| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Puasa dan Pantang

 Saat ini puasa dan pantang mengambil bentuk ajaran Gereja yang mengikat kita di bawah derita dosa berat. Namun, sebelum itu diperintahkan oleh Gereja, hal itu telah diperintahkan oleh Tuhan. Tuhan membuat hukum pertama semacam ini ketika Dia memerintahkan Adam untuk menjauhkan diri dari buah terlarang. Musa membuat hukum khusus puasa dan pantang bagi orang-orang Yahudi. Dia juga berpuasa, seperti yang dilakukan nabi Elia. “Lututku melentuk oleh sebab berpuasa,” tulis Raja Daud, “dan badanku menjadi kurus, habis lemaknya.” (Mazmur 108:24) “Lebih baiklah doa benar dan sedekah jujur daripada kekayaan yang lalim." (Tob. 12:8) kata Tobias. Yesus berpuasa selama empat puluh hari sebagai contoh bagi kita dan Dia memperingatkan kita bahwa iblis hanya dapat ditaklukkan dengan doa dan puasa. (Mat. 17:20) Secara lebih umum, Dia memperingatkan kita bahwa: “Jika kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa.” (Lukas 13:5) Salah satu cara melakukan penebusan dosa yang paling sering dianjurkan dalam Kitab Suci adalah puasa dan pantang.

Mengapa, Anda mungkin bertanya, mengapa Tuhan kita dan Gereja memerintahkan kita untuk mematikan diri kita sendiri sehubungan dengan makanan? Ada alasan kuat. Itu adalah tindakan ketaatan kepada Tuhan, penguasa mutlak kita, Yang tidak menuntut apapun dari kita kecuali untuk kesejahteraan kita sendiri. Kedua, itu adalah tindakan silih atas dosa-dosa kita. Ketiga, itu memampukan kita untuk menaklukkan dorongan daging kita dan dengan cara ini membuat kita lebih patuh pada hukum Allah. Seseorang yang tidak dapat mematikan nafsu makannya pasti tidak akan mampu menahan godaan daging. Ada hubungan antara semua hal ini. Jika kita tidak dapat menundukkan selera tubuh kita pada kemampuan spiritual kita dan pada hukum ilahi, kita tidak akan dapat mengangkat diri kita sendiri dari tingkat keberadaan binatang untuk berhubungan dengan Tuhan melalui doa dan praktik kebajikan.

Tidaklah relevan untuk membantah bahwa tidak ada salahnya memakan satu jenis makanan daripada yang lain. Padahal, ini sama sekali bukan soal makanan. Ini adalah masalah kepatuhan terhadap hukum Allah dan Gereja. Tuhan adalah Tuhan tertinggi langit dan bumi dan adalah salah untuk tidak mematuhi perintah-Nya. Demikian pula, tidak diperbolehkan untuk tidak mematuhi ajaran Gereja yang Yesus Kristus dirikan sebagai pembimbing kita yang sempurna. Tuhan memerintahkan orang Ibrani untuk menjauhkan diri dari darah-daging dan dari apa yang disebut binatang najis. Hari ini Gereja telah menyisihkan jumlah hari puasa dan pantang minimum. Bagaimana kita dapat mengabaikan perintah Allah dan Gereja? Melakukan hal itu akan menjadi tindakan pemberontakan terhadap otoritas tertinggi serta tanda ketidakpedulian terhadap keselamatan kekal kita. Bahkan Orang Suci yang paling murni, seperti St. Aloysius Gonzaga, terus-menerus mempermalukan diri mereka sendiri dengan cara ini. "Jika kamu telah berdosa, lakukan pengakuan dosa," tulis St. Agustinus. Jika kita merenungkan jumlah dosa kita, tingkat puasa dan pantang yang tidak signifikan yang diminta oleh Gereja saat ini tidak akan tampak berlebihan. Memang, kita harus senang berpuasa dan berpantang sedikit lebih banyak dari yang diperlukan untuk menebus dosa-dosa kita dan untuk menguasai naluri jasmani kita. Mari kita tunjukkan kepada Tuhan betapa kita mencintai-Nya dengan bersiap untuk melakukan matiraga secara sukarela.

Jika kita tidak dapat benar-benar berpuasa dan berpantang, kita dapat mematikan diri kita secara rohani. Kita dapat mengekang lidah kita dengan menghindari percakapan yang sia-sia dan tidak sopan. Kita dapat mematikan mata kita dengan menghindari melihat apa pun yang dapat membawa kita ke dalam bahaya. Kita dapat mematikan pendengaran kita dengan mencari tingkat kesunyian dan keheningan tertentu. Kita dapat mematikan tubuh kita dengan merampas kemewahan yang tidak perlu. Di atas segalanya, kita harus menjauhkan diri dari dosa dan dari kesempatan berbuat dosa. Ini adalah puasa dasar yang wajib kita semua lakukan dengan segala cara melalui doa yang terus-menerus dan sungguh-sungguh.—

Antonio Bacci adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.



terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy