| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Berbahagialah Orang yang Mencintai Perdamaian

 



“Berbahagialah orang yang membawa damai,”
kata Tuhan kita, “karena mereka akan disebut anak-anak Allah.” (Mat. 5:9)

Semua orang yang berada dalam keadaan rahmat, dan karena itu hidup dalam alam supranatural, adalah anak-anak angkat Allah dan mengambil bagian dalam kodrat ilahi-Nya, (Bdk. 2 Petrus 1:4) yang suatu hari nanti akan mereka nikmati dalam visi bahagia Juruselamat kita, bagaimanapun, mengacu pada mereka yang mencintai perdamaian sebagai anak-anak Allah yang istimewa. Mengapa ini? St Agustinus menawarkan penjelasan sebenarnya. (Lih. De Serm. Domini, lib. I, Cap. 2) Tuhan adalah kedamaian dan harmoni yang sempurna. Di dalam Dia tidak ada konflik. Keberadaan dan aktivitas-Nya adalah identik. Dialah kesatuan dan kesederhanaan yang sempurna, kekal dan tidak terpengaruh oleh keterbatasan ruang dan waktu. Sekarang, anak laki-laki harus menjadi gambaran hidup dari ayah. Mereka yang merefleksikan, walaupun secara terbatas, kedamaian, keselarasan dan kegiatan yang tenteram dalam kepribadian mereka sendiri, layak disebut secara khusus sebagai anak-anak Allah. Merekalah pecinta perdamaian sejati.

Bagaimana seseorang dapat mencapai ketenangan dalam pendekatan dan sikap? Kita bisa berkonsultasi lagi dengan St. Agustinus. (Ibid.) Sangatlah penting bahwa kemampuan-kemampuan dan gerakan-gerakan dari sifat dasar kita harus terkendali dan tunduk pada nalar yang benar. Ini adalah alasan yang harus mengatur kita. Ia harus membimbing kita terus-menerus dan menjalankan kendali penuh atas semua bagian dari sifat kita yang umum bagi manusia dan hewan. Akan menjadi bencana jika keinginan daging memberontak melawan keinginan roh, dan yang lebih buruk lagi jika keinginan tersebut lebih unggul. Maka tidak akan ada lagi kedamaian hati. Tidak ada lagi cerminan keselarasan ilahi yang dianugerahkan rahmat Tuhan kepada kita. Yang ada hanyalah perbudakan, perbudakan yang merampas kebebasan dan perdamaian. Oleh karena itu, sangatlah penting bahwa “bagian manusia yang tertinggi dan paling sempurna harus memerintah tanpa perlawanan terhadap bagian-bagian lain yang umum dimiliki manusia dan hewan; namun pada gilirannya kemampuan tertinggi ini, yaitu kecerdasan atau akal budi, harus tunduk kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.” (Ibid.)

Jelas dari kata-kata ini bahwa kedamaian dalam diri kita adalah hasil dari dua jenis ketaatan yang diperlukan, yaitu ketaatan pada akal budi yang benar dari kemampuan-kemampuan yang lebih rendah, dan ketaatan pada akal budi yang benar kepada Tuhan, Pencipta kita.

“Inilah kedamaian yang Tuhan berikan di bumi kepada orang-orang yang berkehendak baik; inilah kebijaksanaan yang paling sempurna.”
(Ibid.)

Perdamaian khususnya bertentangan dengan perasaan marah dan benci terhadap saudara-saudari kita. Itu memerintahkan kita untuk mencintai dan membantu mereka. Kebencian adalah warisan Kain, karena Tuhan bersabda bahwa “Setiap orang yang membenci saudaranya, adalah seorang pembunuh manusia. Dan kamu tahu, bahwa tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup yang kekal di dalam dirinya.” (I Yohanes 3:15) Seseorang yang membenci saudaranya mungkin tidak benar-benar membunuhnya, namun ia bersalah karena membunuhnya di dalam hatinya. Akibatnya ia kehilangan kedamaian jiwa, karena, seperti yang ditunjukkan oleh St. Agustinus (Khotbah 82), dengan membenci seseorang, Anda menciptakan kekacauan dalam diri Anda dan menghancurkan keharmonisan ilahi yang merupakan anugerah rahmat dan kasih ilahi.

Jika kita ingin menjaga perdamaian batin, kita harus membuang dari hati kita setiap sisa kebencian terhadap sesama kita dan memberikan cinta, pengertian, dan pengampunan bagi semua orang. Dengan mengasihi musuh-musuh kita, kita menempatkan diri kita di atas mereka melalui tindakan keluhuran Kristiani yang sejati. Kita meniru Yesus, yang mengampuni para algojo-Nya dan mendoakan mereka dari Salib. Ledakan kemarahan seperti momen kegilaan. Merupakan sebuah kemalangan besar bagi siapa pun yang menyerah padanya. Dia berbicara dan bertindak seperti orang yang kehilangan akal sehatnya dan membiarkan dirinya terbawa oleh nafsu buta. Ketika momen kegilaannya berakhir, dia akan malu pada dirinya sendiri dan pada semua yang telah dia katakan dan lakukan.

Kita perlu menjadi tuan atas diri kita sendiri dan perasaan kita. Jangan pernah berbicara atau bertindak sampai kemarahan dalam diri Anda mereda. Dengan tekun bekerja sama dengan rahmat Tuhan, peliharalah ketenangan batin yang merupakan cerminan kedamaian Tuhan.—Antonio Kardinal Bacci, Meditations for Every Day, 1959
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy