| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Kisah Hidup |

Homili Paskah oleh Melito dari Sardis, Uskup (+180 M)

Pujian Paskah bagi Kristus
Kita harus mengerti, yang terkasih, bahwa misteri paskah itu lama dan baru, sementara dan abadi, dapat rusak dan tidak dapat rusak, fana dan abadi. Dari segi hukum itu sudah tua, dari segi Firman itu baru. Dalam sosoknya ia berlalu, dalam keanggunannya ia abadi. Itu fana dalam pengorbanan anak domba, fana dalam kehidupan kekal Tuhan. Itu fana dalam penguburannya di bumi, abadi dalam kebangkitan-Nya dari kematian.

Hukum memang sudah tua, tetapi Firman itu baru. Jenisnya sementara, tetapi kasih karunia itu abadi. Domba itu fana, tetapi Tuhan tidak fana. Dia disembelih sebagai anak domba; Dia bangkit kembali sebagai Tuhan. Dia dibawa seperti domba ke pembantaian, namun Dia bukan domba. Dia diam seperti anak domba, namun Dia bukan anak domba. Jenisnya telah tiada; kenyataan telah datang. Domba memberi tempat kepada Allah, domba memberi tempat kepada manusia, dan manusia itu adalah Kristus, yang memenuhi seluruh ciptaan. Pengorbanan anak domba, perayaan Paskah, dan ketentuan-ketentuan Hukum telah digenapi di dalam Yesus Kristus. Di bawah hukum lama, dan terlebih lagi di bawah dispensasi baru, semuanya menunjuk ke arahnya.

Baik hukum dan Firman datang dari Sion dan Yerusalem, tetapi sekarang hukum telah memberi tempat kepada Firman, yang lama ke yang baru. Perintah itu telah menjadi rahmat, tipe kenyataan. Anak domba telah menjadi Anak, domba menjadi manusia, dan manusia menjadi Tuhan.

Tuhan, meskipun Dia adalah Allah, menjadi manusia. Dia menderita demi mereka yang menderita, Dia terikat untuk mereka yang terikat, dihukum karena bersalah, dikuburkan untuk mereka yang terbaring di kuburan; tetapi Dia bangkit dari kematian, dan berteriak dengan keras: Siapa yang akan melawan-Ku? Biarkan dia menghadapi-Ku. Aku telah membebaskan yang terhukum, menghidupkan kembali yang mati, membangkitkan manusia dari kuburan mereka. Siapa yang ingin mengatakan sesuatu terhadap-Ku? Aku, katanya, adalah Kristus; Aku telah menghancurkan maut, menang atas musuh, menginjak-injak neraka, mengikat yang kuat, dan mengangkat manusia ke ketinggian surga: Akulah Kristus.

Mari, semua bangsa manusia, menerima pengampunan atas dosa-dosa yang menajiskan kalian. Aku adalah pengampunanmu. Akulah Paskah yang membawa keselamatan. Akulah anak domba yang disembelih untukmu. Aku adalah tebusanmu, hidupmu, kebangkitanmu, terangmu, aku adalah keselamatanmu dan Rajamu. Aku akan membawamu ke ketinggian surga. Dengan tangan kananku sendiri Aku akan mengangkatmu, dan Aku akan menunjukkan kepada kalian Bapa yang kekal.

  

"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com

 *Uskup Melito dari Sardis ( Yunani : Μελίτων Σάρδεων Melítōn Sárdeōn ; meninggal pada tahun 180) adalah uskup Sardis dekat Smyrna di Anatolia barat , dan otoritas besar dalam Kekristenan awal . Melito menempati posisi terdepan dalam hal uskup di Asia karena pengaruh pribadinya dan karya sastranya, yang sebagian besar telah hilang .

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy