Selasa, 13 September 2022 Peringatan Wajib St. Yohanes Krisostomus, Uskup dan Pujangga Gereja

Selasa, 13 September 2022
Peringatan Wajib St. Yohanes Krisostomus, Uskup dan Pujangga Gereja


“Allah telah mendirikan Gereja seperti pelabuhan di tepi laut, agar kamu dapat berlindung dari pusaran kekhawatiran dan menemukan kedamaian dan ketenangan” – St. Yohanes Krisostomus


Antifon Pembuka (Yeh 34:11,23-24)


Tuhan bersabda, "Aku memperhatikan domba-domba-Ku, mengangkat seorang gembala sebagai pemimpin, dan Aku, Tuhan sendiri, menjadi Allah mereka."


Doa Pagi


Allah Bapa, keteguhan umat, Engkau telah menganugerahkan kefasihan lidah kepada uskup-Mu Santo Yohanes Krisostomus, dan menguatkannya ketika dianiaya. Semoga kami dibimbing oleh pengajarannya dan dikuatkan oleh contoh ketabahan hatinya.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (12:12-14.27-31a)

  
"Kalian semua adalah tubuh Kristus, dan masing-masing anggotanya."

Saudara-saudara, sebagaimana tubuh itu satu, meskipun anggotanya banyak, dan semua anggota itu, sekalipun banyak, merupakan satu tubuh saja, demikian pula Kristus. Sebab kita semua telah dibaptis dalam satu Roh menjadi satu tubuh, dan juga diberi minum dari satu Roh, entah kita orang Yahudi, entah bukan Yahudi, entah budak, entah orang merdeka. Sebab tubuh tidak terdiri atas satu anggota saja, tetapi atas banyak anggota. Kalian semua adalah tubuh Kristus, dan masing-masing adalah anggotanya. Dan Allah telah menentukan beberapa orang di dalam jemaat; pertama sebagai rasul, kedua sebagai nabi, ketiga sebagai pengajar. Selanjutnya Ia menentukan mereka yang mendapat kurnia untuk mengadakan mukjizat, untuk menyembuhkan, untuk melayani, untuk memimpin, dan untuk berbicara dalam bahasa roh. Adakah mereka semua rasul, atau nabi, atau pengajar? Adakah semua mendapat karunia untuk mengadakan mukjizat, atau untuk menyembuhkan, atau untuk berbicara dalam bahasa roh, atau untuk menafsirkan bahasa roh? Maka berusahalah untuk memperoleh karunia-karunia yang utama.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
Ayat. (Mzm 100:2.3.4.5)

1. Beribadahlah kepada Tuhan dalam sukacita, datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah, bahwa Tuhanlah Allah; Dialah yang menjadikan kita, dan punya Dialah kita; kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah ke pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, daan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun temurun.

Bait Pengantar Injil

Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 7:16)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah-tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya. Alleluya.
        
Inilah Injil Suci menurut Lukas (7:11-17)
 
"Hai pemuda, bangkitlah!"

Pada suatu ketika pergilah Yesus ke sebuah kota bernama Nain. Para murid serta banyak orang pergi bersama Dia. Ketika Ia mendekati pintu gerbang kota, ada orang mati diusung ke luar, yaitu anak laki-laki tunggal seorang ibu yang sudah janda. Banyak orang kota itu menyertai janda tersebut. Melihat janda itu tergeraklah hati Tuhan oleh belas kasih. Lalu Tuhan berkata kepadanya, “Jangan menangis!” Dihampiri-Nya usungan jenazah itu dan disentuh-Nya. Maka para pengusung berhenti. Tuhan berkata, “Hai Pemuda, aku berkata kepadamu, bangkitlah!” Maka bangunlah pemuda itu, duduk, dan mulai berbicara. Yesus lalu menyerahkannya kepada ibunya. Semua orang itu ketakutan, dan mereka memuliakan Allah sambil berkata, “Seorang nabi besar telah muncul di tengah-tengah kita,” dan “Allah telah mengunjungi umat-Nya.” Maka tersiarlah kabar tentang Yesus ke seluruh Yudea dan ke seluruh daerah sekitarnya.

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan
  
Selalu ada semacam kerinduan dalam diri kita. Pada dasarnya, itu adalah kerinduan akan kebahagiaan dan kepuasan.

Jadi ketika ada masalah di tempat kerja, kita mendambakan solusi dan bebas dari masalah agar kita bisa produktif dan efektif dalam bekerja.

Ketika ada masalah di rumah, maka kita mendambakan kedamaian dan keharmonisan dalam keluarga.

Ketika kita memiliki masalah kesehatan, maka kita pasti akan merindukan kesembuhan dan berharap bisa sembuh kembali.

Jadi selama kita hidup, kita akan mengalami masalah dan akan selalu ada kerinduan akan kebahagiaan dan kedamaian dan kepuasan.

Tetapi ketika hidup berakhir, apakah akan ada lebih banyak kerinduan? Secara fisik dan emosional mungkin tidak ada lagi kerinduan. Tapi bagaimana dengan rohani?

Untuk orang mati dalam perikop Injil, dia mungkin tidak memiliki kerinduan fisik atau emosional. Tapi jiwanya mungkin memiliki kerinduan.

Jiwanya mungkin rindu melihat Pencipta dan Juruselamatnya. Dan dalam hal ini Sang Pencipta dan Juru Selamat dalam pribadi Yesus yang datang untuk memenuhi kerinduan jiwanya dan bahkan untuk mengembalikan nyawanya agar ia bisa terus menjaga ibunya.

Dalam hidup kita akan memiliki kerinduan kita. Tetapi semoga kita melihat dalam kerinduan hidup kita kerinduan kita yang terdalam, dan itulah kerinduan kita akan Yesus Juru Selamat kita.

Seperti dalam hidup dan mati, semoga kerinduan kita akan Yesus yang akan memenuhi semua kerinduan kita yang lain.
 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
Baca: Orang Kudus hari ini: 13 September 2022 St. Yohanes Krisostomus, Uskup dan Pujangga Gereja
 
Antifon Komuni (Yoh 15:16)
 
Bukannya kalian yang memilih Aku, melainkan Aku yang memilih kalian. Kalian telah Kutetapkan agar pergi dan berhasil dan agar hasilmu tinggal tetap. 
 
Doa Malam

Allah Bapa kami di surga, gerakkanlah hati kami untuk berbelas kasih kepada sesama yang memerlukan bantuan kami tanpa mengharapkan balasan. Semoga hidup kami menjadi alat-alat belas kasih-Mu bagi sesama. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

  

   
Foto: Diocese of Siouxfall


RENUNGAN PAGI