| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Skandal

 


Injil berisi kutukan yang menakutkan bagi mereka yang membuat penyesatan. “Barangsiapa menyesatkan salah satu dari anak-anak kecil ini yang percaya kepada-Ku, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya lalu ia ditenggelamkan ke dalam laut. Celakalah dunia dengan segala penyesatannya!... Jika tanganmu atau kakimu menyesatkan engkau, penggallah dan buanglah itu, karena lebih baik bagimu masuk ke dalam hidup dengan tangan kudung atau timpang dari pada dengan utuh kedua tangan dan kedua kakimu dicampakkan ke dalam api kekal.…” (bdk. Mat 18:6-9) Mengapa Kristus begitu keras pada pembuat skandal? Dia mengutuk mereka karena mereka adalah kaki tangan iblis. Tidak puas dengan melakukan kejahatan sendiri, mereka mencari contoh buruk untuk menarik orang lain menuju kehancuran juga. Mereka mencoba untuk menghancurkan karya Penebusan Kristus dan buah dari penumpahan Darah Mulia-Nya. Mari kita memeriksa perilaku kita sendiri. Jika kita menemukan sesuatu yang dapat menyebabkan dosa bagi orang lain, marilah kita segera memperbaikinya. Kecerobohan dalam hal seperti itu bisa sangat berbahaya. Sesuatu yang tampaknya sangat tidak bersalah bagi kita bisa menjadi sumber skandal bagi orang lain. Kehati-hatian dan kehalusan diperlukan dalam hubungan kita dengan sesama manusia.


Ada orang-orang dewasa ini yang mendapat untung besar dari apa yang disebut Paus Pius XII sebagai industrialisasi kejahatan. Skandal tidak hanya meluas, tetapi sebenarnya sudah menjadi industri. Telah ditemukan bahwa membangkitkan gairah kaum muda melalui bioskop, televisi, buku, surat kabar, dan media hiburan lainnya bermanfaat. Industri kejahatan yang luas ini menghancurkan kemurnian jiwa muda, meracuni hati yang tidak bersalah, meruntuhkan fondasi moral keluarga Kristen, dan merongrong seluruh struktur masyarakat sipil. Bisakah Anda yang membaca ini menyangkal semua tanggung jawab atas keadaan seperti itu? Periksa hati nurani Anda. Mungkin Anda tidak menulis atau menerbitkan majalah yang memalukan, tetapi Andalah yang membelinya dan membiarkannya untuk dibaca oleh orang lain. Dengan cara ini Anda berkontribusi pada penyebaran kejahatan. Anda harus lebih ketat dengan diri sendiri dan dengan orang lain di mana ada masalah skandal. Jangan berdalih bahwa majalah atau koran atau film yang meragukan ini tidak memberi kesan apa pun pada pikiran Anda sendiri. Ini salah sejak awal, karena kejahatan cepat atau lambat dapat merugikan semua orang. Tetesan air bisa merusak batu. Selain itu, meskipun itu benar, Anda tidak berhak membahayakan orang lain dengan mendorong kejahatan Anda.


Beberapa orang berhati-hati untuk menghindari skandal besar, tetapi tidak memikirkannya dalam hal-hal yang mereka anggap sepele. Mereka tidak memiliki keraguan tentang gerak tubuh yang ceroboh, sindiran jahat, percakapan yang bermakna ganda, tindakan ketidaksabaran, kurangnya pemahaman, atau gerutuan yang terus-menerus. Hal-hal seperti itu mungkin tampak sepele, tetapi dapat menyebabkan kerugian besar dalam keadaan tertentu dan dalam jenis perusahaan tertentu. Kita harus mengendalikan diri kita sendiri dan memeriksa perilaku kita dalam hal ini setiap malam. Jika kita memeriksa diri kita dengan benar, kita akan menyadari bahwa kita telah gagal pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. Oleh karena itu, kita akan mengakui kewajiban kita untuk membuat perbaikan sejauh mungkin untuk setiap skandal yang telah kami berikan. Hal ini dapat dilakukan terutama dengan memberikan contoh yang baik. Kita memiliki kewajiban yang ketat dalam hati nurani untuk memperbaiki skandal.—


Antonio Bacci adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy