Perumpamaan tentang bendahara tidak jujur

 Homili Paus Benediktus XVI 
St. Clement Square, Minggu 23 September 2007

St Lukas Penginjil, yang terlebih peduli dibandingkan yang lain dalam menunjukkan kasih Yesus kepada kaum miskin, menawarkan kepada kita berbagai gagasan sebagai refleksi mengenai bahaya kelekatan berlebihan kepada uang, kepada barang-barang dan kepada segala yang menghalangi kita mengamalkan secara penuh panggilan kita untuk mengasihi Allah dan sesama. Juga pada hari ini, melalui suatu perumpamaan yang membangkitkan dalam diri kita suatu keterkejutan sebab berbicara mengenai seorang bendahara yang tidak jujur yang dipuji (bdk Lukas 16:1-13). Suatu pengamatan yang lebih seksama menyingkapkan bahwa di sini Tuhan menyampaikan suatu pengajaran yang serius dan sangat berguna bagi kita. Sebagaimana biasa, Tuhan mengambil inspirasi dari peristiwa kehidupan sehari-hari: Ia bercerita mengenai seorang bendahara yang di saat hendak dipecat karena ketidakjujurannya dalam mengurus milik tuannya dan yang, demi menjamin masa depannya sendiri, dengan licik menyusun rencana bersama orang-orang yang berhutang kepada tuannya. Tak diragukan lagi dia tidak jujur, namun cerdik: Injil tidak menghadirkannya kepada kita sebagai seorang teladan untuk diteladani ketidakjujurannya, melainkan sebagai contoh untuk diteladani muslihatnya dalam menyiasati masa depan. Perumpamaan ini, sesungguhnya, diakhiri dengan perkataan berikut: "Lalu tuan itu memuji bendahara yang tidak jujur itu, karena ia telah bertindak dengan cerdik" (Lukas 16:8).

Akan tetapi apakah yang hendak disampaikan Yesus kepada kita dengan perumpamaan ini? Dan dengan akhirnya yang mengejutkan? Penginjil melanjutkan perumpamaan tentang bendahara yang tidak jujur dengan serangkaian nasehat dan petuah singkat mengenai hubungan yang harus kita miliki dengan uang dan barang-barang duniawi. Ayat-ayat tersebut merupakan suatu undangan terhadap pilihan yang mengisyaratkan suatu keputusan radikal, suatu konflik batin yang terus-menerus. Hidup sungguh selalu merupakan suatu pilihan: antara jujur dan tidak jujur, antara setia dan tidak setia, antara cinta diri dan cinta sesama, antara baik dan jahat. Akhir dari perikop Injil ini tajam dan pasti:

"Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain" (Lukas 16:13). Pada akhirnya, Yesus mengatakan, "Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon" (Lukas 16:13). Mamon adalah suatu istilah Phoenician yang membuat orang berpikir mengenai jaminan ekonomi dan keberhasilan dalam usaha; kita dapat mengatakan bahwa kekayaan ditunjukkan sebagai berhala dengan mana segala sesuatu dikorbankan demi mendapatkan kesuksesan materi diri sendiri; dengan demikian keberhasilan ekonomi ini menjadi berhala orang. Oleh sebab itu, adalah penting untuk membuat suatu keputusan penting antara Allah dan mamon, adalah penting untuk memilih antara alasan keuntungan sebagai kriteria utama tindakan kita, dan alasan berbagi dan solidaritas. Jika alasan keuntungan yang menang, ia akan memperlebar jurang antara yang kaya dan yang miskin, juga meningkatkan eksploitasi yang merusak planet ini. Di lain pihak, jika alasan berbagi dan solidaritas yang menang, ada kemungkinan untuk memperbaiki dan mengarahkannya pada perkembangan yang adil demi kebaikan bersama. Pada dasarnya, adalah masalah memilih antara egois dan kasih, antara keadilan dan ketidakjujuran dan akhirnya, antara Allah dan setan. Apabila mengasihi Kristus dan sesama tidak dianggap sebagai sesuatu yang kurang penting dan polesan belaka, melainkan, sebagai tujuan sejati dan dasar dari seluruh keberadaan kita, maka adalah penting untuk mengetahui bagaimana menentukan pilihan-pilihan dasar, untuk siap membuat penyangkalan-penyangkalan radikal, jika perlu bahkan hingga ke tahap kemartiran. Hari ini, seperti kemarin, hidup Kristiani menuntut keberanian untuk melawan arus, untuk mengasihi seperti Yesus, yang bahkan sebegitu jauh hingga mengurbankan Diri-Nya Sendiri di salib.

Jadi, dapat kita katakan, dengan mengatakan kembali salah satu pemikiran St Agustinus, bahwa melalui kekayaan duniawi kita harus mendapatkan bagi diri kita sendiri kekayaan yang sejati dan abadi itu: sungguh, jika ada orang-orang yang siap untuk mengambil segala bentuk cara ketidakjujuran demi menjamin keadaan jasmani mereka sendiri yang senantiasa tak terduga, betapa terlebih lagi kita umat Kristiani harus peduli untuk mempersiapkan kebahagiaan kekal kita dengan barang-barang dari dunia ini (bdk. Risalat, 359, 10). Sekarang, satu-satunya cara untuk menghantarkan bakat-bakat dan kecakapan pribadi kita serta kekayaan yang kita miliki pada tujuan akhir kekekalan adalah dengan membagikannya pada sesama, dengan demikian menunjukkan bahwa kita adalah bendahara-bendahara yang baik dari apa yang Allah percayakan kepada kita. Yesus bersabda: "Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar" (Lukas 16:10).




Diperkenankan mengutip / menyebarluaskan sebagian / seluruh artikel di atas dengan mencantumkan“dikutip dari YESAYA: yesaya.indocell.net”