| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang perlunya meditasi

 


“Sunyi sepi sekarang segenap negeri itu, tetapi tidak ada orang yang memperhatikannya.”
(Yer. 12:11)

Seringkali dunia terjerumus ke dalam kehancuran kejahatan karena tidak ada seorangpun yang mau berbicara dengan Tuhan dalam keheningan hatinya dan berusaha mengatur hidupnya sesuai dengan perintah suci-Nya. Saat ini, ajaran sesat aksionisme dan eksternalisme mendominasi sebagian besar umat manusia. Untuk bertindak, untuk terburu-buru, untuk tiba… yang terpenting, untuk tiba! Tapi untuk sampai di mana? Dalam perlombaan yang hiruk pikuk dan penuh gejolak ini, di mana orang-orang baik sering kali berlomba-lomba, ada dua hal yang pasti terlupakan, yaitu bahwa kita pada akhirnya akan sampai pada kematian, dan bahwa dari kematian kita akan meneruskan perjalanan menuju kekekalan. Oleh karena itu, seluruh perjalanan hidup kita harus diarahkan pada tujuan ini. Namun jika kita ingin tetap mengingat tujuan ini, refleksi yang bijaksana sangatlah penting, terutama meditasi, yang dilakukan dengan bantuan cahaya Ilahi, mengenai kebenaran abadi.

Terserap dalam hiruk pikuk dunia di sekitar kita, sulit untuk mendengar suara Tuhan. Setidaknya untuk sesaat setiap hari, kita harus menciptakan zona hening dalam diri kita agar dapat mendengarkan suara-Nya. Karena Tuhan siap berbicara dalam keheningan hati, marilah kita mengingat kembali diri kita di hadapan-Nya di oasis yang tenang ini. Setidaknya seperempat jam meditasi setiap hari sangat penting bagi kehidupan umat Kristiani. Ini harus menjadi batu loncatan untuk semua tindakan hari ini, jika kita ingin tindakan tersebut benar dan menghasilkan kebaikan.

Para ahli kehidupan spiritual meyakinkan kita bahwa tanpa latihan meditasi, hampir mustahil bagi orang benar untuk bertahan dalam kebajikan, atau bagi orang yang suam-suam kuku menjadi bersemangat, atau bagi orang berdosa untuk bertobat. Memang benar, Tuhan mampu melakukan keajaiban. Kadang-kadang kasih karunia Allah dapat menyambar orang berdosa dengan tiba-tiba dan mempertobatkannya. Namun sudah menjadi aturan umum dalam kehidupan spiritual bahwa meditasi tentang kebenaran kekekalan, terutama pada hal-hal terakhir, membangkitkan jiwa dan menggerakkannya, di bawah pengaruh rahmat Ilahi, untuk membentuk resolusi yang baik. Sekalipun semangat yang pertama berkurang, namun pengulangan amal kasih ini setiap hari menghidupkan dan memperkuat tekad baik tersebut, dan mewujudkannya dalam kegiatan yang sesuai dengan ajaran Kristiani.

Dosa dan suam-suam kuku tidak bisa hidup berdampingan dengan praktik doa mental sehari-hari, jika hal ini dilakukan sebagaimana mestinya. Jika kita tetap menyatukan hati kita dengan Allah dan mendengarkan suara-Nya dengan rela dan penuh perhatian, kita akan mampu melaksanakan dalam diri kita sendiri renovasi total yang dibicarakan oleh Santo Paulus: “berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan, supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu,  dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.” (Ef. 4:22-24)

Ada berbagai cara bermeditasi. Masing-masing orang harus memilih mana yang sesuai dengan karakter dan wataknya sendiri. Namun sejak awal, ia selalu perlu menempatkan dirinya di hadirat Tuhan, memohon terang dan kekuatan dari-Nya; kemudian merefleksikan kebenaran-kebenaran tertentu dalam upaya menerapkannya pada keadaan dan kebutuhannya sendiri; dan akhirnya membuat resolusi yang diperlukan dan memohon kepada Tuhan untuk memberkati mereka dan membuat mereka membuahkan hasil.

Terlebih lagi, sangat berguna untuk sering mengingat sepanjang hari resolusi yang telah dibuat, dan menemani refleksi ini dengan doa singkat, permohonan, dan tindakan kasih kepada Tuhan.—  ——

   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy