Minggu, 18 September 2022 Hari Minggu Biasa XXV

Minggu, 18 September 2022
Hari Minggu Biasa XXV
  
Wanita adalah "daging dari dagingnya" Bdk. Kej 2:23., artinya: ia adalah partner sederajat dan sangat dekat. Ia diberikan oleh Allah kepadanya sebagai penolong Bdk. Kej 2:18.20. dan dengan demikian mewakili Allah, pada-Nya kita beroleh pertolongan. Bdk. Mzm 121:2. "Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging" (Kej 2:24). Bahwa ini berarti 'kesatuan hidup mereka berdua yang tidak dapat diceraikan, ditegaskan oleh Yesus sendiri, karena Ia mengingatkan bahwa "sejak awal" adalah rencana Allah bahwa "mereka bukan lagi dua, melainkan satu" (Mat 19:6). (Selengkapnya lih. Katekismus Gereja Katolik, 1605)
   
  
Antifon Pembuka (lih. Mzm 37:39,40,28)
 
Akulah keselamatan umat, Sabda Tuhan. Aku akan mendengarkan seruannya dalam segala kesulitan. Aku akan tetap menjadi Tuhan mereka sepanjang masa.


I am the salvation of the people, says the Lord. Should they cry to me in any distress, I will hear them, and I will be their Lord for ever.

Salus populi ego sum, dicit Dominus: de quacumque tribulatione clamaverint ad me, exaudiam eos: et ero illorum Dominus in perpetuum. 

      
Doa Pagi

Ya Allah, segala ketetapan Hukum-Mu yang kudus Engkau rangkum dalam hukum kasih kepada-Mu dan kepada sesama. Semoga dengan menaati perintah-perintah-Mu, kami dapat sampai ke hidup yang kekal. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
  
Bacaan dari Kitab Amos (8:4-7)
    
"Peringatan terhadap orang yang membeli orang papa karena uang."
     
Dengarkanlah ini, hai kamu yang menginjak-injak orang miskin, dan yang membinasakan orang sengsara di negeri ini, dan yang berpikir, “Kapan pesta bulan baru berlalu, supaya kita boleh menjual gandum; kapan hari Sabat berlalu, supaya kita boleh berdagang terigu; kita akan memperkecil takaran, menaikkan harga dan menipu dengan neraca palsu; kita akan membeli orang papa karena uang, dan membeli orang miskin karena sepasang kasut; kita akan menjual terigu tua.” Beginilah Tuhan telah bersumpah demi kebanggaan Yakub, “Aku tidak akan melupakan untuk seterusnya segala perbuatan mereka!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.     
 
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823.
Ref. Pujilah Tuhan, yang mengangkat orang miskin.
Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim.
Ayat. (Mzm 113:1-2.4-6.7-8; Ul: 1a.7b)

1. Pujilah, hai hamba-hamba Tuhan, pujilah nama Tuhan! Kiranya nama Tuhan dimasyhurkan, sekarang dan selama-lamanya.
2. Tuhan tinggi mengatasi segala bangsa, kemuliaan-Nya mengatasi langit. Siapakah seperti Tuhan Allah kita, yang diam di tempat tinggi, yang merendahkan diri untuk melihat ke langit dan ke bumi?
3. Ia menegakkan orang yang hina dari dalam debu dan mengangkat orang yang miskin dari lumpur, untuk mendudukkan dia bersama-sama para bangsawan, bersama dengan para bangsawan bangsanya.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (1Tim 2:1-8)
  
"Panjatkanlah permohonan untuk semua orang. Itulah yang berkenan kepada Allah, yang menghendaki agar semua orang diselamatkan."
 
Saudaraku yang terkasih, pertama-tama aku menasihatkan: Panjatkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur kepada Allah bagi semua orang, bagi pemerintah dan penguasa, agar kita dapat hidup aman dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan. Itulah yang baik dan berkenan kepada Allah, Penyelamat kita. Ia menghendaki agar semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran. Allah itu esa, dan esa pula Dia yang menjadi pengantara diri sebagai tebusan bagi semua orang: suatu kesaksian pada waktu yang tepat. Untuk kesaksian itulah aku telah ditetapkan sebagai pewarta dan rasul. Yang kukatakan ini benar, dan aku tidak berdusta! Aku ditetapkan sebagai pengajar orang-orang bukan Yahudi dalam iman dan kebenaran. Oleh karena itu, aku ingin agar di mana pun kaum laki-laki berdoa dengan menadahkan tangan yang suci, tanpa kemarahan dan perselisihan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952.
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat (2Kor 8:9)
Yesus Kristus menjadi miskin sekalipun Ia kaya, supaya karena kemiskinan-Nya kamu menjadi kaya.


Inilah Injil Suci menurut Lukas (16:10-13) - singkat
 
"Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon."
  
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar. Jadi, jika kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan harta sejati kepadamu? Dan jika kamu tidak setia dalam harta orang lain, siapakah yang akan menyerahkan hartamu sendiri kepadamu? Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain; atau ia akan setia kepada yang seorang, dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan


Kita semua memiliki kebiasaan, dan masing-masing dari kita memiliki kebiasaan khas kita sendiri. Beberapa kebiasaan memiliki beberapa fitur umum sementara beberapa bisa sangat unik.
     
Beberapa orang perlu tidur sedini mungkin pada pukul 9 malam, sementara yang lain dapat tetap terjaga hingga larut malam. Beberapa harus sarapan di pagi hari, sementara yang lain akan menggabungkan sarapan dan makan siang. Dan beberapa kebiasaan disebut baik, sedangkan kebiasaan lainnya disebut buruk. Tapi apakah itu kebiasaan baik atau kebiasaan buruk, sebagian besar kebiasaan kita terbentuk ketika kita masih muda dan mereka tetap bersama kita.

Jadi dari kecil, kita diajari hal-hal seperti: jangan bicara dengan mulut penuh, kerjakan pekerjaan rumah, berdiri tegak, jangan gigit kuku, sisir rambut. Ini adalah kebiasaan baik kuno. Dan seiring dengan itu ada kebiasaan yang membantu dalam pembentukan karakter dan moral, seperti, jujur, tidak curang, tidak berbohong.
  
Dalam menceritakan perumpamaan, Yesus menggunakan poin ini untuk menarik perhatian dan keingintahuan kita, dan dengan melakukan itu Dia juga membuat kita berpikir.

Pertama, kebiasaan buruk seperti ketidakjujuran dan kecurangan dan kebohongan tidak terjadi dalam semalam. Mereka biasanya mulai sebagai kebiasaan buruk kecil tetapi jika tidak digigit sejak awal, maka mereka tumbuh lebih besar dan lebih besar dan dapat memiliki efek yang menghancurkan.

Itulah pelajaran moral yang jelas dari perumpamaan Injil, dan dalam bacaan pertama kebiasaan buruk menjadi masalah serius karena yang membutuhkan diinjak-injak dan yang miskin ditindas.

Ya, kebiasaan buruk memberi makan jurang keserakahan dan keegoisan yang tak berdasar. Hasilnya jelas, ada ketidakadilan dan itu menyebabkan orang yang tidak bersalah menderita.

Begitu banyak tentang kebiasaan buruk yang berbahaya. Lalu bagaimana dengan kebiasaan baik? Dan di sini Yesus sampai pada intinya ketika Dia berkata:
“Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar. Jadi, jika kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan harta sejati kepadamu?"
 
Kejujuran dan integritas bukan hanya kebiasaan baik, tetapi juga nilai-nilai berharga yang membangun kepercayaan di antara orang-orang. Dan lebih dari itu, kejujuran dan integritas menunjukkan iman kita kepada Tuhan dan bahwa Dia adalah prioritas utama dalam hidup kita, dan bahwa Dia di atas dan di atas segalanya.

Tetapi kebiasaan dan nilai-nilai yang baik tidak mungkin terjadi tanpa doa. Karena ketika kita datang ke hadapan Tuhan, kita tidak bisa berdoa memohon berkat dan masih bermain-main dengan kebiasaan buruk. Tuhan telah mempercayakan kepada kita kekuatan doa dan kita harus menggunakannya dengan setia dan khusyuk agar kebaikan mengalahkan kejahatan. Marilah kita juga menggunakan doa dengan setia dan khusyuk agar ada kedamaian di dunia ini dan ada keselamatan di akhirat.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Perumpamaan tentang bendahara tidak jujur 

Antifon Komuni (Mzm 119:4-5)

Engkau telah menyampaikan titah-Mu, supaya ditepati dengan sungguh-sungguh. Semoga tetaplah jalan hidupku, untuk melaksanakan ketetapan-Mu.

You have laid down your precepts to be carefully kept; may my ways be firm in keeping your statutes.
  
   
Credit:HuyNguyenSG /istock.com 
  
 

 
 
RENUNGAN PAGI