| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Sabda Allah


 

 Setelah Komuni Kudus, Sabda Tuhan adalah makanan yang paling menyehatkan jiwa. St Agustinus mendesak kita untuk mendengarkan Sabda Allah dengan devosi yang sama dengan saat kita mendekati Ekaristi Mahakudus. Ini adalah metode normal yang Tuhan gunakan untuk berkomunikasi dengan jiwa kita untuk mengajar dan mencerahkan mereka dan memimpin mereka di sepanjang jalan kebajikan. Memang benar bahwa Tuhan kadang-kadang melakukan kontak langsung dengan kita melalui inspirasi yang baik atau rahmat yang luar biasa, tetapi cara biasa Dia memanggil kita ke kehidupan kekal adalah melalui sabda ilahi-Nya, apakah itu diberitakan oleh para pelayan-Nya, dibaca dalam Kitab Suci. , diilustrasikan dalam kehidupan para Orang Kudus atau digariskan oleh para ahli kehidupan spiritual. Yang paling penting dari semuanya adalah firman yang hidup dari wakil-wakil Allah yang sah. Yesus tidak secara khusus memerintahkan para Rasul-Nya untuk menulis, tetapi untuk berkhotbah. “Siapa yang percaya dan dibaptis,” Dia menambahkan, “akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum.” (bdk. Markus 16:16) Maria Magdalena dipertobatkan oleh pemberitaan Yesus dan menangisi dosa-dosanya. Khotbah St Yohanes Pembaptis menyerukan orang-orang Yahudi untuk melakukan penebusan dosa. Berabad-abad sebelumnya nabi Natan telah mempertobatkan Daud melalui firman Allah yang diilhami dan nabi Yunus telah membangkitkan orang Niniwe untuk bertobat. Kita harus menghargai firman Tuhan. Kita harus membaca dan mendengarkannya dengan kerendahan hati dan perhatian yang tulus. Setiap kali kita mendengar khotbah atau membaca Kitab Suci atau beberapa buku spiritual, kita harus merenungkan bahwa Tuhan sendirilah yang berkhotbah kepada kita. Kita tidak boleh dibimbing hanya oleh semangat keingintahuan, keinginan akan pengetahuan, atau kecintaan pada kefasihan atau gaya sastra, tetapi oleh tekad untuk menerapkan instruksi tersebut pada diri kita sendiri dan mempraktikkannya.



Dalam perumpamaan tentang penabur, (bdk. Luk 8:5-15) Yesus memberitahu kita bahwa benih adalah Firman Allah. Beberapa benih jatuh di pinggir jalan, yaitu pada hati yang mengeras dan tercerai-berai yang mengakui setiap jenis pemikiran dan kasih sayang kecuali cinta Allah. Benih yang baik tidak dapat berakar dan burung-burung di udara datang dan memakannya. Benih lain jatuh di atas tanah yang berbatu-batu, tetapi segera setelah ia tumbuh, ia akan layu karena kekurangan air. Benih lain jatuh di antara duri, yang mencekiknya dan mencegahnya tumbuh. Akhirnya, sebagian benih itu jatuh di tanah yang baik dan menghasilkan buah seratus kali lipat. Marilah kita membaca perumpamaan ini dan menyelidiki cara kita mendengar firman Allah. Apakah hati kita keras seperti permukaan pinggir jalan, sehingga kita tuli dan acuh tak acuh terhadap firman Tuhan? Atau apakah kita menerimanya dengan gembira dan antusias pada awalnya, tetapi kurang keteguhan untuk mempraktikkannya, sehingga benih mati karena kekurangan air dan kita melupakan semua yang telah kita janjikan? Atau apakah pikiran dan hati kita terperangkap dalam kekusutan kesibukan duniawi—bisnis, kesenangan, dan kepentingan lain—yang menghambat benih yang baik dan mencegahnya menghasilkan buah? Marilah kita memeriksa sikap kita dengan saksama. Jika kita termasuk dalam salah satu kategori ini, marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa suatu hari nanti kita harus memberikan pertanggungjawaban kepada Tuhan atas semua pemberian yang telah kita terima dan cara kita menggunakannya.

Sabda Tuhan seharusnya menjadi seruan bagi kita untuk berbalik sepenuhnya dari keburukan menuju kebajikan. Itu harus menjadi pelita yang menerangi kegelapan pikiran kita dan membantu kita melihat keburukan dosa. Itu harus menghidupkan kembali iman kita dan membakar hati kita dengan cinta Tuhan dan kerinduan akan Surga. Setiap khotbah yang kita dengar dan setiap doa dari Kitab Suci yang kita baca hendaknya mendorong kita untuk maju lebih jauh di jalan kesempurnaan Kristiani. Ini harus menjadi tujuan utama kita dalam hidup. Jika kita berusaha keras untuk mencapainya, dengan kasih karunia Allah, kita akan menjadi tanah yang baik di mana benih ilahi akan menghasilkan buah yang melimpah untuk hidup yang kekal.— 


Antonio Bacci adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy