| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Beberapa Fakta singkat tentang Sabtu Suci

Karya:RomoloTavani /istock.com
 Sangat menggoda untuk melompat langsung dari Jumat Agung ke Minggu Paskah! Namun, orang Kristen perdana biasanya mengisi hari Sabtu Suci sebagai hari terakhir doa dan tobat, dengan sabar menanti kebangkitan Yesus di makam.

Sabtu Suci adalah salah satu dari hari-hari unik dalam kalender liturgi di mana Gereja mengundang kita ke dalam masa "penantian" yang intens ini, masa yang masih ditandai dengan dukacita, tetapi berada di ujung kegembiraan.

Berikut adalah beberapa fakta singkat tentang Sabtu Suci dan bagaimana Gereja merayakannya.

 Di banyak gereja berkembang kebiasaan untuk membuat sebuah makam atau usungan yang di atasnya diletakkan patung jenazah Yesus, dan umat awam kemudian didorong untuk tetap berdoa di depan makam yang berduka itu. Untuk sebagian besar sejarah, hanya ada sedikit, jika ada, liturgi publik sebelum Vigili Paskah, membuat gereja benar-benar sunyi dari Jumat Agung sore sampai larut malam Sabtu Suci.

Selama berabad-abad bahkan ada puasa ketat pada Sabtu Suci, tidak mengizinkan makanan untuk dimakan untuk memperingati hari yang menyakitkan ini. Banyak yang akan tinggal di gereja sepanjang Jumat Agung malam, menemani Yesus di dalam kubur.

Sebuah homili dari abad ke-2 menegaskan suasana umum di Gereja pada hari Sabtu Suci, “Sesuatu yang aneh sedang terjadi - Hari ini kesunyian besar meraja di bumi, kesunyian besar dan keheningan besar. Kesunyian besar karena Sang Raja sedang tertidur. Dunia gemetar dan ia menjadi bisu karena Allah telah jatuh tertidur dalam daging dan Ia telah membangkitkan semua orang yang telah tidur sejak dunia dijadikan. Allah telah meninggal dalam daging dan neraka gemetar ketakutan.” Selengkapnya baca pada tautan ini 

Kita semua tahu bahwa Yesus bangkit pada hari ketiga, tetapi apa yang terjadi sebelum hari itu? Faktanya, kita mengakui setiap hari Minggu dalam Syahadat bahwa Yesus, “turun ke tempat penantian.” Tempat penantian adalah tempat atau keadaan orang-orang benar yang wafat sebelum Kristus. Katekismus Gereja Katolik menjabarkannya sebagai berikut:

  Kitab Suci menamakan tempat perhentian orang mati, yang dimasuki Kristus sesudah kematian-Nya “neraka”, “sheol” atau “hades” (bdk. Flp 2:10; Kis 2:24; Why 1:18; Ef 4:9), karena mereka yang tertahan di sana tidak memandang Allah (bdk. Mzm 6:6; 88:11-13). Itulah keadaan semua orang yang mati sebelum kedatangan Penebus, apakah mereka jahat atau jujur (bdk. Mzm 89:49; I Sam 28:19; Yeh 32:17-32). Tetapi itu tidak berarti bahwa mereka semua mempunyai nasib sama. Yesus menunjukkan hal itu kepada kita dalam perumpamaan tentang Lasarus yang miskin, yang diterima (bdk. Luk 16:22-26) “dalam pangkuan Abraham”. “Jiwa orang jujur, yang menantikan Penebus dalam pangkuan Abraham, dibebaskan Kristus Tuhan waktu Ia turun ke dunia orang mati” (Catech. R. 1,6,3). Yesus tidak datang ke dunia orang mati untuk membebaskan orang-orang terkutuk dari dalamnya (bdk. Sin. Roma 745: DS 587), juga tidak untuk menghapuskan neraka (bdk. DS 1011; 1077), tempat terkutuk, tetapi untuk membebaskan orang-orang benar, yang hidup sebelum Dia (bdk. Sin Toledo IV 625: DS 485; bdk juga Mat 27:52-53). (KGK, 633) 


Baca juga: 12 hal yang perlu Anda ketahui tentang Sabtu Suci

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy