| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Sengsara Yesus

 Malam sengsara Yesus Kristus dimulai di taman Getsemani. Di sini para Rasul yang lelah meninggalkan-Nya untuk berdoa sendirian dan menanggung firasat siksaan dan kematian yang menanti-Nya, juga rasa tidak tahu berterima kasih yang dengannya manusia akan membalas kasih-Nya yang tak terbatas. Segera setelah itu, ditinggalkan oleh semua orang, Dia dibawa ke hadapan Sanhedrin sebagai penjahat dan pengacau kedamaian umum. Tidak hanya tuduhan itu salah, tetapi, tentu saja, itu benar-benar kebalikan dari kebenaran. Faktanya, Yesus telah mengajarkan doktrin yang paling mulia dan mengangkat bagi seluruh umat manusia. Dia telah membuktikan kebenaran ajaran-Nya dengan mukjizat-mukjizat-Nya. Dia memulihkan penglihatan bagi orang buta, kesehatan bagi orang kusta, orang lumpuh, dan orang lumpuh, dan kehidupan bagi orang mati. Dia telah menyatakan dengan sangat jelas: " ”Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah." (Mat. 22:21) Namun demikian, di hadapan hakim-hakim-Nya yang jahat Ia menunjukkan diri-Nya lemah lembut dan rendah hati. Tetapi ketika Dia dihadapkan dengan kebohongan yang nyata, Dia berbicara membela kebenaran ajaran-Nya. Untuk ini Dia dipukul oleh salah satu pelayan Imam Besar, yang berkata: "Begitukah jawab-Mu imam besar?" “Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau kata-Ku itu salah, tunjukkanlah salahnya, tetapi jikalau kata-Ku itu benar, mengapakah engkau menampar Aku?" (lih. Yohanes 18:19-23) Marilah kita belajar dari Penebus ilahi kita untuk mengalahkan cinta diri dan menanggung hinaan dengan rendah hati dan damai.


Kayafas, Imam Besar, tidak dapat mengumpulkan bukti yang kuat dan tidak bertentangan yang akan menghukum Yesus dan memajukan rencana jahatnya sendiri. Akhirnya dia dengan sungguh-sungguh memerintahkan Yesus atas nama Allah yang hidup untuk mengatakan apakah Dia benar-benar Kristus, Anak Allah.  Yesus menjawab: "Engkau telah mengatakannya. Akan tetapi, Aku berkata kepadamu, mulai sekarang kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di atas awan-awan di langit." Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: "Ia menghujat Allah. Untuk apa kita perlu saksi lagi? Sekarang telah kamu dengar hujat-Nya. Bagaimana pendapat kamu?" Mereka menjawab dan berkata: "Ia harus dihukum mati!" (Bdk. Mat 26:63-66) Hukuman yang tidak adil itu disambut dengan sorak-sorai umum dan Yesus diserahkan kepada para prajurit seolah-olah Dia adalah penjahat biasa. Sepanjang malam para bajingan ini mempermalukan dan memperlakukan-Nya dengan buruk dengan cara yang paling buruk. Beberapa orang meludahi wajah-Nya, yang lain menampar dan memukul-Nya, dan yang lainnya lagi menutup mata-Nya dan dengan mengejek bertanya:: "Cobalah katakan kepada kami, hai Mesias, siapakah yang memukul Engkau?" (bdk. Mat 26:67-68) Yesus menderita dalam diam. Dia menderita karena pukulan dan hinaan, tetapi terutama karena tontonan menyedihkan dari begitu banyak dosa dan rasa tidak berterima kasih. Dia dipersembahkan sebagai korban penebusan bagi kita semua. Ketika kita menyadari banyaknya dosa yang dilakukan, apa yang kita lakukan? Apakah kita berdoa agar para pendosa yang malang bertobat dan kembali menghibur hati Yesus? Apakah kita mempersembahkan rasa sakit dan kesedihan kita atas nama mereka? Jika kita benar-benar mencintai Tuhan, kita harus melakukan sebanyak ini.

Bayangkan Yesus pada malam yang panjang dan menyedihkan ini. Ditinggalkan oleh semua orang, dikhianati oleh Yudas, disangkal oleh Petrus, dinilai secara tidak adil layak dihukum mati oleh Imam Besar, diterpa dan diejek oleh para prajurit, Dia menderita dan berdoa serta mempersembahkan diri-Nya sebagai korban silih, terutama untuk semua dosa yang sedang terjadi, dilakukan dan akan dilakukan pada malam hari di seluruh dunia. Marilah kita bersujud di hadapan-Nya dalam roh. Marilah kita berkata kepada Dia dengan hati yang menyesal bahwa kita tidak akan pernah menyakiti Dia lagi dan bahwa kita mengasihi dan menyembah Dia. Marilah kita berjanji untuk mempersembahkan doa dan penderitaan hari ini sebagai silih bagi dosa-dosa yang dilakukan manusia di balik kegelapan.— 

Kristus Dimahkotai dengan Duri. credit Matthias Stom  (fl. 1615–1649)

Antonio Bacci adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy