Orang Kudus hari ini: 05 September 2022 St. Teresa dari Kalkutta

Author Kingkongphoto & www.celebrity-photos.com from Laurel Maryland, USA cc-by-sa-2.0.

 Hari ini Gereja memperingati Santa Teresa dari Kalkutta atau Kolkata sebuah simbol universal dari belas kasih dan cinta kasih Allah yang istimewa bagi orang miskin dan terlupakan. Bunda Teresa lahir dengan Agnes Gonxha Bojaxhiu pada 26 Agustus 1910, di Skopje, Makedonia, anak bungsu dari tiga bersaudara. Dia menghadiri sebuah kelompok pemuda bernama Sodalitas, yang dijalankan oleh seorang imam Yesuit di parokinya, dan keterlibatannya membuka dia untuk panggilan pelayanan sebagai biarawati misionaris. 

 Saudara-saudari terkasih, kita semua harus diilhami oleh teladan Tuhan Sendiri, dan juga dari iman dan dedikasi yang ditunjukkan oleh St. Teresa dari Kalkutta yang terkenal, juga dikenal sebagai Bunda Teresa, yang adalah seorang biarawati religius dan pendiri dari ordo religius Misionaris Cinta Kasih/Misionaris Charitas. St. Teresa dari Kalkuta adalah seorang Albania yang memutuskan untuk bergabung dengan kehidupan religius dan menjadi seorang suster misionaris, dikirim ke India dan mengalami secara langsung kesulitan hidup dan sifat mengerikan dari kemiskinan yang terjadi di sekelilingnya saat itu di Kalkutta, di mana daerah kumuh berada. banyak sekali dan banyak orang hidup dalam penderitaan besar dan banyak yang sakit, meninggal tanpa rasa hormat atau kehormatan di jalanan.

Oleh karena itu, saat itulah St. Teresa dari Kalkutta diilhami untuk membuat perbedaan bagi kehidupan mereka yang paling tidak beruntung, mereka yang sakit dan sekarat, dan semua orang yang dihina oleh semua orang, dia mulai melayani banyak orang miskin di jalan-jalan Kolkata, dan meskipun menghadapi banyak tantangan, keraguan dan ketidaksepakatan, baik dari dalam maupun luar Gereja, St. Teresa dari Kalkutta mulai melihat beberapa dampak dan keberhasilan, seperti ada orang lain yang mengikuti teladannya, dan segera, itu menjadi dasar dari Misionaris Cinta Kasih. Dan terlepas dari tantangan dan pencobaan yang harus dihadapi St. Teresa dari Kalkutta dan rekan-rekan susternya, dia terus mengabdikan dirinya kepada Tuhan dan misinya tanpa lelah.

Pada tahun 1950 Misionaris Cinta Kasih lahir sebagai kongregasi Keuskupan Kalkutta dan pada tahun 1952 pemerintah memberikan mereka sebuah rumah untuk melanjutkan pelayanan mereka di antara orang-orang Kalkutta yang terlupakan. Jemaat dengan sangat cepat tumbuh dari satu rumah untuk orang yang sekarat dan tidak diinginkan menjadi hampir 500 di seluruh dunia. Ibu Teresa mendirikan rumah bagi penderita AIDS, bagi para pelacur, bagi para wanita yang dianiaya, dan panti asuhan bagi anak-anak miskin.

 Bunda Teresa dari Kalkutta sering mengatakan bahwa yang termiskin dari yang miskin adalah mereka yang tidak memiliki seorang pun untuk merawat mereka dan tidak seorang pun yang mengenal mereka. Dan dia sering berkomentar dengan kesedihan-kesedihan jutaan jiwa di negara maju yang kemiskinan spiritual dan kesepiannya merupakan penyebab penderitaan yang luar biasa.

  Dia mengatakan: "Jika kamu mendengar beberapa wanita yang tidak ingin menjaga anaknya dan ingin melakukan aborsi, coba bujuk dia untuk membawanya kepada saya. Saya akan mencintai anak itu, melihat ke dalam. dia tanda cinta Allah.”  Bunda Teresa meninggal pada tanggal 5 September 1997 dan dibeatifikasi hanya enam tahun kemudian, pada tanggal 19 Oktober 2003. Bunda Teresa pernah berkata, "Pengorbanan untuk menjadi nyata pasti ada harganya, harus disakiti, harus mengosongkan diri. Buah dari diam adalah doa, buah dari doa adalah iman, buah dari iman adalah cinta, buah dari cinta adalah pelayanan, buah dari pelayanan adalah kedamaian." Dia juga berkata, "serahkan dirimu sepenuhnya kepada Tuhan. Dia akan menggunakanmu untuk mencapai hal-hal besar dengan syarat kamu lebih percaya pada kasih-Nya daripada kelemahanmu sendiri." 

  
St Teresa dari Kalkutta menunjukkan kepada kita tentang karisma dan misi Kristus yang sejati, bahwa kita harus mendahulukan Tuhan dan orang lain di atas diri kita sendiri, dan dalam menjangkau sesama saudara kita dengan cinta dan kasih sayang, memberikan bantuan dan bantuan kapan pun dan di mana pun. St. Teresa dari Kalkutta mengingatkan kita bahwa sebagai murid Kritus kita semua dipanggil untuk penuh cinta dan kasih, dan bahwa kita harus menunjukkan kasih Tuhan kepada saudara dan saudari kita tanpa memandang siapa mereka, latar belakang atau asal mereka. Kita harus mengasihi semua sama seperti Tuhan sendiri telah mengasihi kita semua dengan sama selama ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu marilah kita menyerahkan diri kita kepada Tuhan dan mengabdikan diri kita sepenuhnya kepada-Nya mulai sekarang, diilhami oleh teladan, kasih, belas kasih dan kasih yang besar yang telah ditunjukkan oleh St. Teresa dari Kalkutta kepada saudara-saudaranya. Marilah kita melakukan yang terbaik untuk melakukan apa yang Tuhan perintahkan untuk kita lakukan, dan semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita, dan semoga Dia terus mendorong kita agar kita akan selalu ingat untuk melakukan apa yang layak di mata Tuhan, menjalani hidup kita dengan penuh kebajikan dan rahmat, dan menjauhkan diri kita dari jalan kesombongan dan ego, ambisi manusia dan keinginan duniawi. Semoga Tuhan memberkati kita dalam setiap pekerjaan dan usaha kita, sekarang dan selalu. Amin.