| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Mengapa Yudas Iskariot bukan orang kudus?

“St. Yudas Iskariot, doakanlah kami!”—tidak pernah ada yang berkata seperti itu. Mengapa tidak? Mengapa Yudas Iskariot, di antara dua belas rasul yang dipilih oleh Kristus, bukan orang kudus?

Apakah karena dia mengkhianati Kristus? Setiap orang suci sejati akan memukul dadanya dan mengakui bahwa dia adalah orang berdosa. Dan jangan lupa bahwa Santo Petrus, salah satu dari dua belas dan paus pertama, adalah yang paling lantang menyatakan kesetiaannya kepada Kristus—namun antara Perjamuan Terakhir dan matahari terbit berikutnya, dia menyangkal Kristus tiga kali!

Public Domain

Jadi, apa bedanya? Apa perbedaan antara pendosa dan pengkhianat yang menjadi orang kudus, dan kita semua? Kita dapat mengilustrasikan perbedaan yang paling penting dengan memperhatikan baik-baik Simon Petrus dan Yudas Iskariot—yang satu orang kudus, yang lain tidak.

Santo Petrus mengkhianati Kristus dengan teriakan di tengah kerumunan. Yudas Iskariot mengkhianati Kristus dalam bayang-bayang dan bisikan, dalam konspirasi. Santo Petrus mengira dia tahu lebih baik daripada Gurunya tentang kebenaran tentang keberanian dan kelemahannya sendiri. Yudas Iskariot, yang mengkhianati Gurunya dengan sebuah ciuman, mengira dia lebih tahu daripada Kristus apa misi yang seharusnya dari orang yang diurapi Allah. Keduanya mengalami delusi—St. Petrus mengalami delusi tentang dirinya sendiri; Yudas Iskariot mengalami delusi tentang Kristus.

Santo Petrus, yang menyaksikan transfigurasi Kristus di Gunung Tabor, memilih mengandalkan kekuatannya sendiri, daripada dengan rendah hati dan bijaksana mengandalkan kekuatan Kristus. Yudas Iskariot, yang menyaksikan secara langsung tiga tahun pelayanan publik Kristus, mengira dia lebih bijak daripada Kristus, dan mencoba untuk menyerahkan orang yang diurapi Allah pada hikmat manusianya sendiri, daripada menyerah pada hikmat ilahi.

Kesamaan yang dimiliki oleh kedua orang ini, Santo Petrus dan Yudas Iskariot, adalah bahwa mereka berdua mengalihkan pandangan dari Kristus dan memandang diri mereka sendiri.  Bagi manusia yang jatuh seperti Anda dan saya, memilih untuk mengakui bahwa kita memiliki banyak kesamaan baik dengan Santo Petrus maupun Yudas Iskariot merupakan langkah pertama yang penting. Pekan Suci, terutama hari ini, yang secara populer disebut sebagai "Rabu mata-mata" untuk menandai konspirasi pengkhianat Yudas Iskariot, adalah waktu untuk mengenali bahaya dan janji kita.  

    Baik Santo Petrus maupun Yudas Iskariot menyadari kengerian dosa mereka; Petrus mengkhianati secara impulsif, Yudas Iskariot sengaja mengkhianati—keduanya mengecewakan Guru mereka.
 
Rasul Petrus menangis dengan sedihnya, Kitab Suci memberi tahu kita, dan bertobat dari dosanya. Ketika Gurunya yang telah bangkit menyapanya, tentu dia heran bahwa dia tidak dibunuh atau dicela tetapi diampuni, dipulihkan, dan dipercayakan dengan misi besar. Kristus Yang Bangkit menugaskan pengkhianat-Nya yang bertobat dengan kata-kata ini: "Gembalakanlah domba-domba-Ku."

Yudas Iskariot, melihat di tangannya sendiri darah orang yang tidak bersalah, Gurunya, putus asa, dan mati di tangannya sendiri. Melalui dosa, kita memisahkan diri kita dari Kristus—namun selagi kita hidup masih dapat bertobat, dan menemukan belas kasihan yang sangat mahal harganya bagi Kristus. Tetapi karena keputusasaannya, Yudas Iskariot menolak untuk membiarkan dirinya ditemukan oleh Kristus yang bangkit dan penuh belas kasihan.

Hari-hari Pekan Suci tidak banyak berguna bagi kita jika kita tidak membuat pengakuan sakramental yang baik, dan memilih untuk berharap dan percaya. Selagi masih ada waktu, marilah kita kembali kepada Tuhan!

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy