| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci pada Paskah: Pembawa Damai


 Ketika Yesus lahir di palungan di Bethlehem, langit bersinar terang dan Malaikat turun bernyanyi: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya.” Ketika Tuhan kita telah bangkit dari kematian, Dia menyapa para Rasul dengan kata-kata: "Damai sejahtera bagi kamu!" Kedamaian adalah anugerah dari Tuhan; hanya Dia yang dapat memberikan kedamaian sejati. Kedamaian dunia ini memiliki nilai tertentu, tetapi tidak seperti kedamaian yang sejati dan memuaskan jiwa yang dapat diberikan Allah kepada kita. Inilah sebabnya Yesus berkata kepada para Rasul-Nya: “Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia." (Yohanes 14:27)

Kedamaian dunia bersifat eksternal dan dapat diganggu atau dihancurkan oleh manusia, tetapi kedamaian Allah bersifat internal dan tidak ada yang dapat menghancurkannya kecuali dosa. Dimungkinkan untuk dianiaya dan difitnah namun tetap menjaga kedamaian batin, seperti yang dilakukan para Martir dan Orang Suci dalam kesengsaraan. Kedamaian batin inilah yang harus kita capai. Kita akan benar-benar puas ketika kita telah mencapainya, karena, seperti dikatakan St. Thomas (Aquinas), "kepenuhan sukacita adalah kedamaian." (Summa, I-II, q. 70, a.3) St Thomas (Aquinas) mendefinisikan perdamaian sebagai "tranquillitas ordinis," (Summa, II-II, q. 29, a.1 ad. 1) yaitu "ketenangan ketertiban"; St Agustinus menyebutnya "ordinata corcordia," (De Civitate Dei, XIX:13) yaitu "harmoni yang teratur." Tidaklah cukup untuk keharmonisan dan keteraturan ini dibangun secara eksternal di antara manusia. Keharmonisan dan ketertiban ini harus menguasai pertama-tama dalam pikiran dan hati kita, dan dalam tindakan kita.


Agar kedamaian batin ini menjadi lengkap, kedamaian batin ini harus ada dalam hubungan kita dengan Tuhan, dengan diri kita sendiri, dan dengan sesama kita. Damai dengan Tuhan sangat diperlukan. Ini melibatkan penaklukan akal dan kehendak kepada-Nya, ketaatan yang sempurna kepada hukum-Nya, penghindaran dosa dan penyerahan diri sepenuhnya kepada-Nya. Ketika kita telah mempersiapkan diri dengan cara ini, Tuhan akan mengunjungi kita dengan kasih karunia-Nya dan kita akan mengalami sukacita kedamaian batin. Yesus datang ke dunia untuk membawakan kita kedamaian ini, yang Dia beli untuk kita dengan Darah Mulia-Nya, dengan demikian menghapus dosa dan membuka gerbang Surga. Jauh lebih buruk bagi kita jika kita menghancurkan pekerjaan Tuhan dengan kembali berbuat dosa. Kita tidak akan lagi berdamai dengan Allah, yang sangat membenci dosa sehingga untuk menebus kita darinya Dia memberi kita Putra tunggal-Nya, atau dengan diri kita sendiri, karena “tidak ada kedamaian bagi orang fasik.” (Yes. 48:22) Penyesalan dan rasa muak adalah akibat yang wajar dari dosa. Mari kita ingat bahwa mereka yang benar-benar puas bahkan di dunia ini adalah mereka yang menjalani kehidupan yang baik. Siapa pun yang memadamkan rahmat ilahi dalam dirinya menghancurkan keharmonisan dan keteraturan yang memerintah dalam jiwanya sebagai akibat dari penaklukan nafsunya pada akal sehat dan penaklukan akal budinya kepada Pencipta dan Penebusnya. Kemudian, karena kita tidak berdamai dengan Tuhan atau dengan diri kita sendiri, kita tidak bisa benar-benar berdamai dengan manusia. Iman kitalah yang mengajarkan kita bahwa mereka adalah saudara kita, yang telah ditebus sebagaimana kita telah ditebus oleh Darah Berharga Yesus Kristus, dan oleh karena itu kita harus selalu mengasihi dan membantu mereka.

Di akhir renungan ini, marilah kita memohon kepada Kristus yang bangkit untuk memberi kita kedamaian-Nya, yang merupakan satu-satunya kedamaian sejati. “Damai-Ku kuberikan kepadamu.” (Yohanes 14:27) Akan tetapi, meskipun berasal dari Yesus, perdamaian ini membutuhkan upaya dari pihak kita juga. Kita harus membangunnya dengan hati-hati di dalam diri kita sendiri dengan bantuan kasih karunia Allah. Pondasi kedamaian batin harus diletakkan dengan mengendalikan nafsu kita, dengan menghindari jejak dosa sekecil apa pun, dengan menjalani kehidupan doa dan persatuan dengan Tuhan, dengan mengasihi Tuhan di atas segalanya, dan dengan hidup dan bekerja hanya untuk Dia. —

Antonio Bacci adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati