| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Doa Rosario Misteri Sedih Kedua: Yesus didera



Pikirkan tentang cara Yesus disesah. Tubuh suci-Nya ditelanjangi oleh para prajurit yang mengejek, tangan-Nya diikat dan Dia diikat pada sebuah tiang. Para prajurit maju dengan cambuk mereka dan mulai memukulinya tanpa ampun. Saat darah-Nya mengalir deras ke tanah, Yesus gemetar kesakitan dan mengerang setengah tertahan. Namun hantaman baru terus menghujani daging-Nya yang memar. Jadi nubuatan ini digenapi di mana Yesaya menggambarkan hukuman atas orang-orang terpilih, yang dosa-dosanya dan hukumannya telah dipilih oleh Penebus ilahi untuk ditanggung oleh diri-Nya sendiri. “Dari telapak kaki sampai kepala tidak ada yang sehat: bengkak dan bilur ......” (Yesaya 1:6)

Melalui siksaan yang mengerikan ini Yesus ingin memberikan penebusan dosa secara khusus bagi dosa-dosa daging. Pada zaman dahulu, dosa-dosa yang tidak murni memicu murka Allah sehingga dosa-dosa tersebut terhapuskan oleh air bah. Sekarang dosa-dosa ini masih tak terhitung jumlahnya baik di kalangan penyembah berhala dan, di dunia Kristen, dosa-dosa ini dihapuskan oleh darah Yesus Kristus yang menyelamatkan, yang datang ke bumi untuk melakukan silih atas segala kejahatan manusia.

Selasa, 10 Oktober 2023 Hari Biasa Pekan XXVII

Selasa, 10 Oktober 2023
Hari Biasa Pekan XXVII 
 
Kamu akan tetap selamat jika kamu tidak membiarkan rasa sombong menguasai dirimu dan jika kamu tidak memisahkan diri dari Yesus. (St. Ignatius dari Antiokhia)
   
Antifon Pembuka (Mzm 130:1-2)

Dari jurang yang dalam aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan. Tuhan, dengarkanlah suaraku. Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku.

Doa Pagi


Allah Bapa kami Yang Maharahim, Engkau menawari kami hidup dan keselamatan dan memanggil kami kembali bila tersesat. Bangunlah kembali hati dan semangat kami, bukalah mata kami terhadap kebutuhan zaman sekarang, singkirkanlah kejahatan dan penuhilah kami dengan kekuatan Roh-Mu yang membawa kebebasan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Karya: thanasus/istock.com
Bacaan dari Nubuat Yunus (3:1-10)    
   
"Penduduk Niniwe berbalik dari tingkah lakunya yang jahat dan Tuhan menaruh belas kasih."
    
Untuk kedua kalinya Tuhan bersabda kepada Yunus, “Bangunlah dan berangkatlah ke Niniwe, kota besar itu. Sampaikanlah kepadanya seruan yang Kusabdakan kepadamu.” Maka bersiaplah Yunus, lalu pergi ke Niniwe, sesuai dengan sabda Tuhan. Niniwe adalah sebuah kota yang mengagumkan besarnya, tiga hari perjalanan luasnya. Mulailah Yunus masuk ke dalam kota itu sehari perjalanan jauhnya, lalu berseru, “Empat puluh hari lagi maka Niniwe akan ditunggangbalikkan.” Orang Niniwe percaya kepada Allah, lalu mereka mengumumkan puasa; baik dewasa maupun anak-anak mengenakan kain kabung. Setelah kabar itu sampai kepada raja kota Niniwe, turunlah ia dari singgasananya, ditanggalkannya jubahnya; diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di atas abu. Lalu atas perintah raja dan para pembesarnya orang memaklumkan dan mengatakan di Niniwe demikian, “Manusia dan ternak, lembu sapi dan kambing domba tidak boleh makan apa-apa, tidak boleh makan rumput dan tidak boleh minum air. Haruslah semuanya, manusia dan ternak, berselubung kain kabung dan berseru dengan keras kepada Allah; dan haruslah masing-masing berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, dan dari kekerasan yang dilakukannya. Siapa tahu, mungkin Allah akan berbalik dan menyesal, serta berpaling dari murka-Nya yang bernyala-nyala itu, sehingga kita tidak binasa.” Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah atas malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka, dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati