| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Tradisi indah pemberkatan keranjang Paskah

 Pada Sabtu Suci, Gereja menunggu di makam Tuhan, dalam doa dan puasa, merenungkan Sengsara dan wafat-Nya dan turun ke tempat penantian dan menunggu Kebangkitan-Nya. Menurut praktik kuno, Gereja pada hari Sabtu Suci berpantang mempersembahkan Kurban Kudus Misa, dengan altar dibiarkan kosong, sampai setelah Vigili Paskah yang khusyuk, yaitu tirakatan pada malam Kebangkitan, ketika saatnya tiba untuk sukacita paskah, kelimpahan yang melimpah hingga menghabiskan lima puluh hari. Komuni Kudus hanya dapat diberikan hari ini sebagai Viaticum.

Beberapa pastor paroki setempat memberkati keranjang makanan pada hari ini. Di negara-negara Slavia ada pemberkatan makanan Paskah tradisional, yang disiapkan dalam keranjang: telur, ham, domba dan sosis, mentega dan keju, lobak pedas dan garam, serta roti Paskah. Berkat makanan Paskah berasal dari fakta bahwa makanan khusus ini, yaitu daging dan produk susu, termasuk telur, dilarang pada Abad Pertengahan selama puasa dan pantang Prapaskah. Ketika pesta Paskah mengakhiri puasa yang ketat, dan makanan ini kembali diizinkan di meja, orang-orang menunjukkan kegembiraan dan rasa terima kasih mereka dengan terlebih dahulu membawa makanan ke gereja untuk mendapatkan berkat. Selain itu, mereka berharap restu Gereja atas makanan semacam itu akan menjadi obat untuk efek berbahaya apa pun yang mungkin diderita tubuh akibat penyangkalan diri dalam waktu lama. Saat ini berkat makanan Paskah masih diadakan di banyak gereja di Amerika Serikat. 


Photo by form PxHere


Minggu, 09 April 2023 HARI RAYA PASKAH - HARI RAYA KEBANGKITAN TUHAN

 
Minggu, 09 April 2023
HARI RAYA PASKAH - HARI RAYA KEBANGKITAN TUHAN
  
 
 Karena itu Hari Raya Paskah bukan saja salah satu pesta di antara yang lain, mclainkan "pesta segala pesta", "perayaan segala perayaan", sebagaimana Ekaristi adalah Sakramen segala Sakramen (Sakramen agung). Santo Atanasius menamakan pesta Paskah "Minggu agung" (ep. fest. 1), sebagaimana pekan suci di dunia timur dinamakan "pekan agung". Misteri kebangkitan, di mana Kristus mengalahkan kematian, meresapi zaman kita yang lama dengan kekuatannya yang besar, sampai segala sesuatu ditaklukkan kepada Kristus. (Katekismus Gereja Katolik, 1169)
   
Antifon Pembuka (Luk 24:34; Mzm 118:1.1.16ab-17.22, PS 516/GR 196, Mode VI)

Aku telah bangkit dan s'lalu bersama Engkau, Bapa-Ku, alleluya.
Tangan-Mu yang kudus telah Kautumpangkan atas diri-Ku, alleluya.
Kebijaksanaan-Mu menakjubkan, alleluya.

Resurrexi, et adhuc tecum sum, alleluia:
Posuisti super me manum tuam, alleluia:
Mirabilis facta est scientia tua, Alleluia.

Domine probasti me, et cognovisti me:
tu cognovisti sessionem meam,
et resurrectionem meam.
Gloria Patri...

Doa Pagi


Ya Allah, pada hari ini dengan pengantaraan Putra Tunggal-Mu Engkau telah menaklukkan kematian dan membuka bagi kami pintu keabadian. Semoga kami yang merayakan pesta Kebangkitan Tuhan dibarui oleh Roh-Mu dan bangkit dalam terang kehidupan.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
    
Bacaan Pertama
Bacaan dari Kisah Para Rasul (10:34a.37-43)
    
 
"Kami telah makan dan minum bersama dengan Yesus setelah Ia bangkit dari antara orang mati."
     
Sekali peristiwa Allah menyuruh Petrus pergi ke rumah perwira Kornelius. Di sana Petrus berkata, "Kamu tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di seluruh tanah Yudea, mulai dari Galilea, sesudah pembaptisan yang diberitakan oleh Yohanes, yaitu tentang Yesus dari Nazaret: Bagaimana Allah mengurapi Dia dengan Roh dan kuat kuasa. Yesus itulah yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia. Kami adalah saksi dari segala sesuatu yang diperbuat Yesus di tanah Yudea maupun di Yerusalem! Dia telah dibunuh dan digantung pada kayu salib. Tetapi Allah telah membangkitkan Dia pada hari yang ketiga. Dan Allah berkenan bahwa Ia menampakkan diri, bukan kepada seluruh bangsa, tetapi kepada saksi-saksi, yang sebelumnya telah ditunjuk oleh Allah, yaitu kepada kami yang telah makan dan minum bersama dengan Dia, setelah Ia bangkit dari antara orang mati. Dan Yesus telah menugaskan kami memberitakan kepada seluruh bangsa dan bersaksi bahwa Dialah yang ditentukan Allah menjadi Hakim atas orang-orang hidup dan orang-orang mati. Tentang Dialah semua nabi bersaksi, bahwa barangsiapa percaya kepada-Nya, ia akan mendapat pengampunan dosa oleh karena nama-Nya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah. 
    

Mengapa imam memercikkan air pada kita saat Misa?

Alih-alih menggunakan Ritus Tobat yang normal (cara 1-3), seorang imam dapat memilih untuk memercikkan air kepada umatnya dalam Misa (cara 4 peringatan pembaptisan).

Ini mungkin tampak aneh bagi sebagian orang yang belum mengetahui , tetapi ini adalah praktik yang memiliki simbolisme yang kaya.

Pedoman Umum Misa Romawi menyoroti opsi ini, terutama selama masa Paskah.

     Kemudian, imam mengajak umat untuk menyatakan tobat. Sesudah hening sejenak, seluruh umat menyatakan tobat dengan rumus pengakuan umum. Sesudah itu, imam memberikan absolusi.Tetapi absolusi ini tidak memiliki kuasa pengampunan seperti absolusi dalam Sakramen Tobat.

Pada hari Minggu, khususnya selama Masa Paskah, Pernyataan Tobat dapat diganti dengan pemberkatan dan perecikan dengan air suci untuk mengenang pembaptisan.(PUMR No. 51).

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Wafat Yesus


Terlepas dari siksaan fisik yang paling menakutkan, seperti pencambukan, dimahkotai dengan duri, dan penyaliban, Yesus bersedia menanggung penderitaan moral yang ekstrim, seperti pengkhianatan oleh Yudas, desersi oleh para Rasul-Nya pada saat pencobaan-Nya, dan penolakan oleh Kepala Para Rasul sendiri. Dia berkehendak untuk menanggung penderitaan rohani yang bahkan lebih besar dari ini, yang begitu misterius hingga hampir di luar pemahaman kita. Ini adalah pengabaian-Nya oleh Bapa-Nya. "Allahku, Allahku," serunya dalam penderitaan terakhir-Nya, "mengapa Engkau meninggalkan Aku?" Hati manusiawi-Nya memilih untuk mengalami pada saat itu terhapusnya penghiburan dan sukacita terdalam yang mengalir dari kesatuan-Nya yang terus-menerus dengan Bapa-Nya. Dia adalah manusia dan Tuhan. Natur manusiawi-Nya secara hipostatis dipersatukan dengan Sabda, dan dengan cara ini bahkan natur manusiawi-Nya ikut serta dalam kebahagiaan-Nya yang tak terbatas. Namun, sebagai manusia, Dia memilih untuk kehilangan kebahagiaan ini. Dibebani dengan segala dosa kita, Dia ingin menanggung tidak hanya penderitaan yang paling mengerikan, tetapi bahkan ditinggalkan oleh Bapa-Nya. Kita akan dapat memahami hal ini jika kita pernah mengalami penderitaan moral, yang jauh lebih buruk daripada rasa sakit fisik. Pada kesempatan-kesempatan ini kita harus menghibur diri kita sendiri dengan perenungan bahwa Yesus telah menempuh jalan penderitaan ini di hadapan kita. Kemudian kita akan tetap bersatu dalam pencobaan ini kepada Dia yang merupakan satu-satunya sumber penghiburan dan kepasrahan.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penyaliban Yesus


Artis: Luca Giordano (–1705) CC 


Setelah perjalanan yang menyakitkan dan melelahkan Yesus mencapai Golgota, di mana Dia akan disalibkan. Sekali lagi Dia dilucuti dari pakaian-Nya, yang saat ini telah melekat pada luka-luka-Nya yang membengkak. Kemudian Dia direntangkan di atas salib kayu, di mana salah satu algojo brutal mengikat tangan dan kaki-Nya dengan pukulan palu. Paku-paku yang tajam ditancapkan menembus daging-Nya ke dalam kayu yang keras. Yesus memandang ke atas dan mempersembahkan diri-Nya dalam keheningan sebagai korban penebusan atas nama para penyiksa-Nya dan kita semua. Ibunya, Maria, berdiri beberapa langkah jauhnya ditemani para wanita suci dan murid terkasih. Pukulan palu menembus hati keibuan Perawan Terberkati, tetapi dia juga tetap diam dan berdoa. Sudahkah kita pasrah, percaya kepada Allah, dan semangat doa yang dimiliki Yesus dan Maria di Golgota? Marilah kita mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita adalah anggota Tubuh Mistik Kristus. Jika Yesus, Kepala kita, telah menderita, apalagi para pendosa yang malang seperti kita semua yang layak menderita. Yesus ingin agar kita berpartisipasi dalam karya penebusan dengan mempersatukan penderitaan kita dengan penderitaan-Nya. “Sekarang aku bersukacita bahwa aku boleh menderita karena kamu, dan menggenapkan dalam dagingku apa yang kurang pada penderitaan Kristus, untuk tubuh-Nya, yaitu jemaat." kata Santo Paulus (Kol. 1:24) Marilah kita menghadapi kesulitan dengan keberanian, oleh karena itu, dan arahkan pandangan kita dengan penuh harap ke arah Surga. Mari kita ingat, seperti yang juga dikatakan St Paulus, bahwa sama seperti kita ambil bagian dalam penderitaan Kristus, kita juga akan ambil bagian dalam kemenangan-Nya. (Bdk. 2 Kor 1:7) Yesus harus naik ke Gunung Golgota sebelum Ia dapat naik ke Surga. Jika kita ingin berjalan di jejak-Nya, kita harus melakukan hal yang sama.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Yesus Di Hadapan Herodes dan Pilatus

 
Kristus menghadap PilatusMihály Munkácsy, 1881


Setelah malam penderitaan yang luar biasa, Yesus digiring ke hadapan Pilatus agar Ia dihukum mati. Orang-orang Yahudi begitu bertekad untuk mencapai tujuan ini sehingga dalam semangat kebencian yang kejam mereka melontarkan tuduhan palsu terhadap Yesus. Penebus ilahi kita mengetahui dengan baik kemunafikan yang menipu dari para penuduh-Nya. Namun, Dia tidak menunjukkan kebencian, tetapi memberikan kesaksian tentang kebenaran dengan jawaban-jawaban-Nya yang tenang dan singkat. Ketika Dia melihat bahwa tidak ada gunanya bersikeras, Dia tetap diam, sehingga Pilatus pun heran. (bdk. Mat 27:14) Marilah kita mempelajari adegan ini dan mencatat kebencian brutal terhadap orang Yahudi di satu sisi dan kerendahan hati ilahi Yesus di sisi lain. Mari kita perhatikan bagaimana kita bersikap ketika kita tersinggung atau difitnah. Mungkin kita marah dan membalas dengan bangga dan tajam. Ini menunjukkan bahwa kita kekurangan kerendahan hati dan kasih amal yang nyata. “Barangsiapa menampar pipimi yang satu,” Yesus mengajar, “berikan juga pipi yang lain.” (Bdk. Luk 6:29) Dia tidak hanya mengkhotbahkan ini, tetapi Dia juga memberi kita contoh yang paling tinggi. Jika ada yang menuduh atau menyinggung kita, tidak ada yang menghalangi kita untuk membela diri secara diam-diam dan wajar. Kita tidak diwajibkan untuk mempraktikkan sepenuhnya kepahlawanan St. Fransiskus de Sales, yang tetap diam ketika dia dihina dan ditekan sepenuhnya perasaan dendamnya. Namun demikian, ini adalah cita-cita yang harus kita tuju. Kita tidak boleh berbicara pada saat marah ketika cinta diri yang terluka mendidih di dalam diri kita. Kita harus tahu bagaimana berkorban untuk tetap diam untuk saat ini dan dengan rendah hati memikirkan masalah ini sebelum akhirnya menjawab dalam semangat perdamaian Kristiani. Kita harus mengikuti teladan Yesus, Yang berkata: “Belajarlah dari-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati.” (Bdk. Mat 11:29)

Katekese dari St. Yohanes Krisostomus tentang darah dan air yang mengalir dari lambung Kristus

 Jika kita ingin memahami kuasa darah Kristus, kita harus kembali ke catatan kuno tentang penggambarannya di Mesir. Mengorbankan seekor domba tanpa cacat, perintah Musa, dan memercikkan darahnya di pintu Anda. Jika kita bertanya kepada-Nya apa maksudnya, dan bagaimana darah binatang irasional dapat menyelamatkan manusia yang diberi akal, jawabannya adalah bahwa kekuatan penyelamatan tidak terletak pada darah itu sendiri, tetapi pada kenyataan bahwa itu adalah sebuah tanda dari darah Tuhan. Pada masa itu, ketika malaikat pemusnah melihat darah di pintu dia tidak berani masuk, apalagi sekarang iblis akan mendekat ketika dia melihat, bukan darah kiasan di pintu, tetapi darah sejati di bibir orang percaya, pintu bait suci Kristus.

Sabtu Malam, 08 April 2023 Vigili Paskah (Malam Paskah - Tirakatan Kebangkitan Tuhan)

Sabtu Malam, 08 April 2023

Vigili Paskah (Malam Paskah - Tirakatan Kebangkitan Tuhan)


Credit: BuckleyPics/ISTOCK.COM
Kebangkitan Yesus merupakan puncak kebenaran iman Kristen, yang diwartakan sebagai bagian hakiki dari Misteri Paskah sejak permulaan Kekristenan: “Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci, bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci; bahwa Ia telah menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya” (1 Kor 15:3-5). (Instruksi Ad Resurgendum Cum Christo (Bangkit Bersama Kristus, No. 2)

Seluruh perayaan Malam Paskah dilaksanakan waktu malam: tak boleh diadakan sebelum gelap atau berakhir setelah fajar Minggu. Peraturan ini harus ditepati secara ketat. Penyelewengan dan kebiasaan yang terjadi di sana sini, yakni merayakan Malam Paskah pada waktu biasanya diadakan Misa Sabtu sore, tak dibenarkan. Alasan yang kadang-kadang diajukan untuk memajukan waktu perayaan Malam Paskah, misalnya kerawanan publik, tidak diberlakukan di malam Kelahiran Tuhan atau bila menyangkut acara macam-macam. (Perayaan Paskah dan persiapannya No. 78, Kongregasi Ibadat Ilahi).   
       
Bacaan Pertama (Maka jadilah petang dan pagi: PS 866)
Bacaan dari Kitab Kejadian (1:1-31; 2:1-2)

         
"Allah melihat semua yang telah dijadikan-nya dan amat baiklah semuanya itu.”
        
        Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air. Berfirmanlah Allah: "Jadilah terang." Lalu terang itu jadi. Allah melihat bahwa terang itu baik, lalu dipisahkan-Nyalah terang itu dari gelap. Dan Allah menamai terang itu siang, dan gelap itu malam.
5 6 1 2 1 2 3 1 7 6 1 . 6 5 77 6 5 5
Maka jadilah petang dan pagi, hari per- ta - ma.
Lalu berfirmanlah Allah: "Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air." Maka Allah menjadikan cakrawala dan Ia memisahkan air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya. Dan jadilah demikian. Allah menamai cakrawala itu langit.
Maka jadilah petang dan pagi, hari kedua.
Berfirmanlah Allah: "Hendaklah segala air yang di bawah langit berkumpul pada satu tempat, sehingga kelihatan yang kering." Dan jadilah demikian. Lalu Allah menamai yang kering itu darat, dan kumpulan air itu dinamai-Nya laut. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Berfirmanlah Allah: "Hendaklah tanah menumbuhkan tunas-tunas muda, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, segala jenis pohon buah-buahan yang menghasilkan buah yang berbiji, supaya ada tumbuh-tumbuhan di bumi." Dan jadilah demikian. Tanah itu menumbuhkan tunas-tunas muda, segala jenis tumbuh-tumbuhan yang berbiji dan segala jenis pohon-pohonan yang menghasilkan buah yang berbiji. Allah melihat bahwa semuanya itu baik.
Maka jadilah petang dan pagi, hari ketiga.
Berfirmanlah Allah: "Jadilah benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam. Biarlah benda-benda penerang itu menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan hari-hari dan tahun-tahun, dan sebagai penerang pada cakrawala biarlah benda-benda itu menerangi bumi." Dan jadilah demikian. Maka Allah menjadikan kedua benda penerang yang besar itu, yakni yang lebih besar untuk menguasai siang dan yang lebih kecil untuk menguasai malam, dan menjadikan juga bintang-bintang. Allah menaruh semuanya itu di cakrawala untuk menerangi bumi, dan untuk menguasai siang dan malam, dan untuk memisahkan terang dari gelap. Allah melihat bahwa semuanya itu baik.
Maka jadilah petang dan pagi, hari keempat.
Berfirmanlah Allah: "Hendaklah dalam air berkeriapan makhluk yang hidup, dan hendaklah burung beterbangan di atas bumi melintasi cakrawala." Maka Allah menciptakan binatang-binatang laut yang besar dan segala jenis makhluk hidup yang bergerak, yang berkeriapan dalam air, dan segala jenis burung - yang bersayap. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Lalu Allah memberkati semuanya itu, firman-Nya: "Berkembangbiaklah dan bertambah banyaklah serta penuhilah air dalam laut, dan hendaklah burung-burung di bumi bertambah banyak."
Maka jadilah petang dan pagi, hari kelima.
Berfirmanlah Allah: "Hendaklah bumi mengeluarkan segala jenis makhluk yang hidup, ternak dan binatang melata dan segala jenis binatang liar." Dan jadilah demikian. Allah menjadikan segala jenis binatang liar dan segala jenis ternak dan segala jenis binatang melata di muka bumi. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi." Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka. Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: "Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi." Berfirmanlah Allah: "Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu. Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya." Dan jadilah demikian. Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik.
Maka jadilah petang dan pagi, hari keenam
Demikianlah diselesaikan langit dan bumi dan segala isinya. Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu.
Maka jadilah petang dan pagi, hari ini.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan I, do = a, 2/4, PS 830 / PS 828
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan. 
atau Utuslah Roh-Mu, ya Tuhan, dan jadi baru seluruh muka bumi. 
Ayat.(Mzm 104:1-2a.5-6.10.12.13-14.24.35c)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Tuhan Allahku, Engkau sungguh besar! Engkau berpakaian keagungan dan semarak, berselimutkan terang ibarat mantol.
2. Engkau telah mendasarkan bumi di atas tumpuannya, sehingga takkan goyah untuk selama-lamanya. Dengan samudera raya bumi ini Kau selubungi; air telah naik melampaui gunung-gunung.
3. Di lembah-lembah Engkau membualkan mata air yang mengalir di antara gunung-gunung. Burung-burung di udara bersarang di dekatnya, bersiul-siul dari antara dedaunan.
4. Dari bangsal-Mu Engkau menyirami gunung-gunung, bumi penuh dengan segala yang Kauturunkan dari langit. Engkau menumbuhkan rumput bagi hewan, dan tumbuh-tumbuhan untuk diusahakan manusia, Engkau mengeluarkan makanan dari dalam tanah.
5. Betapa banyak karya-Mu, ya Tuhan, semuanya Kaubuat dengan kebijaksanaan. Bumi penuh dengan ciptaan-Mu: Pujilah Tuhan, hai jiwaku!
          

Beberapa Fakta singkat tentang Sabtu Suci

Karya:RomoloTavani /istock.com
 Sangat menggoda untuk melompat langsung dari Jumat Agung ke Minggu Paskah! Namun, orang Kristen perdana biasanya mengisi hari Sabtu Suci sebagai hari terakhir doa dan tobat, dengan sabar menanti kebangkitan Yesus di makam.

Sabtu Suci adalah salah satu dari hari-hari unik dalam kalender liturgi di mana Gereja mengundang kita ke dalam masa "penantian" yang intens ini, masa yang masih ditandai dengan dukacita, tetapi berada di ujung kegembiraan.

Berikut adalah beberapa fakta singkat tentang Sabtu Suci dan bagaimana Gereja merayakannya.

 Di banyak gereja berkembang kebiasaan untuk membuat sebuah makam atau usungan yang di atasnya diletakkan patung jenazah Yesus, dan umat awam kemudian didorong untuk tetap berdoa di depan makam yang berduka itu. Untuk sebagian besar sejarah, hanya ada sedikit, jika ada, liturgi publik sebelum Vigili Paskah, membuat gereja benar-benar sunyi dari Jumat Agung sore sampai larut malam Sabtu Suci.

Selama berabad-abad bahkan ada puasa ketat pada Sabtu Suci, tidak mengizinkan makanan untuk dimakan untuk memperingati hari yang menyakitkan ini. Banyak yang akan tinggal di gereja sepanjang Jumat Agung malam, menemani Yesus di dalam kubur.

Sebuah homili dari abad ke-2 menegaskan suasana umum di Gereja pada hari Sabtu Suci, “Sesuatu yang aneh sedang terjadi - Hari ini kesunyian besar meraja di bumi, kesunyian besar dan keheningan besar. Kesunyian besar karena Sang Raja sedang tertidur. Dunia gemetar dan ia menjadi bisu karena Allah telah jatuh tertidur dalam daging dan Ia telah membangkitkan semua orang yang telah tidur sejak dunia dijadikan. Allah telah meninggal dalam daging dan neraka gemetar ketakutan.” Selengkapnya baca pada tautan ini 

Kita semua tahu bahwa Yesus bangkit pada hari ketiga, tetapi apa yang terjadi sebelum hari itu? Faktanya, kita mengakui setiap hari Minggu dalam Syahadat bahwa Yesus, “turun ke tempat penantian.” Tempat penantian adalah tempat atau keadaan orang-orang benar yang wafat sebelum Kristus. Katekismus Gereja Katolik menjabarkannya sebagai berikut:

  Kitab Suci menamakan tempat perhentian orang mati, yang dimasuki Kristus sesudah kematian-Nya “neraka”, “sheol” atau “hades” (bdk. Flp 2:10; Kis 2:24; Why 1:18; Ef 4:9), karena mereka yang tertahan di sana tidak memandang Allah (bdk. Mzm 6:6; 88:11-13). Itulah keadaan semua orang yang mati sebelum kedatangan Penebus, apakah mereka jahat atau jujur (bdk. Mzm 89:49; I Sam 28:19; Yeh 32:17-32). Tetapi itu tidak berarti bahwa mereka semua mempunyai nasib sama. Yesus menunjukkan hal itu kepada kita dalam perumpamaan tentang Lasarus yang miskin, yang diterima (bdk. Luk 16:22-26) “dalam pangkuan Abraham”. “Jiwa orang jujur, yang menantikan Penebus dalam pangkuan Abraham, dibebaskan Kristus Tuhan waktu Ia turun ke dunia orang mati” (Catech. R. 1,6,3). Yesus tidak datang ke dunia orang mati untuk membebaskan orang-orang terkutuk dari dalamnya (bdk. Sin. Roma 745: DS 587), juga tidak untuk menghapuskan neraka (bdk. DS 1011; 1077), tempat terkutuk, tetapi untuk membebaskan orang-orang benar, yang hidup sebelum Dia (bdk. Sin Toledo IV 625: DS 485; bdk juga Mat 27:52-53). (KGK, 633) 


Baca juga: 12 hal yang perlu Anda ketahui tentang Sabtu Suci

 

Beberapa hal yang perlu diketahui seputar Liturgi Jumat Agung



 Hari ini, Jumat Agung, seluruh Gereja berduka atas kematian Juruselamat kita. Ini secara tradisional adalah hari kesedihan, dihabiskan dengan puasa dan doa. Satu tradisi menganjurkan agar keheningan dipertahankan mulai siang hari dan berlangsung selama tiga jam penyaliban Kristus.

Jumat Agung adalah hari wajib puasa dan pantang. Jika memungkinkan, puasa Jumat Agung dilanjutkan hingga Vigili Paskah (pada Sabtu Suci malam) sebagai "puasa Paskah" untuk menghormati penderitaan dan wafat Tuhan Yesus dan untuk mempersiapkan diri kita untuk lebih penuh ambil bagian dan lebih siap merayakan wafat dan kebangkitan-Nya.

Menurut tradisi kuno Gereja, sakramen-sakramen tidak dirayakan pada Jumat Agung atau Sabtu Suci. "Perayaan Sengsara Tuhan,"  biasanya dirayakan sekitar pukul tiga sore, atau setelahnya, tergantung kebutuhan paroki.

Altar itu benar-benar kosong, tanpa kain, lilin, atau salib. Ibadat dibagi menjadi tiga bagian: Liturgi Sabda, Penghormatan Salib dan Perjamuan Kudus. Imam dan diakon mengenakan kasula/dalmatik merah. Liturgi dimulai dengan para imam dan diakon pergi ke altar dalam keheningan dan tiarap beberapa saat dalam doa hening, kemudian doa kolekta didoakan.

Di bagian pertama, Liturgi Sabda, kita mendengar perikop Hamba yang Menderita dari Yesaya (52:13-53:12) yang paling terkenal, gambaran awal Kristus pada Jumat Agung. Mazmur 30 adalah Mazmur Tanggapan "Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu, kuserahkan jiwaku " Bacaan Kedua, dari Surat Ibrani, 4:14-16; 5:7-9. Bacaan Injil adalah Kisah Sengsara menurut Santo Yohanes.

Doa umat mengakhiri Liturgi Sabda. Sepuluh ujud doa umat mencakup bidang-bidang ini:


• Untuk Gereja Kudus

• Untuk Bapa Suci

• Untuk para pejabat Gereja dan segala lapisan umat

• Untuk calon baptis

•Untuk persatuan umat Kristiani

• Untuk orang Yahudi

• Untuk orang yang tidak percaya kepada Kristus

• Untuk orang yang tidak percaya pada Tuhan

• Untuk para pemimpin negara

• Bagi orang yang menderita


Bagian kedua adalah Penghormatan Salib. Sebuah salib, baik terselubung atau terbuka, diarak melalui Gereja, dan kemudian dihormati oleh jemaat. Kami dengan gembira menghormati dan mencium salib kayu "yang di atasnya tergantung Juruselamat dunia". 

Bagian ketiga, Komuni Kudus, mengakhiri Perayaan Sengsara Tuhan. Altar ditutup dengan kain dan siborium berisi Sakramen Mahakudus dibawa ke altar dari tempat persinggahan. Doa Bapa Kami dan Ecce Agnus Dei ("Lihatlah Anak Domba Allah") diucapkan. Jemaat menerima Komuni Kudus, ada "Doa Setelah Komuni", dan kemudian "Doa untuk Umat", dan setelah itu semua umat pulang meninggalkan gereja dengan tenang.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penyangkalan Petrus terhadap Yesus

Santo Petrus pada dasarnya terburu nafsu dan murah hati. Dia mengasihi Yesus dengan tulus. Bahkan setelah para Rasul lainnya melarikan diri ketika Yesus ditangkap di Getsemani (bdk. Mat 26:56), dia mengikuti-Nya dari jauh sampai ke halaman rumah Imam Besar. "Petrus mengikut dari jauh." (Lukas 22:54) Akan tetapi, karena antusiasmenya yang murah hati, ia terlalu bergantung pada dirinya sendiri. Selama perjamuan terakhir, Yesus telah menubuatkan kepada para Rasul-Nya tentang sengsara dan wafat-Nya yang semakin dekat serta desersi mereka. Segera, Petrus dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa, bahkan jika semua yang lain akan tersinggung pada malam sengsara, dia tidak akan pernah tersinggung. Katanya, dia akan siap untuk pergi bersama Yesus ke penjara dan kematian. (Bdk. Mat 24:33; Luk 22:33) Tetapi Yesus mencoba untuk membuatnya waspada terhadap kelancangan. "Aku berkata kepadamu, Petrus, hari ini ayam tidak akan berkokok, sebelum engkau tiga kali menyangkal, bahwa engkau mengenal Aku." (Bdk. Luk 22:34) Terlepas dari nubuatan ini, Rasul yang terburu nafsu pergi sampai ke halaman Imam Besar. Sementara Penebus ilahi dibawa dengan rantai di hadapan kursi pengadilan Imam Besar, di mana Dia difitnah, dipukul dan dihukum mati, Petrus ditanya apakah dia adalah pengikut orang Galilea. Tiga kali Dia menyangkal Gurunya dengan sumpah dan protes. Sayangnya, inilah yang terjadi pada siapa saja yang terlalu percaya diri pada kekuatannya sendiri. Inilah yang terjadi ketika kita lupa bahwa kita tidak dapat melakukan apa-apa, seperti yang ditunjukkan St. Paulus, tanpa pertolongan dan kasih karunia Allah. "Dengan diri kami sendiri kami tidak sanggup untuk memperhitungkan sesuatu seolah-olah pekerjaan kami sendiri; tidak, kesanggupan kami adalah pekerjaan Allah." (2 Kor. 3:5) Siapa pun mencari malapetaka jika dia dengan bodohnya menaruh semua kepercayaannya pada dirinya sendiri dan lalai mencari pertolongan Allah ketika dia dalam bahaya. Dia pasti akan jatuh.

Sementara Yesus berdoa dan menderita di Taman Getsemani, Petrus tertidur. Dia mengikuti Yesus dari kejauhan, memang, tetapi dia mengikuti dengan ketakutan dan perlahan. Sayangnya suam-suam kuku adalah langkah pertama menuju jatuh ke dalam dosa. Seorang pria yang suam-suam kuku dan tidak berdoa akan menjadi korban serangan pertama. Inilah yang terjadi pada Petrus. Hal yang sama akan terjadi pada kita jika kita tidak memelihara ikatan kasih dan doa dengan Yesus. Setidaknya setelah kejatuhannya yang pertama, Petrus seharusnya mengingat nubuatan Yesus. Dia seharusnya tidak terus mengandalkan kekuatannya sendiri dan seharusnya melarikan diri dari kesempatan berbuat dosa. Alih-alih ini, dia tetap di dalamnya. Akibatnya, alih-alih jatuh hanya sekali, dia menyangkal Guru ilahinya tiga kali dengan sumpah dan protes. Marilah kita belajar lari dari kesempatan berbuat dosa. Saat kita menemukan diri kita di dalamnya, mari kita melarikan diri secepat mungkin. Jika tugas kita mengharuskan kita untuk menghadapinya, Tuhan pasti akan memberi kita kekuatan untuk mengatasinya selama kita dengan rendah hati memintanya. Sebaliknya, jika kita lalai menempatkan diri kita dalam bahaya, kita pasti akan jatuh. "Hati tegar akan malang akhirnya, dan barangsiapa cinta kepada bahaya akan jatuh karenanya." (Sirakh 3:25)

Siapa yang menemukan devosi Jalan Salib?

Selama berabad-abad, salah satu devosi paling populer yang telah teruji oleh waktu adalah Jalan Salib (dalam bahasa Latin, Via Crucis ). Itu terdiri dari sejumlah "stasi" di mana seseorang dapat menelusuri kembali jejak Yesus Kristus selama Sengsara dan wafat-Nya.   

JD Warrick (CC BY-NC-ND 2.0)

 
Menurut tradisi kuno, Perawan Maria yang Terberkati mengunjungi tempat-tempat penderitaan, kematian, dan kebangkitan Yesus setiap hari setelah kenaikannya ke Surga. Banyak tradisi lain juga mengklaim bahwa Maria mengikuti Yesus di sepanjang jalan menuju Golgota.

Namun, dalam melakukan praktik ini, Bunda Terberkati tidak menciptakan devosi populer dengan doa-doa dan “stasi” khusus untuk diikuti. Dia hanya mencoba menghidupkan kembali peristiwa sengsara Yesus yang penuh kuasa dan menahannya "dalam hatinya," merenungkan pengorbanan besar yang dia lakukan. 


Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Sengsara Yesus

 Malam sengsara Yesus Kristus dimulai di taman Getsemani. Di sini para Rasul yang lelah meninggalkan-Nya untuk berdoa sendirian dan menanggung firasat siksaan dan kematian yang menanti-Nya, juga rasa tidak tahu berterima kasih yang dengannya manusia akan membalas kasih-Nya yang tak terbatas. Segera setelah itu, ditinggalkan oleh semua orang, Dia dibawa ke hadapan Sanhedrin sebagai penjahat dan pengacau kedamaian umum. Tidak hanya tuduhan itu salah, tetapi, tentu saja, itu benar-benar kebalikan dari kebenaran. Faktanya, Yesus telah mengajarkan doktrin yang paling mulia dan mengangkat bagi seluruh umat manusia. Dia telah membuktikan kebenaran ajaran-Nya dengan mukjizat-mukjizat-Nya. Dia memulihkan penglihatan bagi orang buta, kesehatan bagi orang kusta, orang lumpuh, dan orang lumpuh, dan kehidupan bagi orang mati. Dia telah menyatakan dengan sangat jelas: " ”Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah." (Mat. 22:21) Namun demikian, di hadapan hakim-hakim-Nya yang jahat Ia menunjukkan diri-Nya lemah lembut dan rendah hati. Tetapi ketika Dia dihadapkan dengan kebohongan yang nyata, Dia berbicara membela kebenaran ajaran-Nya. Untuk ini Dia dipukul oleh salah satu pelayan Imam Besar, yang berkata: "Begitukah jawab-Mu imam besar?" “Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau kata-Ku itu salah, tunjukkanlah salahnya, tetapi jikalau kata-Ku itu benar, mengapakah engkau menampar Aku?" (lih. Yohanes 18:19-23) Marilah kita belajar dari Penebus ilahi kita untuk mengalahkan cinta diri dan menanggung hinaan dengan rendah hati dan damai.

Jumat, 07 April 2023 Hari Jumat Agung --- Memperingati Sengsara dan Wafat Tuhan

 

Jumat, 07 April 2023
Hari Jumat Agung --- Memperingati Sengsara dan Wafat Tuhan
      
Para kudus mencintai salib dan menemukan dalam salib, kekuatan dan penghiburan (St Yohanes Maria Vianney)
        
Pengantar
   
Hari ini Gereja merayakan Pengenangan Sengsara Tuhan Inilah Puncak Cinta Allah, yang telah menghampakan diri-Nya, mengutus Putra-Nya hidup, sengsara sampai wafat di salib untuk menyelamatkan manusia, menyelamatkan kita semua dari kegelapan dosa.

Unsur khas perayaan hari ini:
1. Gereja merenungkan sengsara Kristus, menghormati salib-Nya, serta mendoakan keselamatan seluruh dunia dalam doa umat meriah .
2. Suasana ibadat hening, tanpa musik iringan, sejak perarakan masuk
3. Tidak ada Perayaan Ekaristi, jadi tidak ada Doa Syukur Agung,
4. Tetapi ada Perayaan Komuni (hosti yang telah dikonsekrir pada Kamis Putih)
5. Tidak dibuka dengan Ritus Pembuka dan Ritus Penutup.
    
Perayaan Sengsara Tuhan Jumat Agung terdiri atas tiga bagian, yakni Liturgi Sabda, Penghormatan Salib, dan Upacara Komuni.
         
Bacaan dari Kitab Yesaya (52:13-53:12)
     
 "Ia ditikam karena kedurhakaan kita."
            
Beginilah firman Tuhan, “Sesungguhnya, hamba-Ku akan berhasil! Ia akan ditinggikan, disanjung dan dimuliakan! Seperti banyak orang tertegun melihat dia – rupanya begitu buruk, tidak seperti manusia lagi, dan tampaknya tidak seperti anak manusia lagi,-- demikianlah ia membuat tercengang banyak bangsa, dan raja-raja akan mengatupkan mulutnya melihat dia! Sebab apa yang tidak diceritakan kepada mereka akan mereka lihat, dan yang tidak mereka dengar akan mereka pahami. Maka mereka berkata: Siapakah yang percaya kepada berita yang kami dengar, kepada siapakah tangan kekuasaan Tuhan dinyatakan? Sebagai taruk Hamba Yahwe tumbuh di hadapan Tuhan, dan sebagai tunas ia muncul dari tanah kering. Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan, dan biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia, dan bagi kita pun dia tidak masuk hitungan. Ia tidak tampan, dan semarak pun tidak ada padanya, sehingga kita tidak tertarik untuk memandang dia; dan rupanya pun tidak menarik, sehingga kita tidak terangsang untuk menginginkannya. Tetapi sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan kesengsaraan kitalah yang dipikulnya, padahal kita mengira dia kena tulah, dipukul dan ditindas Allah. Sesungguhnya dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; derita yang mendatangkan keselamatan bagi kita, ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh. Kita sekalian sesat seperti domba, masing-masing mengambil jalan sendiri! Tetapi Tuhan telah menimpakan kepadanya kejahatan kita sekalian. Dia dianiaya, tetapi dia membiarkan diri ditindas, dan tidak membuka mulutnya seperti anak domba yang dibawa ke pembantaian; seperti induk domba yang kelu di depan orang-orang yang menggunting bulunya, ia tidak membuka mulutnya. Sesudah penahanan dan penghukuman ia terambil, dan tentang nasibnya siapakah yang memikirkannya? Sungguh, ia terputus dari negeri orang-orang hidup, dank arena pemberontakan umat-Ku ia kena tulah. Orang menempatkan kuburnya di antara orang-orang fasik, dan waktu mati ia ada di antara penjahat-penjahat, sekalipun ia tidak berbuat kekerasan, dan tipu tidak ada di dalam mulutnya. Tetapi Tuhan berkehendak meremukkan dia dengan kesakitan, dan apabila ia menyerahkan dirinya sebagai kurban silih, ia akan melihat keturunannya, umurnya akan lanjut, dan kehendak Tuhan akan terlaksana karena dia. Sesudah kesusahan jiwanya, ia akan melihat terang dan menjadi puas. Sebab Tuhan berfirman, Hamba-Ku itu, sebagai orang yang benar, akan membenarkan banyak orang oleh hikmatnya, dan kejahatan mereka dia pikul. Sebab itu Aku akan membagikan kepadanya orang-orang besar sebagai rampasan, dan ia akan memperoleh orang-orang kuat sebagai jarahan. Ini semua sebagai ganti karena ia telah menyerahkan nyawanya ke dalam maut dank arena ia terhitung di antara para pemberontak, sekalipun ia menanggung dosa banyak orang, dan berdoa untuk pemberontak-pemberontak.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 
  
  
Mazmur Tanggapan, do = bes, 4/4, PS 820
Ref. Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu, Kuserahkan jiwaku.
Ayat. (Mzm 31: 2.6.12-13.15-16.17.25; R: Luk 23:46)
1. Pada-Mu ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-kali aku mendapat malu. Luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku; sudilah membebaskan daku, Ya Tuhan Allah yang setia.
2. Di hadapan semua lawanku aku bercela, tetangga-tetanggaku merasa jijik. Para kenalanku merasa nyeri; mereka yang melihat aku cepat-cepat menyingkir, Aku telah hilang dari ingatan seperti orang mati. Telah menjadi seperti barang yang pecah.
3. Tetapi aku, kepada-Mu, ya Tuhan, aku percaya, Aku berkata, "Engkaulah Allahku!". Masa hidupku ada dalam tangan-Mu, lepaskanlah aku dari musuh-musuhku dan bebaskan dari orang-orang yang mengejarku!
4. Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-hamba-Mu, selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu, hai semua orang yang berharap hatimu.
 
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (4:14-16; 5:7-9)
     
"Yesus tetap taat dan menjadi sumber keselamatan abadi bagi semua orang yang patuh kepada-Nya."
      
Saudara-saudara, kita sekarang mempunyai Imam Agung, yang telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah. Maka baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita. Sebab Imam Agung yang kita punya, bukanlah imam agung yang tidak dapat turut merasakan kelemahan kita! Sebaliknya Ia sama dengan kita! Ia telah dicobai, hanya saja tidak berbuat dosa. Sebab itu marilah kita menghampiri takhta kerahiman Allah dengan penuh keberanian, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan pada waktunya. Dalam hidupnya sebagai manusia, Yesus telah mempersembahkan doa dan permohonan dengan ratap tangis dan keluhan kepada Dia, yang sanggup menyelamatkan-Nya dari maut; dan karena kesalehan-Nya, Ia telah didengarkan. Akan tetapi sekalipun Anak, Ia telah belajar menjadi taat; ini ternyata dari apa yang telah diderita-Nya! Dan sesudah mencapai kesempurnaan, Ia menjadi pokok keselamatan abadi bagi semua orang yang taat kepada-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Bait Pengantar Injil, do = es, PS 966
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan Sang Raja kemuliaan kekal.
Ayat. (Flp 2:8-9)
Kristus sudah taat bagi kita. Ia taat sampai mati bahkan sampai mati di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia, dan menganugerahi-Nya nama di atas segala nama.
     
BACAAN INJIL †: Yesus ; S: Semua Rakyat ; Pi: Pilatus ; Pe: Petrus ; N: Naracerita ; W: Suara Wanita ; H: Hamba
    
P A S S I O

N. Inilah Kisah Sengsara Tuhan kita Yesus Kristus menurut Yohanes (18:1-9:42)
   
 
MEREKA MENANGKAP YESUS DAN MEMBELENGGUNYA
  

N. Seusai perjamuan Paskah, keluarlah Yesus dari ruang perjamuan bersama dengan murid-murid-Nya, dan mereka pergi ke seberang sungai Kidron. Di situ ada suatu taman. Yesus masuk ke taman itu bersama dengan murid-murid-Nya. Yudas, yang mengkhianati Yesus tahu juga tempat itu, karena Yesus sering berkumpul di situ dengan murid-murid-Nya. Maka datanglah juga Yudas ke situ bersama sepasukan prajurit dan penjaga-penjaga Bait Allah yang disuruh oleh imam-imam kepala dan orang-orang Farisi. Mereka datang lengkap dengan lentera, suluh dan senjata. Yesus tahu semua yang akan menimpa diri-Nya. Maka Ia maju ke depan dan berkata kepada mereka,

†. “Siapakah yang kamu cari?”

N. Jawab mereka,

S. “Yesus dari Nazaret.”

N. Kata Yesus kepada mereka,

†. “Akulah Dia.”

Seputar Kamis putih dan Tuguran

Yesus memberi Komuni Kudus kepada para rasul

 

 Pada Kamis Putih Malam, Misa Perjamuan Tuhan dirayakan. Itu dirayakan pada malam hari karena Paskah dimulai saat matahari terbenam. Idealnya hanya ada satu Misa, di mana seluruh komunitas dan imam paroki berpartisipasi. Ini adalah Misa yang sangat menyenangkan, karena kita mengingat institusi Ekaristi Kudus dan imamat. Para imam mengenakan kasula putih, altar dipenuhi bunga, madah Kemuliaan (Gloria) dinyanyikan dan lonceng dibunyikan. Setelah Gloria, kita tidak akan mendengar lonceng sampai Malam Paskah. Liturgi Misa mengenang Paskah, Perjamuan Terakhir, yang meliputi Pembasuhan Kaki.

Pada Liturgi  Ekaristi, ketika Kanon Romawi digunakan (Doa Syukur Agung I), bentuk khusus ini diucapkan, dengan rumusan yang tepat untuk Communicantes (Dalam persatuan dengan seluruh Gereja), Hanc igitur (Maka, sudilah Engkau menerima...) dan Qui pridie (Pada hari ini, sehari sebelum menderita):

Communicantes: "Dalam persatuan dengan seluruh Gereja, kami merayakan hari yang amat suci, saat Tuhan Yesus Kristus diserahkan bagi kami....." *

Hanc igitur: "Maka, sudilah Engkau menerima persembahan pengabdian kami, dan semua keluarga-Mu, yang kami persembahkan kepada-Mu pada hari ini, saat Tuhan kami Yesus Kristus menyerahkan kepada murid-murid-Nya misteri Tubuh dan Darah-Nya untuk dirayakan. Kami mohon, Tuhan: bimbinglah juga hidup kami sehari-hari dalam damai-Mu, luputkanlah pula kami dari hukuman abadi, dan terimalah kami dalam kawanan para pilihan-Mu." ....  *

Qui pridie: "Pada hari ini, sehari sebelum menderita, demi keselamatan kami dan semua orang,..." *

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Penderitaan Yesus

 Sementara Yesus sedang berdoa di taman Getsemani, pikiran ilahi-Nya menyaksikan tidak hanya siksaan dari sengsara dan kematian-Nya yang mendekat, tetapi juga kebencian musuh-musuh-Nya, baik saat itu maupun di kemudian hari, sikap tidak berterima kasih para Rasul-Nya, dan dosa yang tak terhitung banyaknya yang dengannya manusia akan membalas kebaikan-Nya yang tak terbatas sepanjang zaman. Dia menyadari bahwa Dia akan menjadi tanda kontradiksi bagi banyak orang. Beberapa akan membenci Dia; yang lain akan menodai darah-Nya yang berharga dan tubuh-Nya yang tak bernoda. Banyak orang, yang melupakan Penebusan, akan melakukan dosa demi dosa, sementara yang lain akan menerima rahmat khusus dan hanya akan mengembalikan sikap dingin dan ketidakpedulian sebagai ganti kasih yang begitu besar. Menghadapi pemandangan yang suram ini, Yesus benar-benar sedih dan dikuasai oleh penderitaan misterius yang mengoyak yang menyebabkan Dia berkeringat darah. "Dia mulai menjadi sangat tertekan dan susah hatinya" (Markus 14:33) “Maka seorang malaikat dari langit menampakkan diri kepada-Nya untuk memberi kekuatan kepada-Nya. Ia sangat ketakutan dan makin bersungguh-sungguh berdoa. Peluh-Nya menjadi seperti titik-titik darah  yang bertetesan ke tanah.” (Lukas 22:43-44)

Kristus di Taman Getsemani 
by Carl Heinrich Bloch, 1880



Sejarah singkat dan simbolisme membasuh kaki pada Kamis Putih

 Salah satu bagian khas liturgi selama Pekan Suci adalah tradisi membasuh kaki pada Kamis Putih. Di tengah Misa, para imam akan membasuh kaki umat paroki, meniru teladan Yesus pada Perjamuan Terakhir.

Tindakan membasuh kaki selama liturgi sangat kuno dan awalnya tidak dikhususkan untuk Kamis Putih.

Prosper Louis Pascal Guéranger adalah seorang imam Prancis dan biarawan Benediktin kelahiran tahun 1805, menjelaskan dalam Tahun Liturginya bagaimana hal itu dimulai pada Gereja perdana.

     "Pada awalnya itu hampir menjadi praktik sehari-hari. Santo Paulus ketika menyebutkan sifat-sifat yang harus menghiasi Janda Kristen, termasuk membasuh kaki para Orang Kudus, yaitu Orang Beriman. Kami menemukan tindakan amal yang rendah hati ini dipraktekkan di Zaman Penganiayaan dan bahkan sesudahnya. Kisah Para Orang Kudus dari enam abad pertama dan Homili serta Tulisan para Bapa Suci dipenuhi dengan kiasan untuk itu."

  

 

    Wolfgang Sauber (CC)


 
St Agustinus menyebutkannya dalam surat kepada Januarius.

     "Mengenai pembasuhan kaki , karena Tuhan merekomendasikan ini karena ini adalah contoh kerendahan hati yang Dia datang untuk ditembak, seperti yang Dia sendiri jelaskan kemudian, pertanyaan yang muncul adalah pada waktu apa yang terbaik, dengan pelaksanaan literal dari pekerjaan ini, untuk memberikan instruksi publik tentang tugas penting yang diilustrasikannya, dan kali ini [Prapaskah] disarankan agar pelajaran yang diajarkan olehnya dapat memberikan kesan yang lebih dalam dan lebih serius"

Pada abad pertengahan tindakan membasuh kaki menjadi bagian dari perayaan liturgi Kamis Putih, di mana para uskup setempat dan bahkan berhenti akan membasuh kaki 12 orang miskin .

Ini kemudian diakhiri dan dibatasi di Vatikan untuk 12 diakon, imam, atau uskup. Pada intinya, dinyatakan dalam Misa Romawi tahun 1955 bahwa 12 orang akan dipilih untuk upacara pembasuhan kaki pada hari Kamis Putih, mewakili 12 Rasul.

Upacara tersebut tetap menjadi bagian yang indah dari Kamis Putih, mengingatkan kita bahwa pemuridan menuntut kita untuk meniru Kristus, yang memberikan hidup-Nya untuk kita dan menunjukkan kepada kita bagaimana saling mengasihi.

Kamis, 06 April 2023 Malam: Kamis Putih (Peringatan Perjamuan Tuhan)

 

Kamis, 06 April 2023
Malam: Kamis Putih (Peringatan Perjamuan Tuhan)

Gereja merayakan misteri terbesar penebusan manusia setiap tahun pada trihari yang berlangsung dari Misa Perjamuan Malam Terakhir pada waktu Kamis Putih sampai dengan ibadat sore Minggu Paskah. Kurun waktu ini selayaknya bernama: "Trihari Penyaliban, Pemakaman dan Kebangkitan Kristus" (Bdk. SRC Decr. "Maxima redemptionis nostrae mysteria" (6-11-1955), AAS 47 (1955) 858; St. Agustinus, Epistola, 55, 24, PL 35, 215) ;juga disebut "Trihari Paskah", karena di dalamnya dipentaskan dan diwujudkan misteri Paskah, artinya, peralihan Tuhan dari dunia ini kepada Bapa. Oleh perayaan misteri ini, dalam tanda liturgis dan sakramental Gereja disatukan secara mesra dengan Kristus, mempelainya. (Perayaan Paskah dan persiapannya, No. 38)
Bethlehem - Lukisan modern dari pembasuhan Kaki pada perjamuan terakhir di gereja ortodoks Suriah oleh seniman K. Veniadis.  Credit: sedmak/istock.com

Antifon Pembuka (Gal 6:14; PS 496/MB 417)

Kita harus bangga akan salib Tuhan kita Yesus Kristus, pohon keselamatan, kehidupan dan kebangkitan kita, sumber penebusan dan pembebasan kita.

Nos autem gloriari oportet, in cruce Domini nostri Iesu Christi: in quo est salus, vita, et resurrectio nostra: per quem salvati, et liberati sumus.

We should glory in the Cross of our Lord Jesus Christ, in whom is our salvation, life and resurrection, through whom we are saved and delivered. 
 

 

Pengantar

Antifon Pembuka Misa Kamis Putih didasarkan pada ayat Kitab Suci tepatnya dari Gal 6:14. Gereja menghendaki kita untuk mengaitkan upacara Kamis Putih tidak hanya sebatas ‘kasih’, namun juga dengan sengsara dan wafat Tuhan, termasuk kebangkitan-Nya. Perlu diketahui pula bahwa hitungan hari dalam liturgi mengikuti tradisi Yahudi dimana hari dimulai saat setelah matahari terbenam. Jadi hari pertama dari Trihari Paskah dimulai pada hari Kamis sore saat matahari terbenam sampai Jumat sebelum matahari terbenam. Sehingga Trihari Paskah tidak diawali dari hari Kamis pagi, melainkan pada sore hari saat Misa Kamis Putih dirayakan. Dengan demikian maka hari pertama Trihari Paskah terdapat dua perayaan besar, yakni Kamis Putih yang diadakan malam hari dan Jumat Agung yang diadakan jam 3 siang. Hari kedua adalah Jumat malam sampai Sabtu menjelang Malam Paskah; dan hari ketiga mulai Malam Paskah, sampai dengan Misa Hari Raya Paskah sore pada hari Minggu yang menutup Trihari Paskah. Dari penjelasan di atas tampak lebih jelas, bahwa nyanyian pembuka PS 496/MB 417 tidak hanya membuka Kamis Putih, namun juga membuka keseluruhan Trihari Paskah yang berpusat pada wafat Kristus di kayu salib dan kebangkitan-Nya yang mulia. Nyanyian ini tidak hanya mengajak kita untuk merenungkan bagaimana caranya saling mengasihi, tetapi juga wujud kasih yang paling besar yang dicontohkan Tuhan sendiri, yakni kesediaan-Nya untuk menderita dan wafat di kayu salib. Pada Hari Raya Paskah, salib tidak lagi dimaknai sebagai sumber penderitaan, namun sebagai kemenangan. Dan kita pun terkadang menyebut tanda salib sebagai tanda kemenangan. Maka dari itu pantaslah kita berbangga dalam salib Yesus Kristus.

Doa  

Ya Allah, dalam perjamuan malam yang amat kudus ini, Putra Tunggal-Mu menyerahkan diri-Nya kepada kematian, mempercayakan kepada Gereja kurban yang baru dan kekal, serta perjamuan cinta kasih-Nya. Semoga kami yang merayakan perjamuan malam ini menimba kepenuhan kasih dan hidup dari misteri yang luhur dan agung itu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Kitab Keluaran (12:1-8.11-14) 
  
"Aturan perjamuan Paska."
  
Pada waktu itu berfirmanlah Tuhan kepada Musa dan Harun di tanah Mesir, “Bulan ini akan menjadi permulaan segala bulan bagimu, bulan yang pertama bagimu tiap-tiap tahun. Katakanlah kepada segenap jemaat Israel: Pada tanggal sepuluh bulan ini hendaklah diambil seekor anak domba oleh masing-masing menurut kaum keluarga, seekor anak domba untuk tiap-tiap rumah tangga. Tetapi jika rumah tangga itu terlalu kecil jumlahnya untuk menghabiskan seekor anak domba, maka hendaklah ia bersama dengan tetangga yang terdekat mengambil seekor menurut jumlah jiwa; tentang anak domba itu, kamu buatlah perkiraan menurut keperluan tiap-tiap orang. Anak dombamu itu harus jantan, tidak bercela dan berumur satu tahun; kamu boleh mengambil domba, boleh kambing. Anak domba itu harus kamu kurung sampai tanggal empat belas bulan ini. Lalu seluruh jemaat Israel yang berkumpul harus menyembelihnya pada senja hari. Darahnya harus diambil sedikit dan dioleskan pada kedua tiang pintu dan pada ambang atas rumah, tempat orang-orang makan anak domba itu. Pada malam itu juga mereka harus memakan dagingnya yang dipanggang; daging panggang itu harus mereka makan dengan roti yang tidak beragi dan sayuran pahit. Beginilah kamu harus memakannya: pinggangmu berikat, kaki berkasut, dan tongkat ada di tanganmu. Hendaknya kamu memakannya cepat-cepat. Itulah Paskah bagi Tuhan. Sebab pada malam ini Aku akan menjelajahi negeri Mesir, dan membunuh semua anak sulung, baik anak sulung manusia maupun anak sulung hewan, dan semua dewata Mesir akan Kujatuhi hukuman. Akulah Tuhan. Adapun darah domba itu menjadi tanda bagimu pada rumah-rumah tempat kamu tinggal. Apabila Aku melihat darah itu, maka Aku akan melewati kamu. Jadi tidak akan ada tulah kemusnahan di tengah-tengah kamu, pada saat Aku menghukum negeri Mesir. Hari ini harus menjadi hari peringatan bagimu, dan harus kamu rayakan sebagai hari raya bagi Tuhan turun temurun.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kamis, 06 April 2023 Misa Krisma di Katedral

 

Kamis, 06 April 2023
Pagi: Hari Kamis Dalam Pekan Suci (U).
Tidak ada Misa di Gereja Paroki/Stasi pada Kamis Pagi
Misa Krisma di Gereja Katedral (P).
Pembaharuan Janji Imam.
Misa Krisma dapat dipindahkan/dirayakan pada tgl. pertemuan para imam bersama Uskup, asal tak jauh dari hari Kamis.

Demi cinta akan Tuhan, tak henti-hentinya aku mengajarkan tentang Dia --- St. Gregorius Agung

Antifon Pembuka (Why 1:6)

Yesus Kristus telah menjadikan kita suatu imamat rajawi untuk melayani Allah dan Bapa-Nya. Bagi-Nya kemuliaan dan kerajaan sepanjang segala masa

Dilexisti iustitiam, et odisti iniquitatem: propterea unxit te Deus, Deus tuus, oleo lætitiæ præ consortibus tuis. (Graduale Romanum, Hal. 498)

Jesus Christ has made us into a kingdom, priests for his God and Father. To him be glory and power for ever and ever. Amen.

Bacaan ini untuk Misa Krisma di Katedral (Pembaharuan Janji Imam) ada Madah Kemuliaan

Doa Pagi

Allah Bapa, sumber cahaya, dengan pengantaraan Putra-Mu Engkau menyinari segala bangsa dengan cahaya-Mu. Kami mohon, semoga kami selalu percaya dengan teguh kepada Kristus, Penebus agar semakin disinari terang cahaya-Nya dan akhirnya mencapai kemuliaan kekal. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (61:1-3a.6a.8b-9)

"Aku bersukaria di dalam Tuhan."

Kata nabi, Roh Tuhan ada padaku, oleh karena Tuhan telah mengurapi aku; Ia telah mengutus aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang sengsara, dan merawat orang-orang yang remuk hati, untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan kepada orang-orang yang terkurung kelepasan dari penjara, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan dan hari pembalasan Allah kita, untuk menghibur semua orang berkabung, untuk mengaruniakan kepada mereka perhiasan kepala ganti abu, minyak untuk pesta ganti kain kabung, nyanyian puji-pujian ganti semangat yang pudar. Tetapi kamu akan disebut imam Tuhan dan akan dinamai pelayan Allah kita. Aku akan memberi upahmu dengan tepat, dan akan mengikat perjanjian abadi dengan kamu. Keturunanmu akan terkenal di antara bangsa-bangsa, dan anak cucumu di tengah-tengah suku-suku bangsa, sehingga semua orang yang melihat mereka akan mengakui, bahwa mereka adalah keturunan yang diberkati Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  

Mengapa Yudas Iskariot bukan orang kudus?

“St. Yudas Iskariot, doakanlah kami!”—tidak pernah ada yang berkata seperti itu. Mengapa tidak? Mengapa Yudas Iskariot, di antara dua belas rasul yang dipilih oleh Kristus, bukan orang kudus?

Apakah karena dia mengkhianati Kristus? Setiap orang suci sejati akan memukul dadanya dan mengakui bahwa dia adalah orang berdosa. Dan jangan lupa bahwa Santo Petrus, salah satu dari dua belas dan paus pertama, adalah yang paling lantang menyatakan kesetiaannya kepada Kristus—namun antara Perjamuan Terakhir dan matahari terbit berikutnya, dia menyangkal Kristus tiga kali!

Public Domain

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Yesus di Getsemani

Heinrich Hofmann | Public Domain

Setelah perjamuan terakhir, ketika Yudas menghilang untuk melaksanakan rencananya yang berbahaya, Yesus berjalan bersama sebelas Rasul-Nya yang lain di antara pohon-pohon zaitun di Getsemani. Dia menyisihkan tiga orang yang paling setia, dan kemudian pergi beberapa langkah dari mereka dan bersujud di tanah dalam doa yang sungguh-sungguh. Sebagai Tuhan, Yesus tidak membutuhkan doa, tetapi Dia ingin memberi kita contoh tentang bagaimana seharusnya kita bersikap di saat-saat pencobaan dan bahaya. Tiga kali Ia bangkit dan menghampiri para Rasul, yang lelah dan tertidur. Dia mencela mereka dengan lembut dan mendesak mereka untuk berdoa. “Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah.” (Markus 14:38) Kita sering mengalami hal serupa. Pencobaan menyerang kita dari dalam dan dari luar, dan kita tetap tidak bergerak dan tidak aktif. Tapi bagaimana kita bisa lolos dari bahaya tanpa bantuan Tuhan? Bantuan Ilahi datang kepada kita dari kasih karunia, yang harus dicari dengan doa. Arus listrik berhenti jika sakelar memutuskan kontaknya dengan sumber asalnya. Dengan cara yang sama rahmat ilahi yang selalu kita butuhkan terputus jika kita tidak tetap bersatu dengan doa kepada Tuhan, sumber kehidupan spiritual. Marilah kita belajar dari model ilahi kita Yesus bagaimana berjaga dan berdoa selalu, terutama pada saat pencobaan dan bahaya.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy