| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

5 Orang Kudus yang wafat ketika masih kanak-kanak

 


Banyak orang kudus besar di Gereja bukanlah uskup atau paus yang termasyhur, tetapi sebenarnya hanyalah anak-anak.

Mereka memberikan teladan kepada kita bahwa kunci kekudusan adalah menjadi kecil dan memiliki kepercayaan seperti anak kecil kepada Bapa kita di surga. Orang dewasa dapat menjadi sombong karena kesombongan dan mengalami kesulitan yang lebih besar untuk menerima kehendak Allah tetapi anak-anak tidak memiliki halangan itu dan dapat menunjukkan iman yang menakjubkan.

Inilah lima orang suci yang, sejak usia dini, mengabdikan diri kepada Tuhan dan memasuki Kerajaan Surga sebelum mencapai usia dewasa.

Berikut beberapa contoh yang menginspirasi:
 
1) St. Dominikus Savio – Usia 14
Public Domain / Wikimedia Commons


Lahir dan besar di Italia, Dominikus menunjukkan tanda-tanda kesucian sejak dini. Ketika dia baru berusia 4 tahun, Dominikus sering ditemukan oleh orang tuanya dalam doa sendirian. Dia belajar menjadi putra altar pada usia 5 tahun, dan jika dia sampai di gereja sebelum Romo membukakan pintu di pagi hari, dia akan berlutut (di lumpur, salju, apa pun) sampai Romo tiba. Ketika dia baru berusia 7 tahun, dia menulis dalam jurnalnya bahwa dia memiliki empat peraturan:

1) Saya akan sering pergi ke Pengakuan, dan Komuni Kudus sesering yang diizinkan oleh bapa pengakuan saya.

2) Saya ingin menguduskan hari Minggu dan hari raya dengan cara yang khusus.

3) Teman saya adalah Yesus dan Maria.

4) Mati daripada dosa.

Dia kebetulan bersekolah di sekolah St. Yohanes Bosko, dan Yohanes menjadi mentor untuk Dominikus.

Sebagai seorang pra-remaja, dia bereksperimen dengan penebusan dosa fisik yang parah (meletakkan batu di tempat tidurnya, mengenakan kemeja rambut, dll), tetapi ketika atasannya mengetahuinya, mereka melarangnya untuk melanjutkannya. Sebaliknya, dia memutuskan untuk hanya melakukan semua tugasnya dengan cinta dan kerendahan hati sebanyak mungkin, yang dia simpulkan dengan moto, "Saya tidak bisa melakukan hal-hal besar tetapi saya ingin segalanya untuk kemuliaan Tuhan." (Mengingatkan Anda tentang santo/a lain?)

Sayangnya, dia mengidap penyakit paru-paru dan meninggal tak lama kemudian. Setelah dia meninggal, Yohanes Bosko menulis biografi Dominikus, yang berperan penting dalam kanonisasi Dominikus.

2) St. Maria Goretti – Usia 11 tahun
Public Domain / Wikimedia Commons


St Maria Goretti adalah anak ketiga dari tujuh bersaudara dalam keluarga petani miskin. Ketika dia berusia sembilan tahun, ayahnya meninggal, membuat keluarganya semakin melarat. Untuk bertahan hidup, keluarga mereka pindah dengan keluarga lain. Pada siang hari, sebagian besar saudara Maria bersama ibu mereka akan bekerja di ladang, sementara Maria akan menjaga adik perempuannya, mengurus rumah, dan memasak makanan. Itu adalah kehidupan yang sulit, tetapi mereka adalah orang Kristen yang setia dan dekat satu sama lain.

Suatu hari ketika Maria baru berusia 11 tahun, putra berusia 20 tahun dari keluarga yang rumahnya mereka tinggali bersama, Alessandro, pulang lebih awal dari pekerjaannya ketika dia tahu bahwa dia akan sendirian (kecuali bayi yang dia jaga). Alessandro telah memintanya untuk berhubungan seks dengannya dua kali sebelumnya dan dia selalu menolak. Alessandro mengacungkan pisau akan merudapaksanya dan menuntut agar dia tunduk padanya. Maria menolak, mengatakan kepadanya bahwa apa yang ingin Alessandro lakukan adalah dosa berat, dan memperingatkan dia bahwa dia bisa masuk neraka karenanya. Maria melawannya, berteriak, “Tidak! Itu adalah dosa! Tuhan tidak menginginkannya!”
 
Alessandro marah, pertama kali mencoba mencekiknya. Ketika dia terus melawan, dia menikamnya 11 kali. Terluka parah tapi masih hidup, Maria mencoba bergerak menuju pintu. Tapi dia mendekatinya lagi, menikamnya 3 kali lagi, dan kemudian melarikan diri.

Bayi itu terbangun dari keributan itu dan mulai menangis. Ketika ibu Maria dan ayah Alessandro datang untuk memeriksa bayinya, mereka menemukan Maria dan membawanya ke rumah sakit. Maria menjelaskan kepada ibunya dan polisi apa yang telah terjadi, menyatakan pengampunan untuk Alessandro, dan segera meninggal.

Alessandro ditangkap dan dijatuhi hukuman 30 tahun penjara. Meskipun dia tidak menyesal selama beberapa tahun pertama, dia mengatakan bahwa Maria mengunjunginya dalam mimpi. Bertahun-tahun kemudian ketika dia dibebaskan dari penjara, dia meminta maaf dari ibu Maria, dan menerima komuni keesokan harinya. Dia berkata dia akan berdoa kepada Maria setiap hari, memanggilnya "santa kecilnya". Hebatnya, dia menghadiri kanonisasi Maria pada tahun 1950 dan menjadi saudara awam dari Ordo Saudara Dina Kapusin.

3) St. Vitus – Usia 7-13?
Public Domain / Wikimedia Commons


St Vitus lahir pada akhir abad ke-3 dan menjadi martir pada awal abad ke-4 sebagai seorang anak. Meskipun dia telah menjadi orang kudus yang sangat populer selama berabad-abad di beberapa bagian Eropa, hanya itu yang kita ketahui tentang dia.

Namun, menurut legenda, Vitus tinggal di sebuah kota kecil di Italia dan adalah seorang Kristen sementara ayahnya adalah seorang penyembah berhala. Ayahnya mencoba membujuknya untuk meninggalkan keyakinannya, tetapi ketika dia menolak, dia memerintahkan agar Vitus disiksa. Dia selamat dari siksaan dan melarikan diri bersama guru Kristennya ke Roma. Malang sayangnya, Diocletian adalah kaisar. Vitus ditangkap dan disiksa lagi bersama gurunya, tetapi tetap teguh dalam iman.

Ajaibnya, sebelum penyiksa mereka membunuh mereka, mereka secara ajaib diangkut kembali ke kota asal mereka, dan meninggal di sana karena luka-luka mereka. Tiga hari kemudian, Vitus muncul dalam sebuah penglihatan kepada seorang wanita kaya, yang kemudian menemukan tubuh mereka dan menguburkannya.


4) St Fransisco dan Jacinta Marto – Usia 9 dan 10 Tahun
Joshua Benoliel/Wikipedia

Francisco lahir di Aljustrel, Fátima, Ourém, 11 Juni 1908. Sedangkan adiknya Jacinta lahir pada 11 Maret 1910. Keduanya adalah putra dan putrid Manuel dan Olimpia Marto. Tak ada yang beda dalam diri Francisco dan Jacinta disbanding anak-anak di desanya pada masa itu. Mereka buta huruf. Perawan Maria menampakkan diri kepada anak-anak gembala muda dari Fatima, Portugal. Meskipun buta huruf, saudara kandung dan sepupu mereka mampu meyakinkan pihak berwenang tentang kebenaran penampakan mereka. Setelah penampakan, mereka mengabdikan hidup singkat mereka kepada Tuhan. Mengidap flu Spanyol setelah Perang Dunia I, keduanya menderita sampai kematian mereka, tetapi mempersembahkan rasa sakit mereka untuk para pendosa. Jacinta meninggal karena penyakit itu pada usia 9 tahun, dan saudara laki-lakinya pada usia 10 tahun. Sebelum kepergiannya, Francisco dan adiknya Jacinta mendapatkan penampakan Bunda Maria. Pada saat itu, Bunda Maria dan berkata bahwa dia akan membawa Francisco ke surga segera. Tak berselang lama, Jacinta  juga terserang Flu Spanyol. Ia bahkan menderita penyakit itu cukup lama yang menyebabkan kematiannya pada malam 20 Februari 1920, di Rumah Sakit Estefania di Lisbon.  Francisco dan Jacinta dikanonisasi oleh Paus Fransiskus di Fatima, Portugal pada 13 Mei 2017. St. Francisco de Jesus Marto dan St. Jacinta de Jesus Marto dinobatkan sebagai pelindung untuk orang yang sedang sakit, anak-anak Portugal, para tawanan, dan orang-orang diejek karena kesalehan mereka.
 

5) St. Agnes dari Roma – Usia 13 tahun
Public Domain / Wikimedia Commons


St Agnes lahir dari keluarga bangsawan Kristen pada tahun 291 M. Dia adalah seorang gadis muda yang cantik dan, digabungkan dengan latar belakangnya yang mulia, memiliki banyak pelamar. Namun dia memiliki pengabdian yang kuat pada imannya, ingin tetap perawan untuk Kerajaan Allah, dan menunjukkan sedikit minat pada para pelamar. Tersinggung, beberapa dari mereka melaporkan kepada otoritas Romawi bahwa dia adalah seorang Kristen.

Menolak untuk melepaskan keyakinannya, seorang pejabat Romawi memerintahkan agar dia ditelanjangi dan diseret melalui jalan ke rumah bordil. Dalam salah satu versi ceritanya, rambutnya secara ajaib tumbuh panjang dan menutupi tubuhnya. Di rumah bordil, setiap laki-laki yang mencoba memperkosanya langsung dibuat buta.

Tanpa gentar, dia akhirnya diadili di pengadilan dan dijatuhi hukuman mati. Tentara mengikatnya pada tiang pancang, tetapi ketika mereka menyalakan api, dia tidak mau terbakar. Jadi seorang perwira Romawi menikamnya dengan pedangnya, akhirnya membunuhnya. 




terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy