Peranan penting Kitab Suci bagi umat beriman

 

Penyaliban dan Kebangkitan dalam Kaca Patri
Di belakang altar di Gereja Legazpi, Bicol, Filipina adalah set mural kaca patri dan patung Yesus Kristus.
Wayne S. Grazio/flickr (CC BY-NC-ND 2.0)
 

 

Bunda Angelica, Pendiri EWTN, dikenal karena jawaban-jawabannya yang penuh keyakinan, berwawasan luas, dan sering lucu untuk masalah-masalah kompleks dan menyakitkan dalam hidup. Buku terlarisnya "Answers not promises" membuktikan kemampuan yang diberikan Tuhan itu.
 
“Ketika Anda membaca Kitab Suci, Yesus sedang berbicara kepada Anda,”
kata Bunda Angelica. “Dan setiap peristiwa dalam hidup-Nya, setiap perumpamaan, semua yang Dia katakan, semua yang Dia lakukan, semua yang dilakukan kepada-Nya oleh orang lain, semuanya adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari.”

Alkitab sangat penting bagi iman kita. Mengungkapkan hal ini, Paus Fransiskus mengajarkan,

    Hubungan antara Tuhan yang Bangkit, komunitas umat beriman dan Kitab Suci sangat penting bagi identitas kita sebagai orang Kristen. Tanpa Tuhan yang membuka pikiran kita  mustahil untuk memahami Kitab Suci secara mendalam. Namun sebaliknya juga benar: tanpa Kitab Suci, peristiwa misi Yesus dan Gereja-Nya di dunia ini akan tetap tidak dapat dipahami.

Doa tradisional kita seperti doa Rosario menggunakan kata-kata Kitab Suci. Banyak peribadatan menawarkan renungan harian tentang Firman Tuhan. Selanjutnya, bacaan yang kita dengar diwartakan dalam Misa secara teratur memaparkan kita pada begitu banyak isi Alkitab. Jika Anda membaca bacaan yang ditentukan untuk Misa harian, Anda akan mendengar lebih dari 70% Perjanjian Baru dalam siklus tiga tahun.

   Umat ​​Katolik percaya bahwa Alkitab adalah firman Allah yang diilhami dan tidak salah. Semua kebenaran penting yang ingin disampaikan Allah untuk tujuan keselamatan kita terkandung dalam Kitab Suci! Konsili Vatikan II mengajarkan,

Oleh sebab itu, karena segala sesuatu, yang dinyatakan oleh para pengarang yang ilhami atau hagiograf (penulis suci), harus dipandang sebagai pernyataan Roh Kudus, maka harus diakui, bahwa buku-buku Alkitab mengajarkan dengan teguh dan setia serta tanpa kekeliruan kebenaran, yang oleh Allah dikehendaki supaya dicantumkan dalam kitab-kitab suci demi keselamatan kita. (Dei Verbum,11)

 

Karena Tuhan berbicara dengan benar, kita dapat mempercayai dan mengandalkan hal-hal yang termasuk dalam Kitab Suci. Kitab Suci adalah pengungkapan diri Allah sendiri. Dengan membacanya, kita menjadi lebih mengenal-Nya. 
 
Membaca Kitab Suci dapat membantu pendewasaan iman kita. Banyak umat Katolik berhenti mempelajari iman mereka ketika mereka meninggalkan sekolah. Pandemi ini meninggalkan orang-orang beriman dewasa kita dengan iman yang kerdil. Dihadapkan dengan pertanyaan-pertanyaan sulit dari non-Katolik, terlalu sering kita memberikan pembelaan iman kita yang lemah atau tidak pasti. Tidak setiap orang Katolik harus menjadi profesor seminari, tetapi setiap orang Katolik dapat memperoleh manfaat dari bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan serius tentang iman, yang didasarkan pada studi Kitab Suci.

Dengan membaca Alkitab, kita akan tetap fokus pada apa yang penting. Bagaimana jika kita menghabiskan banyak waktu dengan Kitab Suci seperti halnya menonton berita atau mendengarkan podcast atau melihat media sosial? Kehidupan Kristen pada dasarnya adalah perjuangan untuk menjadikan Tuhan sebagai pusat kehidupan kita dan tetap fokus pada hal-hal yang penting. Membaca Kitab Suci secara teratur membantu kita menghadapi hidup dengan perspektif Tuhan di garis depan, mampu mengesampingkan hal-hal yang memperebutkan perhatian kita, tetapi pada akhirnya tidak terlalu penting.
 
Banyak umat Katolik mengungkapkan keinginan untuk kehidupan doa yang lebih kaya. Namun, sebagian besar umat Katolik juga merasa tidak tahu harus berkata apa. Nah, Alkitab menawarkan kepada kita kata-kata untuk didoakan. Kita dapat mencontoh doa kita pada orang-orang kudus dan kisah-kisah yang terkandung dalam Kitab Suci. Dengan demikian, Alkitab adalah sekolah doa, tempat pelatihan yang mengajarkan kita bagaimana mengungkapkan hal-hal yang kita simpan jauh di dalam hati kita. Semakin banyak kita membaca Kitab Suci, semakin jelas kita akan dapat mendengar suara Tuhan.

Dengan membaca Kitab Suci kita membiasakan diri untuk mendengar Tuhan berbicara. Semakin kita selaras dengan logika keselamatan kita menjadi dengan mengenal Tuhan dalam Kitab Suci, semakin siap kita akan mendengar Tuhan berbicara kepada kita. Kitab Suci memang bukanlah satu-satunya sumber teologis dari wahyu yang dibuat oleh Allah kepada Gereja-Nya. Berdampingan dengan Kitab Suci ada Tradisi Suci serta Magisterium.