Kelahiran Santa Perawan Maria membentuk hubungan antara Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama

 Kelahiran Santa Perawan Maria

Detail kaca patri ini berasal dari Upper Basilica di Lourdes.
                                  Foto: Fr. Lawrence, OP / flickr (CC BY-NC-ND 2.0) 

   
Pesta saat ini membentuk hubungan antara Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama. Ini menunjukkan bahwa Kebenaran menggantikan simbol dan angka dan bahwa Perjanjian Baru menggantikan yang Lama. "Oleh karena itu, semua ciptaan bernyanyi dengan sukacita, bersukacita, dan berpartisipasi dalam kegembiraan hari ini.... Ini sebenarnya adalah hari di mana Pencipta dunia membangun bait-Nya; hari ini adalah hari di mana dengan proyek yang luar biasa makhluk menjadi tempat tinggal yang disukai Sang Pencipta" (Santo Andreas dari Kreta).

"Mari kita rayakan dengan sukacita kelahiran Perawan Maria, yang melahirkan Matahari Keadilan.... Kelahirannya merupakan harapan dan terang keselamatan bagi seluruh dunia.... Citranya adalah terang bagi seluruh dunia orang-orang Kristen"
(Dari Liturgi).

Seperti yang ditunjukkan oleh teks-teks ini dengan sangat jelas, suasana sukacita dan cahaya menyelimuti Kelahiran Perawan Maria.

1. Detail Sejarah tentang Pesta


Asal usul Hari Raya ini dicari di Palestina. Ini kembali ke pentahbisan sebuah gereja di Yerusalem, yang menurut tradisi diidentifikasi sebagai basilika St. Anna saat ini.

Di Roma, Pesta mulai diadakan menjelang akhir abad ke-7, dibawa ke sana oleh para biarawan Timur. Secara bertahap dan dengan cara yang bervariasi, ia menyebar ke bagian lain di Barat pada abad-abad berikutnya. Sejak abad ke-13, perayaan itu dianggap penting, menjadi Hari Raya dengan Oktaf utama dan didahului oleh Vigili yang menyerukan puasa. Oktaf dikurangi menjadi sederhana selama reformasi St. Pius X dan dihapuskan sama sekali di bawah reformasi Pius XII pada tahun 1955.

Kalender saat ini mencirikan Kelahiran Maria sebagai "Pesta", menempatkannya pada bidang yang sama dengan Visitasi.

Selama beberapa abad sekarang, kelahiran telah ditetapkan pada tanggal 8 September baik di Timur maupun di Barat, tetapi di zaman kuno itu dirayakan pada tanggal yang berbeda dari satu tempat ke tempat lain. Namun, ketika Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda (yang memiliki asal-usul lebih baru daripada Hari Raya Kelahiran) diperluas ke seluruh Gereja, Kelahiran sedikit demi sedikit ditetapkan di mana-mana hingga 8 September: sembilan bulan setelah Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda.

2. Di Jantung Keselamatan

Seperti yang kita ketahui, Injil tidak menyampaikan kepada kita apa pun tentang kelahiran Perawan Maria. Perhatian mereka sepenuhnya terpusat pada misteri Kristus dan misi keselamatan-Nya.

Kelahiran Maria diceritakan oleh Protevangelium Yakobus (5:2), sebuah tulisan apokrif dari akhir abad ke-2. Tradisi berikutnya didasarkan pada catatan ini.

Deskripsi - meskipun dalam bentuk dokumen apokrif - jelas menyajikan peristiwa sejarah yang penting: kelahiran Bunda Tuhan.

Tetapi masalah yang menjadi perhatian kita di sini adalah pentingnya acara ini. Dalam hal semua orang kudus, Gereja memperingati hari ulang tahun mereka pada hari kembalinya mereka kepada Tuhan. Namun, dalam kasus St. Yohanes Pembaptis dan Perawan Terberkati, itu juga merayakan hari kelahiran duniawi mereka. Ini adalah fakta tunggal yang sudah ditekankan di zaman kuno, misalnya, oleh Paschasius Radbertus (wafat sekitar tahun 859).

Alasan untuk fakta ini tidak ditemukan terutama dalam kebesaran atau hak istimewa orang-orang yang terlibat tetapi dalam misi tunggal yang menjadi milik mereka dalam sejarah keselamatan. Dalam terang ini, Kelahiran Santa Perawan dianggap - seperti kelahiran Yohanes Pembaptis - dalam hubungan langsung dengan kedatangan Juruselamat dunia. Dengan demikian, kelahiran dan keberadaan Maria serupa dengan dan bahkan lebih daripada kelahiran Pembaptis - mengambil makna yang melampaui pribadinya sendiri. Ini dijelaskan semata-mata dalam konteks sejarah keselamatan, yang berhubungan dengan Umat Allah Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Kelahiran Maria terletak pada pertemuan dua Perjanjian - mengakhiri tahap harapan dan janji-janji dan meresmikan waktu baru rahmat dan keselamatan dalam Yesus Kristus.

Maria, Putri Sion dan personifikasi ideal Israel, adalah perwakilan terakhir dan paling layak dari Umat Perjanjian Lama tetapi pada saat yang sama dia adalah "pengharapan dan fajar seluruh dunia." Akhirnya ketika muncullah ia, Putri Sion yang amat mulia, sesudah pemenuhan janji lama dinanti-nantikan, genaplah masanya. (LG 55).

Kelahiran Maria ditahbiskan secara khusus untuk misinya sebagai Bunda Juruselamat. Keberadaannya tak terpisahkan terhubung dengan Kristus: ia mengambil bagian dari rencana yang unik dari predestinasi dan kasih karunia. Rencana misterius Tuhan mengenai inkarnasi Sabda juga mencakup Perawan yang adalah Ibu-Nya. Dengan cara ini, Kelahiran Maria disisipkan di jantung sejarah keselamatan.

3. Orientasi Kristologis


Pembacaan Alkitab tentang Hari Raya memiliki orientasi Kristologis-keselamatan yang jelas yang membentuk latar belakang untuk merenungkan sosok Maria.

Mikha 5:1-4a. Nabi mengumumkan kedatangan Tuhan Israel yang akan keluar dari Betlehem dari Yehuda. Bunda Mesias, yang dihadirkan sebagai orang yang akan melahirkan, akan menghidupkan pangeran dan pemimpin keluarga Daud yang akan membawa keadilan dan kedamaian. Dia akan bekerja dengan Mesias untuk melahirkan orang-orang baru.

Roma 8.28-30. Perikop ini tidak berbicara secara langsung tentang Maria tetapi tentang orang beriman yang dibenarkan oleh kasih karunia Kristus dan dikaruniai dengan berdiamnya Roh. Dia telah dipilih dan dipanggil dari segala kekekalan untuk berbagi hidup dan kemuliaan Kristus. Hal ini benar secara istimewa bagi Maria, Mempelai dan Bait Roh Kudus, Bunda Putra Allah, dan secara erat bersatu dengan-Nya dalam rencana takdir dan rahmat Ilahi.

Matius 1:1-16, 18-23. Arti dari kelihatannya dan silsilah ini secara teologis mendalam: untuk menempatkan Yesus, Tuhan Mesias, di dalam pohon dinasti umat-Nya. Dia adalah keturunan, dan sebenarnya "keturunan," Abraham (lih. Gal 3:16) dan para Leluhur sesuai dengan janji-janji, dan Dia adalah semi-pewaris para Nabi. Cincin yang menyatukan Kristus dengan umat-Nya adalah Maria, Putri Sion dan Bunda Tuhan.

Keperawanan yang ditekankan oleh teks Injil adalah tanda asal-usul Ilahi Putra dan kebaruan mutlak yang kini muncul dalam sejarah umat manusia.

Tujuan dan nada keselamatan Kristologis tidak hanya mendominasi pembacaan Alkitab, tetapi juga Perayaan Ekaristi dan Jam Suci.

Telah diamati bahwa, meskipun teks dari perayaan ini kurang kaya dibandingkan dengan perayaan Maria lainnya, mereka memiliki satu karakteristik yang luar biasa: "Jumlah tema agak terbatas, [tetapi] ada sangat banyak undangan untuk sukacita" (J.Pascher).

Memang, sukacita meliputi seluruh liturgi Pesta ini. Jika banyak "akan bersukacita" pada kelahiran pendahulu (lih. Luk 1:14), sukacita yang jauh lebih besar dibangkitkan oleh kelahiran Bunda Juruselamat. Oleh karena itu, ini adalah Pesta yang berfungsi sebagai awal dari "kegembiraan bagi semua orang" yang dibawa oleh Kelahiran Putra Allah pada Natal dan diungkapkan dengan nyanyian himne dan lagu-lagu Natal.

Ditambahkan ke tema sukacita pada Pesta Maria ini adalah terang karena dengan kelahiran Maria kegelapan dilenyapkan dan terbitlah fajar di dunia yang mengumumkan Matahari Keadilan, Kristus Tuhan.

 Sumber: ewtn.com