Orang Kudus hari ini: 28 September 2022 St. Wenseslaus dan St. Laurensius Ruiz, Martir

 
Fr. Lawrence, OP (CC)

Ablakok | CC BY-SA 4.0

 
 
 
 
Hari ini, Gereja memperingati St. Wenseslaus dari Bohemia, seorang hamba Tuhan yang agung dan para Martir Suci di Jepang, St. Lorenzo Ruiz atau St. Laurensius Ruiz, orang Filipina pertama santo, serta rekan-rekannya dalam kemartiran yang tewas selama penganiayaan intens terhadap orang-orang Kristen di Jepang saat itu. Semoga keteladanan yang ditunjukkan oleh para santo dan martir ini dapat menjadi inspirasi dan teladan yang baik bagi kita semua dalam bagaimana kita masing-masing harus menjalani kehidupan kita mulai sekarang, dalam melakukan kehendak Tuhan dan dalam menaati perintah-perintah-Nya, dan dalam tetap setia pada iman kita, dan misi dan panggilan kita masing-masing dalam hidup. 

St Wenseslaus dari Bohemia adalah Adipati Bohemia selama Abad Pertengahan, yang terkenal karena imannya yang besar kepada Tuhan, dedikasinya untuk rakyatnya dan kerja kerasnya, berkomitmen untuk perbaikan wilayah dan rakyatnya. Dia membantu perkembangan dan perluasan Gereja, yang berkembang pesat selama masa pemerintahannya. Dia juga menghadapi tentangan terutama dari orang-orang yang masih menganut dan mengikuti kepercayaan pagan nenek moyang mereka, dan yang berkomplot dengan saudara Adipati, Boleslav. Itu memuncak dengan pembunuhan hamba Tuhan yang suci dan saleh ini, karena kecemburuan, persaingan dan politik.

Sementara itu, St. Laurensius Ruiz dan rekan-rekannya dianiaya secara besar-besaran oleh pemerintah Keshogunan Tokugawa di Jepang, yang menganiaya para misionaris Kristen dan petobat Kristen setempat pada waktu itu. Ribuan orang ditangkap, disiksa dan menjadi martir, dan banyak lainnya dipaksa untuk memilih antara meninggalkan iman mereka dan hidup, atau tetap teguh dalam iman mereka dan binasa dalam penderitaan besar. St. Laurensius Ruiz sendiri saat itu tidak berada di Jepang dengan sengaja, karena dia sedang dalam pelarian dari orang-orang yang menuduhnya salah membunuh seseorang. Dia berada di tempat perlindungan di sebuah kapal Spanyol yang sarat dengan misionaris menuju Jepang, yang kemudian ditutup untuk semua orang asing dan misionaris.

Ketika dia berakhir di tengah penganiayaan yang intens terhadap umat Kristen pada waktu itu, St. Laurensius Ruiz tidak melepaskan imannya, bahkan ketika dia dipaksa untuk melakukannya, di tengah siksaan dan perlakuan paling menyakitkan yang dia terima untuk melewati. Banyak rekan Kristen lainnya juga mengalami nasib yang sama, dan banyak di antara mereka semua termasuk St. Laurensius Ruiz memilih untuk menderita dan mati daripada mengkhianati dan meninggalkan Tuhan. Dan dalam kehidupan dan dedikasi mereka yang berani kepada Tuhan, masing-masing dan setiap dari mereka, seperti yang telah ditunjukkan oleh St. Wenseslaus dari Bohemia kepada kita, telah mengilhami kita semua untuk menjalani hidup kita dengan lebih layak dan dengan komitmen yang semakin besar sebagai orang Katolik.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu melakukan yang terbaik untuk menjalani hidup kita dengan setia mulai sekarang, sehingga dalam setiap tindakan, perkataan dan perbuatan kita. Semoga Tuhan menyertai kita selalu, dan semoga Dia terus memberkati kita dalam setiap niat dan upaya baik kita untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar, sekarang dan selamanya. St Wenseslaus dari Bohemia, St Laurensius Ruiz dan semua orang kudus dan semua para martir Gereja, doakanlah kami. Amin.