| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Berbahagialah orang yang suci hatinya

 


Kemurnian hati adalah anugerah yang hanya dapat diberikan oleh agama Kristen. (Ensiklik, Sacra Virginitas, Paus Pius XII, 1954) Jika kita dipanggil untuk menerima anugerah yang luar biasa ini, marilah kita dengan rendah hati bersyukur kepada Tuhan. Merupakan suatu martabat yang luhur untuk menjadi milik Tuhan, baik tubuh maupun jiwa.

Kitab Suci berkata tentang manusia: “apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? Namun Engkau telah membuatnya untuk waktu yang singkat sedikit lebih rendah dari pada malaikat-malaikat, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat,  Engkau telah memberinya kuasa atas pekerjaan tanganmu dan meletakkan segala sesuatu di bawah kakinya.” (bdk. Mzm. 8:5; Ibr. 2:7) Namun dalam aspek tertentu, mereka yang masih perawan bisa dikatakan lebih unggul daripada malaikat. Karena malaikat tidak memiliki tubuh, ia hanya memberikan penghormatan kepada Tuhan melalui rohnya. Sebaliknya, seorang perawan harus menanggung beban tubuh duniawi. Dia harus terus-menerus mempersembahkan di altar hatinya (dan sering kali setelah pertempuran heroik) tidak hanya jiwanya dengan selera dan kemauannya, tetapi juga semua dorongan hati dan kemampuan rendahnya “yang berperang melawan jiwa.” (I Petrus 2:11)

Ini adalah pengorbanan ganda, yang oleh St. Ambrosius disebut sebagai kemartiran terus-menerus atas jiwa dan raga. Namun pahalanya terletak pada sukacita dan kedamaian yang mengalir dari persembahan jiwa dan tubuh yang abadi kepada Anak Domba Yang Tak Bernoda. Kebahagiaan ini merupakan kompensasi atas segala konflik yang harus ditanggung, dan merupakan cicipan awal dari nikmatnya Surga.

Adanya kesucian hati dan kesucian merupakan suatu kewajiban bagi setiap orang, bahkan bagi mereka yang sudah menikah atau sedang mempersiapkan pernikahan. Setiap orang wajib menghindari perbuatan najis apa pun sepanjang hal itu bertentangan dengan keadaannya sendiri, dengan hukum alam, dan dengan hukum Ilahi. Jangan berpikir bahwa tingkat kesucian ini lebih mudah daripada yang pertama. Kadang-kadang kewajiban yang dikenakannya bahkan lebih sulit daripada kewajiban keperawanan mutlak.

Hanya ada satu obat untuk kenajisan. Ini adalah praktik kebajikan sampai pada titik pengorbanan. Hanya orang yang siap dengan pertolongan Tuhan untuk melakukan pengorbanan apapun yang dapat menjaga kesucian hatinya. Memang perjuangannya berat, tapi hanya mereka yang menang yang bisa melihat Tuhan. Tuhan kita telah bersabda: “Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah.” (Mat. 5:8). Hanya orang yang suci hatinya yang dapat melihat dan menikmati Dia selama-lamanya di Surga dan melalui rahmat-Nya akan dapat melihat Dia dalam keadaan yang kurang sempurna di bumi. St Thomas mengatakan bahwa kebutaan mental adalah akibat utama dari ketidakmurnian. (Summa, II-II, q. 53, a. 6) Hal ini karena siapa pun yang menyerahkan dirinya pada kenajisan akan kehilangan seluruh pencerahan spiritual dan dengan mudah juga kehilangan keyakinannya. Ia tidak lagi melihat Tuhan, dan tidak beriman lagi, karena hatinya tenggelam dalam kubangan kenajisan. “Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan; dan ia tidak dapat memahaminya...” (I Kor. 2:14) Ia bagaikan tikus tanah buta yang menciptakan kegelapannya sendiri dunia bawah tanah kecil dan tidak bisa melihat langit lagi.

Santo Paulus memperingatkan kita dengan kata-kata berikut: “....tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu, Roh Kudus yang kamu peroleh dari Allah, – dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!” (I Kor. 6:19-20)

Kita yang adalah bait Roh Kudus, yang ditebus oleh Darah Berharga Yesus, harus menjaga kemurnian hati kita, bunga bakung kepolosan kita, tanpa noda. Kita harus melakukan ini tidak peduli seberapa besar pengorbanan yang harus kita keluarkan. Kata-kata keras dalam Injil, “Jika mata kananmu menimbulkan dosa, cungkillah dan buanglah itu dari padamu,” (Mat. 5:29) merujuk secara khusus pada rintangan-rintangan yang harus kita atasi dan pengorbanan yang harus kita lakukan untuk melestarikan kebajikan yang indah ini. Tidak ada tindakan setengah-setengah. Kita harus siap melakukan apa pun, bahkan menerima kematian jika perlu, seperti St. Maria Goretti. Sebagaimana kita harus siap menghadapi kemartiran demi iman, kita juga harus siap menghadapi kemartiran demi menjaga kemurnian jiwa.———     

  
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy