| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Keprak, Instrumen Liturgi yang jarang digunakan


Dalam Ritus Romawi, lonceng tidak boleh dibunyikan setelah Madah Kemuliaan dalam liturgi pada Misa Kamis Putih, dan seharusnya tetap tidak digunakan sampai Madah Kemuliaan pada Malam Paskah. Ini seharusnya membuat liturgi lebih suram saat kita mengingat sengsara dan wafat Tuhan kita Yesus Kristus.

Tapi, selama periode waktu yang singkat ini, adakah sesuatu yang seharusnya menggantikannya? Di situlah keprak dipergunakan. Keprak dimaksudkan untuk memberikan kebalikan dari suara lonceng yang gembira.
Rubrik liturgi Gereja tidak menginstruksikan pengganti lonceng altar, tetapi ada tradisi lama menggunakan keprak atau pembuat kebisingan sebagai gantinya. Ini berfungsi untuk menandai peristiwa yang sama dengan lonceng altar, tetapi dengan cara yang kurang "manis", dan dengan demikian, mempertahankan nada muram.

Keprak dalam bahasa Latin berarti "crotalus", yang berasal dari kata Yunani "krotalon" (κροταλον), yang berarti "mainan". (Akibatnya, "crotalus" juga merupakan nama genus ular derik.) Crotalus dapat hadir dalam berbagai desain. 
 
Keprak mungkin merupakan perangkat liturgi yang paling jarang digunakan Itu dibawa keluar setahun sekali selama Triduum Paskah, pada Kamis Putih dan Jumat Agung. Ini digunakan selama Misa, Ibadat dan Tenebrae.

 

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy