara baru. Tatasuara yang baru tentu bisa menciptakan suasana dan nuansa baru juga.
Segera PRE ORDER buku Ordinarium Misa berbahasa Latin CANTATE edisi REVISI 2022.  
    

Ordinarium dalam bahasa Latin: Gloria - Misa Santa Maria (adv)
 
 
Saksikan pesan Romo Harry Singkoh, MSC di video youtube ini 
  
  

 Informasi Pasang Iklan di RenunganPagi klik tautan ini 

Ada diskon 20% untuk penayangan min 2 hari untuk pilihan A dan B