St. Matius: Rasul Yesus di siang hari, penjinak naga di malam hari

 

Artist
Андрей Николаевич Миронов (A.N. Mironov) (CC4.0)
                           

 

Menurut salah satu tradisi, St Matius menjinakkan dua naga yang dibawa ke kota oleh seorang penyihir.

Setelah Yesus naik ke Surga, 12 rasulnya memberitakan Injil di berbagai wilayah di Timur Tengah dan Eropa. Menurut tradisi, St Matius melakukan perjalanan ke Etiopia di mana ia menemukan penyihir yang menyebabkan masalah dalam komunitas Kristen.

Episode ini dinarasikan dalam Legenda Emas, dan menjelaskan bagaimana Matius mengunjungi sida-sida Ratu Candace, pejabat pengadilan yang sama yang dibaptis oleh St. Filipus dan ditampilkan dalam kitab Kisah Para Rasul (lihat Kisah Para Rasul 8).

Tak lama setelah kedatangannya, seorang penyihir berjalan ke kota "dengan dua naga, yang menyemburkan api belerang dari mulut dan lubang hidung dan membunuh banyak orang."

Tidak takut pada naga itu, St. Matius pergi menemui mereka.

    Rasul melindungi dirinya dengan tanda salib dan dengan percaya diri pergi menemui binatang-binatang ini. Begitu naga melihatnya, mereka tertidur di kakinya, dan dia berkata kepada para penyihir: “Di mana kekuatan magismu sekarang? Bangunkan mereka jika kamu bisa! Jika aku tidak berdoa kepada Tuhan, aku akan mengembalikan kepada kamu kerugian yang kamu pikir akan menimpa aku.” Dan ketika semua orang telah berkumpul, Matius memerintahkan naga-naga itu dalam nama Yesus untuk pergi, dan mereka pergi, tidak menyakiti siapa pun.

Meskipun cerita ini mungkin tidak memiliki dasar sejarah yang kuat, seringkali naga digunakan dalam cerita untuk menggambarkan kehadiran iblis secara visual. Mengingat bahwa penyihir sering dikaitkan dengan penyembahan dewa-dewi kafir, dapat dimengerti mengapa "naga" dikaitkan dengan mereka. Dalam hal ini, mungkin cerita tersebut menjelaskan bagaimana St Matius bertindak sebagai pengusir setan dari komunitas Ethiopia dan mengusir setan.

Pada saat yang sama, karena banyak dari cerita naga ini berasal dari Timur Tengah dan Afrika Utara (dan kenyataan bahwa buaya adalah makhluk mirip naga yang dapat tumbuh hingga panjang 16 kaki), mungkin saja St. Matius menjinakkan seekor sepasang buaya.

Bagaimana pun juga, cerita menyoroti kuasa Tuhan atas kejahatan (dan alam) dan bagaimana Tuhan menggunakan para rasul untuk membawa terang Kristus ke seluruh penjuru dunia.

 Sumber: aleteia.org/