Jumat, 09 September 2022 Hari Biasa Pekan XXIII

 

Jumat, 09 September 2022
Hari Biasa Pekan XXIII
Peringatan Fakultatif St. Petrus Claver
      
Bagaimana Kitab Suci seharusnya dibaca? Kitab Suci harus dibaca dan ditafsirkan dengan bantuan Roh Kudus dan di bawah tuntunan Kuasa Mengajar Gereja menurut kriteria: 1) harus dibaca dengan memperhatikan isi dan kesatuan dari keseluruhan Kitab Suci, 2) harus dibaca dalam Tradisi yang hidup dalam Gereja, 3) harus dibaca dengan memperhatikan analogi iman, yaitu harmoni batin yang ada di antara kebenaran-kebenaran iman itu sendiri. (Kompendium Katekismus Gereja Katolik, No. 19)

  
Doa Pagi

Ya Allah, dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau telah menaruh Sabda cinta kasih-Mu. Kami mohon, buatlah Sabda-Mu itu berkembang subur dalam diri kami agar kami semakin menyerupai Putra-Mu dalam cinta kasih yang tulus kepada sesama kami. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
       
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 9:16-19.22b-27)
    
    
"Bagi semua orang aku menjadi segala-galanya, untuk menyelamatkan mereka semua."
     
Saudara-saudara, memberitakan Injil bukanlah suatu alasan bagiku untuk memegahkan diri. Sebab bagiku itu suatu keharusan. Celakalah aku bila aku tidak memberitakan Injil. Andaikata aku melakukannya menurut kehendakku sendiri, memang aku berhak menerima upah. Tetapi karena aku melakukannya bukan menurut kehendakku sendiri, pemberitaan itu adalah tugas penyelenggaraan yang ditanggungkan kepadaku. Kalau demikian apakah upahku? Upahku ialah ini: bahwa aku boleh memberitakan Injil tanpa upah, dan bahwa aku tidak mempergunakan hakku sebagai pemberita Injil. Sungguhpun aku bebas terhadap semua orang, aku menjadikan diriku hamba dari semua orang, supaya aku boleh memenangkan sebanyak mungkin orang. Bagi semua orang aku telah menjadi segala-galanya, supaya aku sedapat mungkin memenangkan beberapa orang dari antara mereka. Segala sesuatu ini aku lakukan karena Injil, supaya aku mendapat bagian dalamnya. Tidak tahukah kamu, bahwa dalam gelanggang pertandingan semua peserta turut berlari, tetapi bahwa hanya satu orang saja yang mendapat hadiah? Karena itu larilah begitu rupa, sehingga kamu memperolehnya! Tiap-tiap orang yang turut mengambil bagian dalam pertandingan, menguasai dirinya dalam segala hal. Mereka berbuat demikian untuk memperoleh suatu mahkota yang fana, tetapi kita untuk memperoleh suatu mahkota yang abadi. Sebab itu aku tidak berlari tanpa tujuan dan aku bukan petinju yang sembarangan saja memukul. Tetapi aku melatih tubuhku dan menguasainya seluruhnya, supaya sesudah memberitakan Injil kepada orang lain,
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Betapa menyenangkan tempat kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam!
Ayat. (Mzm. 84:3.4-5-6.8.12)
1. Jiwaku hancur karena merindukan pelataran-pelataran Tuhan; hatiku dan dagingku bersorak-sorai kepada Allah yang hidup.
2. Bahkan burung pipit telah mendapat sebuah rumah, dan burung layang-layang sebuah sarang, tempat menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu, ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku!
3. Berbahagialah orang-orang yang diam di rumah-Mu, yang terus-menerus memuji-muji Engkau. Berbahagialah manusia yang kekuatannya di dalam Engkau, yang berhasrat mengadakan ziarah!
4. Mereka berjalan makin lama makin kuat, hendak menghadap Allah di Sion.
5. Sebab Tuhan Allah adalah matahari dan perisai; kasih dan kemuliaan Ia berikan; Ia tidak menahan kebaikan dari orang yang hidup tidak bercela.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 17:17b, 17a) 
Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah kebenaran. Kuduskanlah kami dalam kebenaran.      
  
Inilah Injil Suci menurut Lukas (6:39-42)
   
"Mungkinkah seorang buta membimbing orang buta?"
    
Pada suatu ketika Yesus menyampaikan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, "Mungkinkah seorang buta membimbing orang buta? Bukankah keduanya akan jatuh ke dalam lubang? Seorang murid tidak melebihi gurunya, tetapi orang yang sudah tamat pelajarannya, akan menjadi sama dengan gurunya. Mengapa engkau melihat selumbar dalam mata saudaramu, sedangkan balok dalam matamu sendiri tidak kauketahui? Bagaimana mungkin engkau berkata kepada saudaramu, 'Saudara, biarlah aku mengeluarkan selumbar dalam matamu', padahal balok dalam matamu tidak kaulihat? Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

   
Renungan
  
      Saudara-saudari terkasih, Rasul Paulus dalam bacaan pertama hari ini berbicara tentang pentingnya melayani Tuhan dengan setia dan menempatkan Dia di atas semua agenda dan keinginan pribadi kita, agar kita selalu mengutamakan Dia di atas segalanya. Kita semua harus melakukan apa yang kita bisa untuk memanfaatkan bakat, kemampuan, dan karunia kita dengan baik untuk memuliakan Tuhan, dan kita harus melakukannya karena kita diilhami untuk menjalani kehidupan yang layak bagi Tuhan dan penuh dengan komitmen dan kasih. bagi-Nya, agar dalam segala sesuatu yang kita katakan dan lakukan, kita akan selalu mengutamakan Dia, dan menjadi panutan dan teladan yang baik bagi orang lain untuk bersaksi agar mereka juga ikut beriman kepada Tuhan. 
 
   Tinggal di rumah susun sederhana memiliki kenyamanan sekaligus kejengkelannya. Satu gangguan, setidaknya di telinga, adalah ketika seseorang memutuskan bermain alat musik, bernyanyi bersama dengan karaoke dan sebagainya. Kadang-kadang, kita berharap bisa menjadi tuli untuk jangka waktu tertentu saja. Tetapi gangguan di telinga kita juga harus membuka mata kita untuk melihat bahwa latihan adalah disiplin yang diperlukan untuk segala jenis keterampilan. Bahkan St. Paulus mencatat bahwa para atlet berlatih keras hanya untuk memenangkan hadiah yang pada akhirnya akan layu.

Salah satu latihan rohani yang harus kita lakukan setidaknya dua kali sehari adalah pemeriksaan hati nurani kita. Kita bisa melakukannya sekali di tengah hari dan satu lagi sebelum kita mengakhiri hari. Sambil mengucap syukur kepada Tuhan atas berkat-Nya, kita juga memohon rahmat Tuhan untuk melihat balok di mata kita sendiri yang menghalangi kami untuk melihat kebaikan orang-orang di sekitar kita, dan pelajaran kasih yang diajarkan kehidupan kepada kita. Jadi, lain kali kita mendengar seseorang bermain alat musik atau bernyanyi tidak selaras, mari kita lihat ketekunan dan kegigihannya. Semoga itu juga membantu memunculkan kesabaran dan pengertian dalam diri kita. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
 
Doa kepada Hati Yesus yang Mahakudus:
  
Hati Yesus Yang Mahakudus, aku mengarahkan diriku pada Hati-Mu Yang Mahakudus. Kuasailah seluruh kepribadianku; ubahlah aku menjadi seperti Engkau. Jadikan tanganku tangan-Mu, kakiku kaki-Mu, hatiku hati-Mu. Ijinkanlah aku melihat dengan mata-Mu, mendengar dengan telinga-Mu, berkata-kata dengan bibir-Mu, mengasihi dengan hati-Mu, memahami dengan pikiran-Mu, melayani dengan kehendak-Mu dan mengabdikan seluruh kepribadianku. Jadikan aku serupa dengan Engkau. Hati Yesus Yang Mahakudus, utuslah Roh Kudus-Mu untuk mengajar aku agar mengasihi-Mu dan hidup melalui Engkau, dalam Engkau dan untuk Engkau. Datanglah Roh Kudus, jadikan tubuhku bait-Mu. Datanglah, dan tinggallah dalam aku selamanya. Beri aku kasih terdalam kepada Hati Yesus Yang Mahakudus untuk dapat melayani Dia dengan segenap hati, jiwa, pikiran dan kekuatanku. Kuasai seluruh kemampuan, tubuh dan jiwaku. Aturlah seluruh hasratku: perasaan dan emosi. Kuasai kepandaian, pengertian dan kehendakku; ingatan dan khayalku. O Roh Kasih Yang Kudus, beri aku rahmat-Mu yang ampuh itu dengan berlimpah. Berilah aku seluruh kebajikan; perkaya imanku, kuatkan harapanku, tingkatkan keyakinanku, dan kobarkan kasihku. Berilah aku ketujuh karunia, buah dan kebahagiaanMu sepenuhnya. Trinitas Yang Mahakudus, jadikanlah jiwaku bait-Mu yang kudus. Amin.

 
Karya: Grzegorz Zdziarski/istock.com    

 

 ________________________________________________________


3 bulan lagi Natal segera tiba, kini telah hadir Edisi revisi Cantate, dengan tatasuara baru. Tatasuara yang baru tentu bisa menciptakan suasana dan nuansa baru juga.
Segera PRE ORDER buku Ordinarium Misa berbahasa Latin CANTATE edisi REVISI 2022.  
    
 
 
Saksikan pesan Romo Harry Singkoh, MSC di video youtube ini 
  

 

 
 
Teaser Cantate 2022 (adv)
 
 
 

 Informasi Pasang Iklan di RenunganPagi klik tautan ini

Ada diskon 20% untuk penayangan min 2 hari untuk pilihan A dan B